Ketua DPR Akan Sampaikan Kritik ke Raja Arab Saudi soal Musibah Mina

Kompas.com - 25/09/2015, 11:47 WIB
Ketua DPR RI Setya Novanto KOMPAS.com/INDRA AKUNTONOKetua DPR RI Setya Novanto
Penulis Ihsanuddin
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua DPR RI Setya Novanto menyesalkan terjadinya musibah di Mina, Mekkah, yang menyebabkan meninggalnya ratusan jemaah haji karena terinjak-injak saat hendak melakukan lempar jumrah. Novanto yang sedang menunaikan ibadah haji atas undangan Kerajaan Arab Saudi mengaku akan menyampaikan kritiknya atas musibah ini kepada Raja Salman.

"Sudah sepatutnya insiden Mina ini menjadi pelajaran berharga untuk mengevaluasi secara keseluruhan prosesi ritual keagamaan rukun kelima berlangsung di Tanah Suci Mekkah," kata Novanto dalam keterangan tertulisnya, Jumat (24/9/2015).

Novanto menyoroti hal ini karena tragedi di Mina bukan satu kali terjadi. Pada 1990, tragedi lebih besar menewaskan 1.426 orang, termasuk di antaranya jemaah haji Indonesia saat berdesak-desakan di sebuah terowongan di Mina.

"Oleh karena itu, kita tentu menyayangkan insiden ini dan mendesak seluruh otoritas yang terkait dengan pelaksanaan ibadah haji mengambil langkah-langkah strategis demi mengakomodasi seluruh kepentingan jemaah, baik yang meninggal dunia maupun mereka yang terluka. Langkah-langkah penanganan juga diperlukan kepada seluruh keluarga jemaah yang dilanda musibah," ucap Novanto.

Secara khusus, politisi Partai Golkar ini mendesak Organisasi Kerja Sama Islam (OKI), yang terdiri dari negara-negara yang berpenduduk mayoritas Muslim, untuk mengambil tindakan penanganan yang diperlukan dalam merespons tragedi Mina. Apalagi, Sekjen OKI saat ini, Iyad bin Amin Madani, berasal dari Arab Saudi.

Novanto juga berharap agar Pemerintah Indonesia ikut menyuarakan dan berkontribusi penuh dalam permasalahan ini, sekaligus ikut memberikan solusi agar permasalahan di Mina tidak terulang pada musim haji berikutnya. Ia mendesak negara-negara yang tergabung dalam Organisasi Ekonomi Dunia, The Group of Twenty (G-20) Finance Ministers and Central Bank Governors atau Kelompok Dua Puluh Menteri Keuangan, dan Gubernur Bank Sentral. Hal itu perlu karena ritual tahunan ibadah haji merupakan ritual besar yang memiliki dampak ekonomi yang tidak sedikit bagi negara-negara berkembang.

Novanto berpendapat, saat ini sudah waktunya penyelenggaraan ibadah haji melibatkan seluruh negara di dunia, khususnya negara dengan penduduk Islam terbesar seperti Indonesia. Tujuannya agar seluruh permasalahan haji berikut langkah-langkah penyelesaiannya dapat terhindar dari musibah seperti yang terjadi di Mina kemarin.

"Saya akan mengutarakan langsung pendapat saya ini kepada Raja Arab Saudi, Raja Salman, yang mengundang saya dalam pertemuan hari ini pukul 13.30 waktu setempat," ucapnya.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X