Johan Budi: Transaksi Korupsi Berkedok Umrah Bareng demi Hindari KPK

Kompas.com - 28/06/2015, 19:01 WIB
Johan Budi, saat masih menjabat Juru Bicara Komisi Pemberantasan Korupsi, memberikan keterangan kepada wartawan terkait status tersangka Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) bagi Anas Urbaningrum, di Gedung KPK, Jakarta, Rabu (5/3/2014) TRIBUNNEWS/DANI PERMANAJohan Budi, saat masih menjabat Juru Bicara Komisi Pemberantasan Korupsi, memberikan keterangan kepada wartawan terkait status tersangka Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) bagi Anas Urbaningrum, di Gedung KPK, Jakarta, Rabu (5/3/2014)
|
EditorGlori K. Wadrianto
JAKARTA, KOMPAS.com — Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Johan Budi mengaku mendapatkan informasi soal adanya transaksi korupsi di Tanah Suci, Mekkah. Hal itu dilakukan demi menghindar dari jeratan KPK.

"Ada informasi, mereka transaksi korupsi dengan cara berumrah bersama. Ini true story. Mereka janjian umrah bareng, transaksi di sana, biar apa? Biar enggak ditangkap KPK," ujar Johan saat menjadi salah satu pembicara di kantor PP Muhammadiyah, Jakarta Pusat, Minggu (28/6/2015).

Namun, Johan tidak menyebut jelas informasi tersebut terkait perkara yang mana. Dia hanya menyatakan bahwa perkara tersebut adalah perkara lama yang diusut KPK.

Tidak hanya itu, masih banyak lagi aksi tindak pidana korupsi dilakukan yang dikaitkan dengan ritual agama. Johan menyebut lagi, ada tersangka korupsi, yakni salah satu hakim di Pengadilan Tinggi Jawa Tengah, yang ditangkap KPK saat malam takbiran. "Malamnya takbiran, kemudian ditangkap. Ada juga yang seperti itu," kata Johan.

Johan melihat hal itu sebagai fenomena, yakni seseorang memaknai agama hanya sebagai ritual, tanpa memahami sekaligus melaksanakan makna di dalamnya. Dia sangat menyayangkan fenomena tersebut. "Bahkan, orang-orang yang kita dengar kata-katanya terjangkiti korupsi. Ada ustaz, kiai haji, pendeta. Entitas-entitas itu sudah tidak steril lagi. Agama hanya sekadar ritual sehari-hari," ucap Johan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X