KPK Telah Terima Dasi dan Topi "Trump" dari Fadli Zon

Kompas.com - 18/09/2015, 17:16 WIB
Topi dan dasi yang diberikan bakal calon presiden Amerika Serikat, Donald Trump, kepada Wakil Ketua DPR Fadli Zon. HASBY ZAMRITopi dan dasi yang diberikan bakal calon presiden Amerika Serikat, Donald Trump, kepada Wakil Ketua DPR Fadli Zon.
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com — Komisi Pemberantasan Korupsi telah menerima surat dari Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon terkait bingkisan yang diterimanya dari bakal calon presiden Amerika Serikat Donald Trump. Pelaksana harian Kepala Biro Humas KPK Yuyuk Andriati mengatakan, beserta surat tersebut dikirimkan juga topi dan dasi dari Trump.

"Surat sudah diterima dan barangnya juga disertakan. Satu topi, satu dasi, surat atas nama Fadli Zon," ujar Yuyuk melalui pesan singkat, Jumat (18/9/2015).

Surat dan dua bingkisan tersebut diberikan Fadli ke KPK melalui orang suruhannya. Hingga saat ini, KPK belum menerima laporan pimpinan DPR RI lainnya yang juga menerima bingkisan tersebut.

Sebelumnya, Fadli Zon mengaku telah menyerahkan topi dan dasi pemberian Donald Trump ke KPK. Ia menganggap KPK berlebihan karena mempermasalahkan bingkisan yang diperolehnya dalam pertemuan dengan Trump di New York, AS. (Baca juga: Fadli Zon Minta KPK Tak Ikut Campur soal Suvenir Topi dari Donald Trump)

Fadli mengatakan, sejak awal, dia tidak menolak permintaan KPK untuk menyerahkan topi dan dasi itu. Namun, dia mengaku lupa menaruh di mana bingkisan tersebut. Setelah bingkisan itu ditemukan, ia memutuskan untuk menyerahkannya langsung ke KPK.  

Fadli pun kini menyerahkan sepenuhnya kepada KPK untuk menilai apakah topi dan dasi itu bentuk gratifikasi atau bukan. Jika bukan, dia mengaku ingin menghadiahkannya saja ke pimpinan KPK daripada harus dikembalikan. (Baca: Fadli Zon Ingin Hadiahkan Topi Donald Trump ke Pimpinan KPK)

Pimpinan sementara KPK, Indriyanto Seno Adji, telah mengimbau kepada rombongan DPR yang menerima pemberian topi dari Trump untuk melaporkan pemberian tersebut kepada KPK. KPK akan menilai apakah pemberian itu merupakan gratifikasi atau tidak. (Baca juga: Fadli Zon Ingin Topi Trump Dipajang di Museum Gratifikasi)

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X