Kompas.com - 12/09/2015, 17:15 WIB
Setya Novanto, Fadli Zon, dan sejumlah anggota DPR RI lain berdiri di belakang Trump, sesekali turut bertepuk tangan. Getty via BBC IndonesiaSetya Novanto, Fadli Zon, dan sejumlah anggota DPR RI lain berdiri di belakang Trump, sesekali turut bertepuk tangan.
EditorSandro Gatra

Dalam rilisnya, Donald Trump Jr dari Trump Hotel Colection menuturkan, proyek Trump Hotel dan MNC Group yang kesepakatannya ditandatangani 19 Agustus 2015 itu akan spektakuler. Pasalnya, proyek tersebut akan menghadirkan lapangan golf Trump yang pertama di Asia dan terintegrasi dengan fasilitas hiburan, rekreasi, kesehatan, hotel dan tempat tinggal.

Hary Tanoesoedibjo menambahkan, area seluas 3.000 hektar itu akan menjadi resor yang terintegrasi dengan kemudahan akses tol Bogor-Ciawi-Sukabumi yang saat ini sedang dalam tahap pembangunan.

"MNC Group akan mereposisi dan menjadikan Lido Lakes menjadi kawasan kebanggaan Indonesia," tutur Hary.

Rekreasi

Abdullah telah mendengar bahwa di daerahnya akan dibangun pusat rekreasi. "Kabarnya mau dibangun pusat wisata air, seperti di Ancol. Pengerjaannya sudah dimulai," katanya.

Pantauan Kompas, pembangunan lokasi wisata yang dimaksud Abdullah itu sudah dimulai. Tanah-tanah sudah dikeruk. Di area pengerukan itu dipasang pengumuman larangan melintas bagi yang tidak berkepentingan.

Namun, warga Wates Jaya masih dibolehkan menggunakan jalan milik Lido untuk menuju desa tetangga. Para pedagang asongan juga masih berdagang di dalam lahan Lido yang kerap di jadikan tempat rekreasi pasangan muda-mudi.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Abdullah menyadari, rumahnya bisa saja sewaktu-waktu ditawar oleh perusahaan untuk alasan pembangunan.

"Kami pasrah saja. Sulit juga kami melawan kalau berhadapan dengan orang besar," tuturnya dengan pandangan menerawang.

Saat menyampaikan hal itu, Abdullah mungkin belum memahami kaitan antara proyek di daerahnya dan Trump Hotel Collection. Dia mungkin juga tidak terlalu mengikuti polemik terkait dengan pertemuan antara Donald Trump dan Setya Novanto yang, menurut Wakil Ketua Komisi I DPR Tantowi Yahya, difasilitasi oleh Hary Tanaoesoedibjo, yang kemudian diikuti oleh kehadiran Setya dan sejumlah rekannya dalam jumpa pers politik Donald Trump?

Namun, rakyat kecil seperti Abdullah dan Muhammad Dari punya mata hati yang tak bisa dikelabui. (B04/AGE)

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Satgas Covid-19 Percepat Proses Penelusuran untuk Temukan Varian Baru Jadi 1 Minggu

Satgas Covid-19 Percepat Proses Penelusuran untuk Temukan Varian Baru Jadi 1 Minggu

Nasional
Sidang UU Cipta Kerja, antara Penjelasan DPR dan Presiden Soal Proses Pembentukan UU

Sidang UU Cipta Kerja, antara Penjelasan DPR dan Presiden Soal Proses Pembentukan UU

Nasional
Wapres Harap Konsumen Indonesia Pilih Produk Dalam Negeri dari UMKM

Wapres Harap Konsumen Indonesia Pilih Produk Dalam Negeri dari UMKM

Nasional
Kasus Covid-19 di Kompleks Parlemen Merebak, DPR Batasi Kehadiran Rapat dan Tiadakan Kunker

Kasus Covid-19 di Kompleks Parlemen Merebak, DPR Batasi Kehadiran Rapat dan Tiadakan Kunker

Nasional
Lonjakan Kasus Covid-19, PBNU Minta Umat Ibadah di Rumah dan Hindari Kerumunan

Lonjakan Kasus Covid-19, PBNU Minta Umat Ibadah di Rumah dan Hindari Kerumunan

Nasional
Covid-19 Melonjak, Satgas: Perketat Prokes, Kita Tak Tahu di Mana Potensi Penularan

Covid-19 Melonjak, Satgas: Perketat Prokes, Kita Tak Tahu di Mana Potensi Penularan

Nasional
Kunjungi Lapas Tangsel, Komisi III DPR Sampaikan 3 Isu Utama

Kunjungi Lapas Tangsel, Komisi III DPR Sampaikan 3 Isu Utama

Nasional
Pengamat: Buronan Adelin Lis Bisa Dipulangkan dengan Pengawalan Kejagung di Pesawat Komersial

Pengamat: Buronan Adelin Lis Bisa Dipulangkan dengan Pengawalan Kejagung di Pesawat Komersial

Nasional
Upaya Pemulangan Adelin Lis ke Jakarta dan Momentum Buka Kasus Kehutanan yang Terbengkalai

Upaya Pemulangan Adelin Lis ke Jakarta dan Momentum Buka Kasus Kehutanan yang Terbengkalai

Nasional
Satgas: Apa Pun Varian Virus Corona, yang Perlu Dilakukan Perketat Protokol Kesehatan

Satgas: Apa Pun Varian Virus Corona, yang Perlu Dilakukan Perketat Protokol Kesehatan

Nasional
Kasus Covid-19 Melonjak, Kombinasi Mobilitas Penduduk dan Varian Baru Virus Corona

Kasus Covid-19 Melonjak, Kombinasi Mobilitas Penduduk dan Varian Baru Virus Corona

Nasional
KPK Sebut Belum Terima LHKPN KSAD Jenderal TNI Andika Perkasa

KPK Sebut Belum Terima LHKPN KSAD Jenderal TNI Andika Perkasa

Nasional
Kasus Covid-19 Merebak di DPR: 11 Anggota Positif, 3 Komisi Tiadakan Rapat Secara Fisik

Kasus Covid-19 Merebak di DPR: 11 Anggota Positif, 3 Komisi Tiadakan Rapat Secara Fisik

Nasional
10 Daerah Ini Hampir Mendekati Zona Merah, Satgas Beri Peringatan Dini

10 Daerah Ini Hampir Mendekati Zona Merah, Satgas Beri Peringatan Dini

Nasional
Satgas: Corona Varian Delta Berbahaya, Utamakan Disiplin Protokol Kesehatan

Satgas: Corona Varian Delta Berbahaya, Utamakan Disiplin Protokol Kesehatan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X