Keluarga Tiga TKI Korban Meninggal Mina Dapat Klaim Asuransi Rp 80 Juta

Kompas.com - 06/10/2015, 22:32 WIB
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Keluarga dari tiga orang tenaga kerja Indonesia (TKI) yang menjadi korban musibah Mina, Arab Saudi, menerima uang asuransi sejumlah Rp 80 juta yang diserahkan di Kantor Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI).

Ketiga TKI tersebut bekerja di Saudi bin Laden Group yang terlibat dalam pembangunan Masjidil Haram. Ketiganya juga sedang berhaji dan menjadi korban dalam musibah Mina yang terjadi di Jalan Arab 204. Dana asuransi yang diberikan sejumlah Rp 75 juta dan biaya duka Rp 5 juta.

"Atas nama pemerintah kami mengucapkan bela sungkawa yang sedalam-dalamnya kepada keluarga dan ahli waris yang ditinggalkan almarhum," ujar Kepala BNP2TKI Nusron Wahid di Kantor BPN2TKI, Jakarta, Selasa (6/10/2015).

Nusron menambahkan, Tim Konsulat Jenderal Republik Indoneska (KJRI) Jeddah bersama Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH Arab Saudi) melakukan penelusuran di Rumah Sakit Mualim, yaitu rumah sakit darurat untuk penyimpanan jenazah di Arab Saudi, dan menemukan ketiga jenazah TKI tersebut.

Mereka adalah Akhmad Jamhuri Bin Syam (asal Jawa Tengah), Asdinur Bin Sanurih (asal Jakarta Barat) dan Wartoyo Usman Kalib (asal Jakarta Timur).

"Kalau semua dokumen persyaratan lengkap, (pencairan dana asuransi) tidak lebih dari satu bulan," tambah Nusron.

Selain ketiga TKI tersebut, ditemukan pula satu korban cedera dengan nama Asmat Busyro bin Karim (asal Sumenep, Madura) yang saat ini masih dirawat Rumah Sakit Militer Al-Wali Makkah. BNP2TKI juga menyebutkan lima orang TKI yang hingga saat ini belum pulang ke tempat kerja atau tempat tinggalnya.

Mereka adalah Rochmat Khoiri Bin Kadimin (asal Sukoharjo, Jawa Tengah), Muhamad Suhud Bin Kacung (asal Aceh Tenggara), Sukardi Bin Mani Imam (asal Rembang, Jawa Tengah) serta Sudardi dan Aceng Suryadani Rasyid yang belum diketahui identitas lengkapnya. Nusron menambahkan, lima TKI yang belum ditemukan tersebut juga akan mendapat klaim asuransi jika telah diketahui kabarnya.

"Biasanya, asuransi tidak hanya ini tapi ada juga dari perusahaan. Kita akan bantu komunikasikan," tambah dia.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ketua Satgas Akui Pemerintah Lengah Awasi Libur Panjang pada Agustus

Ketua Satgas Akui Pemerintah Lengah Awasi Libur Panjang pada Agustus

Nasional
Komnas HAM: 12 Kasus Pelanggaran HAM Berat Belum Diselesaikan Pemerintah

Komnas HAM: 12 Kasus Pelanggaran HAM Berat Belum Diselesaikan Pemerintah

Nasional
6.375 Akun Medsos Didaftarkan untuk Kampanye Pilkada, Facebook Paling Banyak

6.375 Akun Medsos Didaftarkan untuk Kampanye Pilkada, Facebook Paling Banyak

Nasional
Ketua Komisi X Apresiasi Politik Anggaran Nadiem Makarim

Ketua Komisi X Apresiasi Politik Anggaran Nadiem Makarim

Nasional
Mahfud: Keliru Rakyat Minta TNI-Polri Ditarik dari Papua, yang Minta Itu KKB

Mahfud: Keliru Rakyat Minta TNI-Polri Ditarik dari Papua, yang Minta Itu KKB

Nasional
Resmikan Pameran UMKM Virtual, Gubernur Babel Minta Pelaku Usaha Terbiasa dengan Market Place

Resmikan Pameran UMKM Virtual, Gubernur Babel Minta Pelaku Usaha Terbiasa dengan Market Place

Nasional
Kampanye Daring Hanya Dilakukan 23 Persen Paslon Pilkada, KPU Akan Evaluasi Efektivitasnya

Kampanye Daring Hanya Dilakukan 23 Persen Paslon Pilkada, KPU Akan Evaluasi Efektivitasnya

Nasional
Setahun Nadiem, Ketua Komisi X Minta Kemendikbud Perbaiki Komunikasi Publik

Setahun Nadiem, Ketua Komisi X Minta Kemendikbud Perbaiki Komunikasi Publik

Nasional
Setahun Jokowi-Ma'ruf, Komnas HAM: Perlindungan terhadap Jurnalis Jadi Isu Pinggiran

Setahun Jokowi-Ma'ruf, Komnas HAM: Perlindungan terhadap Jurnalis Jadi Isu Pinggiran

Nasional
Moeldoko: Semua Ditegur Presiden, Komunikasi terkait UU Cipta Kerja Sangat Jelek

Moeldoko: Semua Ditegur Presiden, Komunikasi terkait UU Cipta Kerja Sangat Jelek

Nasional
Selamatkan Dana Rp 12,7 Triliun, Mendes Canangkan Pendirian Lembaga Keuangan Desa

Selamatkan Dana Rp 12,7 Triliun, Mendes Canangkan Pendirian Lembaga Keuangan Desa

Nasional
Majelis Hakim Tolak Eksepsi Jaksa Pinangki, Sidang Dilanjutkan

Majelis Hakim Tolak Eksepsi Jaksa Pinangki, Sidang Dilanjutkan

Nasional
Setahun Jokowi-Ma'ruf, Komnas HAM: Pemajuan dan Penegakan HAM Stagnan

Setahun Jokowi-Ma'ruf, Komnas HAM: Pemajuan dan Penegakan HAM Stagnan

Nasional
Bawaslu Ungkap Persoalan Ketegasan Aparat Hukum Bubarkan Kerumunan Kampanye

Bawaslu Ungkap Persoalan Ketegasan Aparat Hukum Bubarkan Kerumunan Kampanye

Nasional
9372 KPM Terima Bantuan Beras Sebesar 30 Kg per Penerima

9372 KPM Terima Bantuan Beras Sebesar 30 Kg per Penerima

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X