Spanduk Dukungan Sambut Anas Urbaningrum di Lapas Sukamiskin

Kompas.com - 17/06/2015, 18:09 WIB
Mantan Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum dipindahkan dari rumah tahanan KPK di Jakarta ke lapas Sukamiskin di Bandung, Rabu (17/6/2015). Ambaranie Nadia K.MMantan Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum dipindahkan dari rumah tahanan KPK di Jakarta ke lapas Sukamiskin di Bandung, Rabu (17/6/2015).
EditorBayu Galih
BANDUNG, KOMPAS.com - Spanduk dukungan untuk mantan Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum terpasang di sepanjang pagar masuk Lembaga Pemasyarakatn (Lapas) Klas I A Sukamiskin Kota Bandung, Rabu (17/6/2015). Sambutan melalui spanduk itu dibuat oleh Sahabat Anas Bandung Raya (Sabar).

Belasan spanduk yang berukuran sekitar 1 x 4 meter dan 1 x 2 meter memuat berbagai jenis tulisan, seperti "Anas tetaplah tegak berdiri dan aku pastikan engkau tak sendirian".

Ada juga spanduk bertuliskan, "Upaya untuk mencari keadilan tidak akan berhenti" dan "Tidak ada kamus menyerah untuk berjuangan mencari keadilan".

Selain spanduk, puluhan massa pendukung Anas Urbaningrum juga hadir di Lapas Klas 1 Sukamiskin Bandung.

Anas dipindahkan dari rumah tahanan Komisi Pemberantasan Korupsi, Jakarta, ke Lapas Sukamiskin Bandung, Jawa Barat. Pemindahan dilakukan setelah Mahkamah Agung memperberat vonis Anas Urbaningrum menjadi 14 tahun penjara ditambah denda Rp5 miliar subsidair satu tahun empat bulan kurungan dan ditambah membayar uang pengganti Rp57,59 miliar subsider empat tahun kurungan.

Di tingkat Pengadilan Tinggi (PT) Jakarta pada 4 Februari 2015 mengurangi vonis Anas menjadi tujuh tahun penjara ditambah denda Rp300 juta.

Sedangkan pengadilan tingkat pertama di Pengadilan Negeri Tindak Pidana Korupsi Jakarta Pusat pada 24 September 2014 memutuskan Anas divonis delapan tahun penjara dan denda Rp300 juta subsider tiga bulan kurungan ditambah kewajiban membayar uang pengganti sebesar Rp57,59 miliar dan 5,26 juta dolar AS.

Majelis MA berkeyakinan bahwa Anas telah melakukan perbuatan sebagaimana diatur dan diancam pidana dalam Pasal 12 huruf a UU TPPK jo Pasal 64 KUHP yaitu melakukan perbuatan korupsi.

Selanjutnya majelis hakim MA juga meyakini Anas melakukan perbuatan sebagaimana pasal 3 UU No. 8 Tahun 2010 Tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang serta Pasal 3 ayat (1) huruf c UU No. 15 Tahun 2002 jo UU No. 25 Tahun 2003 tentang melakukan tindak pidana pencucian uang (TPPU) sehubungan dengan proyek Pembangunan Lanjutan Pusat Pendidikan dan Sekolah Olahraga Nasional (P3SON) Hambalang.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Antara
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X