Kompas.com - 28/10/2015, 22:01 WIB
Artis musik dan anggota DPR RI dari Fraksi Partai Amanat Nasional, Anang Hermansyah, diabadikan di Gedung Kejaksaan Agung RI, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Rabu (17/6/2015). KOMPAS.com/TRI SUSANTO SETIAWANArtis musik dan anggota DPR RI dari Fraksi Partai Amanat Nasional, Anang Hermansyah, diabadikan di Gedung Kejaksaan Agung RI, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Rabu (17/6/2015).
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com – Politikus Partai Amanat Nasional (PAN) Anang Hermansyah mengatakan, peringatan Hari Sumpah Pemuda pada tanggal 28 Oktober harus jadi momentum bagi pemerintah untuk menyiapkan generasi kreatif yang memiliki daya saing tinggi.

"Sudah waktunya pemerintah serius untuk menyiapkan generasi kreatif dengan meletakkan industri kreatif sebagai tulang punggung baru bagi pembangunan di Indonesia," kata Anang dalam pesan yang di terima, Rabu (28/10/2015).

Menurut Anang, Indonesia yang memiliki kekayaan budaya nusantara memiliki keunggulan yang lebih dibanding negara-negara lainnya dalam pengembangan industri kreatif.

"Apalagi Indonesia memiliki bonus demografi yang lebih besar di banding negara lainnya," kata anggota DPR dari Komisi X tersebut.

Suami penyanyi Ashanty ini menjelaskan, tanggung jawab itu tidak menjadi monopoli oleh Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) saja. Namun, Bekraf sebagai leading sector harus mampu menjalin sinergi dengan berbagai stakeholder lain, termasuk pemerintah daerah.

"Karena potensi di industri sangat luar biasa. Tahun 2013 saja yang penanganannya masuk di kementerian pariwisata, industri ini mampu membukukan Rp 714 triliun. Kalau ini diseriusi tidak mustahil di angka Rp 1000 triliun," kata dia.

Lebih lanjut Anang meyakini, bila pemerintah serius menggarap industri kreatif maka dalam waktu yang tidak begitu lama akan muncul generasi muda keratif yang berdaya saing tinggi dan memiliki kontribusi nyata dalam pembangunan Indonesia.

"Sejarah penting republik ini selalu dibuktikan dengan peran anak muda. Saya juga meyakini, generasi muda kreatif pula yang akan menjadi tulang punggung kebangkitan Indonesia di era kekinian," kata Anang. (Wahyu Aji)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Seputar Hepatitis Akut di Indonesia, Upaya Pencegahan, dan Biaya Perawatannya yang Ditanggung BPJS

Seputar Hepatitis Akut di Indonesia, Upaya Pencegahan, dan Biaya Perawatannya yang Ditanggung BPJS

Nasional
Soal Masker Boleh Dilepas di Luar Ruangan, Anggota DPR Anggap Pemerintah Berhasil Tangani Covid-19

Soal Masker Boleh Dilepas di Luar Ruangan, Anggota DPR Anggap Pemerintah Berhasil Tangani Covid-19

Nasional
PKPU Tahapan Pemilu 2024 Belum Diundangkan, Terganjal Masa Kampanye

PKPU Tahapan Pemilu 2024 Belum Diundangkan, Terganjal Masa Kampanye

Nasional
6 Poin Evaluasi Kemenhub soal One Way dan Ganjil Genap di Tol Selama Mudik

6 Poin Evaluasi Kemenhub soal One Way dan Ganjil Genap di Tol Selama Mudik

Nasional
KSP: Tingkatkan Pengawasan Produk Tekstil Impor

KSP: Tingkatkan Pengawasan Produk Tekstil Impor

Nasional
Aturan Terbaru Soal Durasi Karantina bagi Pelaku Perjalanan Luar Negeri

Aturan Terbaru Soal Durasi Karantina bagi Pelaku Perjalanan Luar Negeri

Nasional
Giring: Mudah-Mudahan Partai Lain Seperti PSI, Tak Terima Kader yang Korupsi

Giring: Mudah-Mudahan Partai Lain Seperti PSI, Tak Terima Kader yang Korupsi

Nasional
Ramai-ramai Mengecam Kriminalisasi 40 Petani di Bengkulu karena Panen Hasil Bumi di Lahan Sengketa

Ramai-ramai Mengecam Kriminalisasi 40 Petani di Bengkulu karena Panen Hasil Bumi di Lahan Sengketa

Nasional
Jaksa Agung: Lin Che Wei Direkrut Tanpa Kontrak Tertentu, tetapi Ikut Ambil Kebijakan di Kemendag

Jaksa Agung: Lin Che Wei Direkrut Tanpa Kontrak Tertentu, tetapi Ikut Ambil Kebijakan di Kemendag

Nasional
Diperiksa Penyidik KLHK di KPK, Terbit: Saya Dititpkan Orang Utan

Diperiksa Penyidik KLHK di KPK, Terbit: Saya Dititpkan Orang Utan

Nasional
Aturan Perjalanan Dalam Negeri Terbaru, Tak Perlu Tes Covid-19 jika Sudah Vaksinasi Lengkap

Aturan Perjalanan Dalam Negeri Terbaru, Tak Perlu Tes Covid-19 jika Sudah Vaksinasi Lengkap

Nasional
Kemenkominfo Ingin Konsep Harmoni Angklung Jadi Inspirasi Perumusan Kebijakan Digital DEWG G20

Kemenkominfo Ingin Konsep Harmoni Angklung Jadi Inspirasi Perumusan Kebijakan Digital DEWG G20

Nasional
Dompet Dhuafa Sebut Akan Terus Berupaya Kembangkan “RS Qatar Charity”

Dompet Dhuafa Sebut Akan Terus Berupaya Kembangkan “RS Qatar Charity”

Nasional
Soal Pengusiran Perempuan di Cianjur karena Poliandri, Menteri PPPA: Jangan Main Hakim Sendiri

Soal Pengusiran Perempuan di Cianjur karena Poliandri, Menteri PPPA: Jangan Main Hakim Sendiri

Nasional
Kerugian Negara Terkait Kasus Minyak Goreng Masih Dihitung

Kerugian Negara Terkait Kasus Minyak Goreng Masih Dihitung

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.