Anak Atut Bantah Sejumlah Asetnya Berasal dari Perusahaan Wawan

Kompas.com - 22/06/2015, 13:31 WIB
Anggota DPR RI Fraksi Partai Golkar Andika Hazrumy. Andika merupakan anak kandung Gubernur nonaktif Banten Atut Chosiyah Ambaranie Nadia K.MAnggota DPR RI Fraksi Partai Golkar Andika Hazrumy. Andika merupakan anak kandung Gubernur nonaktif Banten Atut Chosiyah
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Anak kandung Gubernur nonaktif Banten Atut Chosiyah, Andika Hazrumy, membantah bahwa sejumlah aset yang dimilikinya berasal dari dana yang dikeluarkan PT Bali Pasific Pragama, perusahaan milik pengusaha Tubagus Chaeri Wardana. Hal tersebut diutarakannya usai diperiksa sebagai saksi dalam kasus tindak pidana pencucian uang yang dilakukan Wawan.

"Enggak ada, lah. Makanya itu dikonfirmasi terkait TPPU," ujar Andika di Gedung KPK, Jakarta, Senin (22/6/2015).

Andika mengatakan, pemeriksaan tersebut dilakukan karena Andika masih memiliki hubungan kerabat dengan Wawan. Diketahui, Andika merupakan anak kandung Atut Chosiyah. Sementara, Atut merupakan kakak kandung dari Wawan. Andika mengaku tidak tahu dari mana asal dana, dari sejumlah aset yang dimiliki Wawan.

"Makanya tadi ditanya penyidik, saya tidak tahu," kata Andika, yang juga anggota DPR dari Fraksi Partai Golkar.

Sebelumnya, Kepala Bagian Pemberitaan dan Publikasi KPK Priharsa Nugraha mengatakan, pemeriksaan Andika dilakukan untuk menelusuri sejumlah aset yang dananya bersumber dari PT Bali Pasific Pragama, perusahaan Wawan. Andika menjadi saksi dalam dugaan tindak pidana pencucian uang yang dilakukan tersangka Wawan. (Baca: Kasus Pencucian Uang Wawan, KPK Periksa Anak Atut)

"Untuk menelusuri dugaan kepemilikan beberapa aset saksi (Andika) yang diduga dananya bersumber dari PT BPP," kata Priharsa.

Selain memeriksa Andika, KPK juga menjadwalkan pemeriksaan bagi mantan Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Banten Hudaya Latuconsina sebagai saksi bagi Wawan.

Berdasarkan penelusuran KPK, Wawan disebut memiliki ratusan aset yang tersebar di Jakarta, Banten, Jawa Barat, dan Bali. Aset tersebut berupa tanah, bangunan, dan kendaraan bermotor.

KPK telah menyita sejumlah aset tersebut. Wawan diketahui memberikan mobil mewah untuk anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah dan juga para artis. Mobil-mobil tersebut diduga untuk menyamarkan pencucian uang yang dilakukan adik dari gubernur nonaktif Banten Atut Chosiyah itu.

Adapun artis yang pernah diperiksa KPK terkait kasus Wawan ialah Jennifer Dunn dan Catherine Wilson karena diduga menerima mobil dari Wawan.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Akan Distribusikan 20 Alat Deteksi Corona Berkapasitas Tinggi ke Sejumlah Provinsi

Pemerintah Akan Distribusikan 20 Alat Deteksi Corona Berkapasitas Tinggi ke Sejumlah Provinsi

Nasional
Polri Diminta Humanis Saat Terapkan PSBB di DKI Jakarta

Polri Diminta Humanis Saat Terapkan PSBB di DKI Jakarta

Nasional
Cegah Warga Mudik, Pemerintah Bisa Naikkan Tarif Tol, Tiket hingga BBM

Cegah Warga Mudik, Pemerintah Bisa Naikkan Tarif Tol, Tiket hingga BBM

Nasional
Bila Merasakan Gejala Covid-19, Masyarakat Diminta Cari Faskes yang Tepat

Bila Merasakan Gejala Covid-19, Masyarakat Diminta Cari Faskes yang Tepat

Nasional
Ini 2 Alat Deteksi Corona yang Diklaim Bisa Mengetes 10.000 Spesimen Per Hari

Ini 2 Alat Deteksi Corona yang Diklaim Bisa Mengetes 10.000 Spesimen Per Hari

Nasional
Antisipasi Dampak Pandemi, Bansos PKH Diberikan Sebulan Sekali hingga Desember

Antisipasi Dampak Pandemi, Bansos PKH Diberikan Sebulan Sekali hingga Desember

Nasional
Ombudsman: Membiarkan Kelangkaan Masker dan APD adalah Maladministrasi

Ombudsman: Membiarkan Kelangkaan Masker dan APD adalah Maladministrasi

Nasional
Update 8 April, Pasien di RS Darurat Covid-19 Wisma Atlet 527 Orang

Update 8 April, Pasien di RS Darurat Covid-19 Wisma Atlet 527 Orang

Nasional
Datangkan Alat Baru, Pemerintah Sebut Tes Corona Bisa Mencapai 10.000 Spesimen Per Hari

Datangkan Alat Baru, Pemerintah Sebut Tes Corona Bisa Mencapai 10.000 Spesimen Per Hari

Nasional
7 Jurus Sakti Pemerintah untuk Jaring Pengaman Sosial Atasi Dampak Covid-19

7 Jurus Sakti Pemerintah untuk Jaring Pengaman Sosial Atasi Dampak Covid-19

Nasional
Puan Minta Sosialisasi Prosedur Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19 Digalakkan

Puan Minta Sosialisasi Prosedur Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19 Digalakkan

Nasional
Pemidanaan Saat Wabah Covid-19 Dikritik, Kapolri Anggap Pro-Kontra Hal Biasa

Pemidanaan Saat Wabah Covid-19 Dikritik, Kapolri Anggap Pro-Kontra Hal Biasa

Nasional
Hingga Selasa Ini, Pemerintah Bebaskan 35.676 Napi dari Penjara

Hingga Selasa Ini, Pemerintah Bebaskan 35.676 Napi dari Penjara

Nasional
Atasi Pandemi Corona, Alumni AAU Bagikan Alat Penyemprot Disinfektan

Atasi Pandemi Corona, Alumni AAU Bagikan Alat Penyemprot Disinfektan

Nasional
RS Rujukan Covid-19 Diprioritaskan untuk Gejala Sedang dan Berat

RS Rujukan Covid-19 Diprioritaskan untuk Gejala Sedang dan Berat

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X