Hasto: PDI-P Tidak Suka Mendorong-dorong soal "Reshuffle" Kabinet

Kompas.com - 06/05/2015, 18:57 WIB
Plt Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto Indra Akuntono/KOMPAS.comPlt Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan Hasto Kristianto mengatakan, partainya mendukung wacana perombakan atau reshuffle Kabinet Kerja. Menurut Hasto, kewenangan untuk merombak susunan pembantu kepala negara sepenuhnya merupakan hak prerogatif Presiden.

"PDI-P tidak suka mendorong-dorong. Kami sukanya mendukung. Ini hak prerogatif presiden, kita taati aturan main," ujar Hasto di Jakarta, Rabu (6/5/2015).

Hasto mengatakan, partainya banyak menampung masukan dari daerah mengenai kinerja pemerintah. Ia mengatakan, masyarakat menginginkan pemerintah dapat meredam gejolak kebutuhan pokok.

"Kami melakukan pencermatan. Tentu presiden kami berharap meminta masukan dari kami," kata Hasto.

Menurut Hasto, fraksi-fraksi di DPR RI, terutama fraksi PDI-P juga dapat mengukur kinerja para menteri. Hasil penilaian tersebut, kata Hasto, akan menjadi masukan untuk Presiden.

"Kami memberi masukan kepada presiden sekira diminta. Itu sifatnya tertutup," kata Hasto. 

Wakil Presiden Jusuf Kalla sebelumnya mengisyaratkan akan ada reshuffle kabinet dalam beberapa bulan ke depan. Kalla menilai reshuffle diperlukan untuk peningkatan kinerja kabinet.

Untuk tujuan itu, Kalla menilai diperlukan sosok yang tepat untuk mengisi kabinet sesuai dengan kemampuannya. Ada pun Jokowi enggan berkomentar soal wacara perombakan kabinet.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X