Bukti Dinilai Kurang, Pelanggaran HAM Akan Diselesaikan dengan Rekonsiliasi

Kompas.com - 31/07/2015, 17:53 WIB
Jaksa Agung HM Prasetyo saat mengumumkan nama personel kejaksaan yang direkomendasikan mendaftarkan diri sebagai calon pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). KOMPAS.com/FABIAN JANUARIUS KUWADOJaksa Agung HM Prasetyo saat mengumumkan nama personel kejaksaan yang direkomendasikan mendaftarkan diri sebagai calon pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Jaksa Agung Muhammad Prasetyo mengatakan, atas alasan tidak cukup bukti serta saksi, sejumlah kasus pelanggaran hak asasi manusia (HAM) berat di masa lalu akan diselesaikan dengan jalan rekonsiliasi.

"Kami sebenarnya berkeinginan diselesaikan dengan cara yudisial. Tapi kenyataannya, bukti dan saksi tidak mendukung," ujar Prasetyo di kompleks Kejaksaan Agung, Jumat (31/7/2015).

"Persiapannya juga lama, harus di DPR dulu, pembentukan pengadilan ad hoc. Padahal kami ingin agar beban sejarah bangsa ini bisa segera selesai," ucap dia.

Kendati demikian, Prasetyo tidak yakin bahwa penyelesaian melalui jalur rekonsiliasi akan diterima oleh seluruh pihak, terutama korban dan keluarganya. Hal itulah yang menjadi tugas komite penyelesaian kasus HAM berat di masa lalu.

"Ketika ada dialog, itu yang kami harapkan. Ini masih terus dijajaki dengan pendekatan ke sebagian keluarga korban dan korban agar mereka mengerti," ujar Prasetyo.

Prasetyo memastikan bahwa kerja komite tersebut dilaporkan ke Presiden Joko Widodo secara berkala. Lebih jauh, mantan politisi Partai Nasdem itu berpesan kepada publik agar mendukung proses rekonsiliasi yang kini tengah diupayakan.

"Jangan sampai menjadi beban sejarah untuk generasi mendatang. Ini waktunya kita membangun bangsa. Gimana mau bangun jika kita bertikai karena masa lalu?" ujar dia.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X