Kabareskrim Jamin Tidak Usut Kasus Lama Pimpinan KPK

Kompas.com - 31/07/2015, 19:03 WIB
Kabareskrim Polri Komjen Budi Waseso dan anggota Pansel KPK Yenti Ginarsih saat menggelar konferensi pers di Mabes Polri, Jumat (31/7/2015). Fabian Januarius Kuwado/KOMPAS.comKabareskrim Polri Komjen Budi Waseso dan anggota Pansel KPK Yenti Ginarsih saat menggelar konferensi pers di Mabes Polri, Jumat (31/7/2015).
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Polri berkomitmen tidak mengusut kasus-kasus lama pimpinan KPK yang saat ini masih dalam tahap seleksi. Hal itu ditegaskan Kepala Bareskrim Polri Komjen Budi Waseso.

"Jaminan dari Polri, pimpinan KPK nantinya itu aman dan nyaman dalam bekerja," ujar pria yang akrab disapa Buwas, dalam konferensi pers di aula gedung Bareskrim Mabes Polri, Jumat (31/7/2015).

Bagi calon pimpinan KPK yang diketahui pernah terlibat dalam tindak pidana namun sudah dinyatakan bersih secara hukum, lanjut Buwas, tidak laik juga jika Polri membuka kasus tersebut lagi di kemudian hari. "Itu ya dianggap masa lalu saja, di kemudian hari tidak boleh lagi dijadikan permasalahan," ujarnya.

Kecuali, dalam pelaksanaan tugas pokok dan fungsi sebagai pimpinan KPK, mereka terbukti melakukan tindak pidana. Menurut Buwas, hal itu malah patut diusut.

Saat ini, tim khusus Bareskrim menelusuri rekam jejak untuk mencari ada atau tidaknya tindak pidana yang dilakukan para calon pimpinan KPK di masa lalu. Ada 48 orang yang ditelusuri. Penelusuran timnya mulai dilakukan dari tingkatan Polda, Polres hingga Polsek di wilayah yang menjadi tempat tinggal atau aktivitas harian seorang capim KPK.

"Kita menelusuri mulai dari tempat lahir, lalu tinggal di mana, kerja di mana. Kita tanya ke Polsek, Polres dan Polda, yang bersangkutan ada persoalan hukum atau tidak," ujar Buwas.

Sejauh ini, Buwas mengaku tidak kesulitan menelusuri rekam jejak tindak pidana para capim KPK. Sebab, nama-nama yang diminta ditelusuri sudah jelas, sehingga memudahkan tim Bareskrim.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pansel telah merampungkan uji seleksi tahap ketiga yang dilakukan pada 27-28 Juli lalu. Seleksi tahap tersebut menyisakan 48 orang. Selanjutnya, mereka mengikuti tes kesehatan dan wawancara akhir yang akan dilaksanakan pada tanggal 24-27 Agustus 2015.

Pada tanggal 31 Agustus, Pansel KPK akan menyampaikan laporan kepada Presiden Joko Widodo.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X