Soal Polemik Donald Trump, Fraksi Gerindra Bela Fadli Zon

Kompas.com - 08/09/2015, 19:15 WIB
Fadli Zon bersama Donald Trump @fadlizonFadli Zon bersama Donald Trump
Penulis Ihsanuddin
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Fraksi Partai Gerindra membela Wakil Ketua DPR Fadli Zon yang menghadiri acara kampanye bakal calon presiden Amerika Serikat, Donald Trump. Menurut Ketua Fraksi Gerindra Ahmad Muzani, kehadiran politisi Partai Gerindra tersebut bertujuan baik, yakni untuk mengembangkan investasi yang ada di Indonesia.

"Kalau saya lihat, pertemuan itu karena Donald Trump akan berinvestasi," kata Muzani di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (8/9/2015).

Oleh karena itu, lanjut Muzani, kehadiran Fadli bersama Ketua DPR Setya Novanto dan rombongan dianggap sebagai hal yang wajar. Dia meyakini, kunjungan tersebut sudah direncanakan sejak awal oleh rombongan delegasi.

"Biasanya DPR di dalam kunjungan kerja sekalipun bertemu beberapa perusahaan, yang berhubungan dengan kepentingan komisi kita. Mengecek misalnya yang berhubungan dengan komisi satu, beberapa kali kunjungan ke PT Pindad atau perusahaan lainnya untuk mengecek kesiapan perusahaan itu," ucap Anggota Komisi I DR ini.

Sekjen Partai Gerindra ini menambahkan, hingga saat ini partainya masih memiliki aturan yang ketat bagi anggota DPR yang akan melakukan kunjungan kerja ke luar negeri. Namun dalam kasus Fadli Zon ini, dia melihat kehadirannya memang penting. Sebab, Fadli berangkat dalam kapasitasnya sebagai pimpinan DPR untuk mengikuti konferensi parlemen dunia.

"Saya sendiri sebagai anggota komisi satu dan pimpinan fraksi banyak kesempatan melakukan itu tapi saya tidak ikut. Saya ikut beberapa tapi tidak banyak, saya selektif," ucapnya.

Golkar minta maaf

Sikap Fraksi Gerindra ini berbeda dengan sikap Fraksi Partai Golkar. Sekretaris Fraksi Partai Golkar Bambang Soesatyo sebelumnya mengakui bahwa kehadiran Ketua DPR Setya Novanto dan anggota DPR lainnya di kampanye Donald Trump, merupakan sesuatu yang salah. Bambang pun meminta maaf atas kesalahan yang dilakukan Politisi Partai Golkar itu. (Baca: Akui Setya Novanto Salah Hadiri Acara Trump, Fraksi Golkar Minta Maaf)

"Maklum lah para pimpinan DPR itu belum satu tahun menjabat. Mungkin masih mencari bentuk dan format. Kalau ada salah-salah kata atau salah-salah langkah, dengan segala kerendahan hati mohon dimaafkan lah," kata Bambang dalam saat dihubungi, Selasa (8/9/2015).



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

1.373.836 Kasus Covid-19 di Indonesia dan Tingginya Jumlah Anak Putus Sekolah

1.373.836 Kasus Covid-19 di Indonesia dan Tingginya Jumlah Anak Putus Sekolah

Nasional
Demokrat: KLB Dagelan Bukan Persoalan Internal Belaka, Ada Pihak Eksternal

Demokrat: KLB Dagelan Bukan Persoalan Internal Belaka, Ada Pihak Eksternal

Nasional
Demokrat Anggap Meoldoko Lakukan 'Abuse of Power'

Demokrat Anggap Meoldoko Lakukan "Abuse of Power"

Nasional
Demokrat Sebut Kubu Kontra-AHY Tekan DPD dan DPC untuk Dukung KLB

Demokrat Sebut Kubu Kontra-AHY Tekan DPD dan DPC untuk Dukung KLB

Nasional
UPDATE 6 Maret: Sebaran 5.767 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di DKI Jakarta

UPDATE 6 Maret: Sebaran 5.767 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di DKI Jakarta

Nasional
Herzaky: Pemerintah Wajib Melindungi Partai Demokrat yang Sah

Herzaky: Pemerintah Wajib Melindungi Partai Demokrat yang Sah

Nasional
Waketum Golkar: Aspirasi Kader Ingin Airlangga Jadi Capres 2024

Waketum Golkar: Aspirasi Kader Ingin Airlangga Jadi Capres 2024

Nasional
Pengamat: Saatnya AHY Kumpulkan DPD dan DPC, Tunjukkan Demokrat Solid

Pengamat: Saatnya AHY Kumpulkan DPD dan DPC, Tunjukkan Demokrat Solid

Nasional
Partai Demokrat Kubu Moeldoko Dinilai Berpeluang Dapatkan SK Kemenkumham

Partai Demokrat Kubu Moeldoko Dinilai Berpeluang Dapatkan SK Kemenkumham

Nasional
Tutup Rapimnas Golkar, Airlangga Tegaskan Tolak Revisi UU Pemilu

Tutup Rapimnas Golkar, Airlangga Tegaskan Tolak Revisi UU Pemilu

Nasional
UPDATE 6 Maret: 1.130.524 Tenaga Kesehatan Sudah Disuntik Vaksin Covid-19 Dosis Kedua

UPDATE 6 Maret: 1.130.524 Tenaga Kesehatan Sudah Disuntik Vaksin Covid-19 Dosis Kedua

Nasional
UPDATE 6 Maret: Pemerintah Periksa 11.126.096 Spesimen Terkait Covid-19 di Indonesia

UPDATE 6 Maret: Pemerintah Periksa 11.126.096 Spesimen Terkait Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 6 Maret: Ada 147.172 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 6 Maret: Ada 147.172 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 6 Maret: Ada 66.525 Suspek Covid-19 di Indonesia

UPDATE 6 Maret: Ada 66.525 Suspek Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 6 Maret: Bertambah 6.823, Total 1.189.510 Pasien Covid-19 Sembuh

UPDATE 6 Maret: Bertambah 6.823, Total 1.189.510 Pasien Covid-19 Sembuh

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X