BNPT: Anak Muda Jadi Target Rekrutmen Teroris

Kompas.com - 29/09/2015, 15:34 WIB
Seorang anak pendukung partai politik di Pakistan memegang papan berisi kutukan atas terorisme dalam demonstrasi di Lahore yang mengecam serangan Taliban di Peshawar (21/12/2014). Reuters/Mohsin RazaSeorang anak pendukung partai politik di Pakistan memegang papan berisi kutukan atas terorisme dalam demonstrasi di Lahore yang mengecam serangan Taliban di Peshawar (21/12/2014).
EditorFidel Ali

BANDA ACEH, KOMPAS.com — Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) menyatakan, anak muda Indonesia menjadi target rekrutmen kalangan teroris untuk diajak bergabung bersama dengan mereka.

"Anak-anak muda Indonesia sekarang ini sudah menjadi target terorisme," kata Deputi Bidang Pencegahan, Perlindungan, dan Deradikalisasi BNPT Mayjen TNI Agus Surya Bakti di Banda Aceh, Selasa (29/9/2015).

Jenderal berbintang dua tersebut menyebutkan, pola-pola rekrutmen anak-anak muda Indonesia dilakukan di dunia maya atau media sosial. Sebab, anak muda sekarang identik dengan dunia maya.

Menurut dia, media sosial ini merupakan dunia tanpa batas dan ini memiliki kekuatan yang luar biasa. Jika dampak negatifnya tidak bisa dicegah, akan terjadi kehancuran generasi muda Indonesia.

BNPT terus berupaya mencegah rekrutmen terorisme terhadap anak muda Indonesia melalui dunia maya. BNPT pun konsisten membangun damai di dunia maya.

"Kami mengajak anak-anak muda Indonesia jangan mau terpengaruh bujuk rayu sehingga bergabung dengan kelompok teroris," ujarnya.

Untuk membentengi dari terorisme, kata dia, BNPT melatih guru sekolah mengidentifikasi ciri-ciri terorisme. Hal ini untuk memberi pengetahuan kepada guru jika ada anak didiknya mengalami perubahan drastis.

"Guru dibekali dengan ciri-ciri terorisme. Misalnya, ada anak didiknya di kamar terus atau ciri lainnya. Dengan demikian, terorisme ini bisa diantisipasi sedini mungkin," sebut dia.

Bahaya laten

Terorisme, kata dia, merupakan bahaya laten yang harus dicegah setiap saat. Pencegahan terorisme jangan dilakukan setelah ada insiden ataupun menunggu ada anggaran atau dana.

"Pencegahan terorisme ini dilakukan setiap saat. Jangan biarkan terorisme ini berkembang. Di sinilah peran semua pihak, orang tua, guru, ulama, dan lainnya mencegah terorisme tersebut," kata Agus.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KPAI: 83,68 Persen Sekolah Belum Siap Lakukan Pertemuan Tatap Muka

KPAI: 83,68 Persen Sekolah Belum Siap Lakukan Pertemuan Tatap Muka

Nasional
Sekilas tentang Operasi Tinombala yang Bertugas Menumpas Kelompok MIT Ali Kalora

Sekilas tentang Operasi Tinombala yang Bertugas Menumpas Kelompok MIT Ali Kalora

Nasional
Gonjang-ganjing Jelang Ganti Kapolri, Geng Solo, Makassar, Pejaten, dan Independen

Gonjang-ganjing Jelang Ganti Kapolri, Geng Solo, Makassar, Pejaten, dan Independen

Nasional
Jauhkan Diri Dari Money Politics, Mahasiswa DIharapkan Lakukan Ini di Pilkada 2020

Jauhkan Diri Dari Money Politics, Mahasiswa DIharapkan Lakukan Ini di Pilkada 2020

Nasional
RS Ummi dan MER-C Diminta Penuhi Panggilan Polisi, Mahfud: Harus Datang, Harus Koperatif

RS Ummi dan MER-C Diminta Penuhi Panggilan Polisi, Mahfud: Harus Datang, Harus Koperatif

Nasional
Ketua Satgas Covid-19: Kami Minta Rizieq Shihab untuk Kooperatif dan Beri Teladan

Ketua Satgas Covid-19: Kami Minta Rizieq Shihab untuk Kooperatif dan Beri Teladan

Nasional
Soal Kerumunan, Mahfud Minta Rizieq Shihab Kooperatif Penuhi Panggilan Polisi

Soal Kerumunan, Mahfud Minta Rizieq Shihab Kooperatif Penuhi Panggilan Polisi

Nasional
Tanggapi Luhut yang Minta Edhy Prabowo Tak Diperiksa Berlebihan, Firli: Ibarat Obat, Pas Takarannya

Tanggapi Luhut yang Minta Edhy Prabowo Tak Diperiksa Berlebihan, Firli: Ibarat Obat, Pas Takarannya

Nasional
Ketua Umum PBNU Said Aqil Siradj Positif Covid-19

Ketua Umum PBNU Said Aqil Siradj Positif Covid-19

Nasional
PKS Luncurkan Lambang Baru, Kini Berwarna Oranye dan Berbentuk Bulat

PKS Luncurkan Lambang Baru, Kini Berwarna Oranye dan Berbentuk Bulat

Nasional
Pemerintah Bakal Tindak Tegas Masyarakat yang Tak Kooperatif Buka Hasil Swab Test

Pemerintah Bakal Tindak Tegas Masyarakat yang Tak Kooperatif Buka Hasil Swab Test

Nasional
Rekor Penambahan Kasus Covid-19, Kedisiplinan Warga, dan Rencana Libur Akhir Tahun

Rekor Penambahan Kasus Covid-19, Kedisiplinan Warga, dan Rencana Libur Akhir Tahun

Nasional
Jusuf Kalla Kecam Aksi Teror di Sigi, Minta Polisi Tumpas Tuntas Terorisme

Jusuf Kalla Kecam Aksi Teror di Sigi, Minta Polisi Tumpas Tuntas Terorisme

Nasional
Janji Pemerintah Tindak Tegas Pelaku Pembunuhan Satu Keluarga di Sigi

Janji Pemerintah Tindak Tegas Pelaku Pembunuhan Satu Keluarga di Sigi

Nasional
Jika Terpilih Jadi Presiden, Giring Janji Berikan 1 Gadget pada Setiap Siswa di Indonesia

Jika Terpilih Jadi Presiden, Giring Janji Berikan 1 Gadget pada Setiap Siswa di Indonesia

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X