Wakil Ketua DPR Kritik Menteri Ekonomi "Blusukan" Cari Popularitas

Kompas.com - 06/05/2015, 12:45 WIB
Wakil Ketua DPR RI, Agus Hermanto. KOMPAS.com/ABBA GABRILLINWakil Ketua DPR RI, Agus Hermanto.
Penulis Ihsanuddin
|
EditorLaksono Hari Wiwoho


JAKARTA, KOMPAS.com
- Wakil Ketua DPR RI, Agus Hermanto, mendukung dilakukannya perombakan atau reshuffle kabinet, khususnya untuk menteri-menteri yang menangani bidang ekonomi. Agus melihat kinerja menteri bidang ekonomi selama ini tidak optimal sehingga mengakibatkan perekonomian Indonesia terpuruk.

"Harga kebutuhan pokok naik, menteri ekonomi hanya blusukan. Itu cuma meningkatkan popularitas, tidak ada kaitannya dengan peningkatan kerja," kata Agus di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (6/5/2015).

Agus mencontohkan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti. Menurut dia, kebijakan Susi yang mengebom kapal asing pencuri ikan di perairan Indonesia hanya pencitraan.

"Menteri suka menarik kapal, lalu ngebom, cari popularitas. Ini kita lihat malah merusak biota laut, terumbu karang rusak. Dapatnya hanya hebat, hebat, hebat," ucap politisi Partai Demokrat ini.

Di sisi lain, lanjut dia, masih banyak pekerjaan lain yang sebenarnya bisa dilakukan Susi, seperti memperbaiki kesejahteraan nelayan. "Kita harus naikkan sektor perikanan, kesejahteraan nelayan, masalah distribusi BBM, nelayan kita banyak yang tidak bisa melaut," ujarnya.

Agus juga menyebut Menteri Badan Usaha Milik Negara Rini Soemarno sebagai salah satu menteri yang mendapat sorotan negatif. Menurut dia, BUMN di bawah Rini hanya dijadikan alat politik dan bagi-bagi jabatan. Hal itu karena sejumlah BUMN kini diisi oleh relawan dan politisi pendukung Jokowi pada pemilu presiden lalu.

"Kementerian BUMN, pergantian direksinya jauh dari good corporate governance," ucapnya.

Wakil Presiden Jusuf Kalla sebelumnya mengisyaratkan bakal ada reshuffle dalam beberapa bulan ke depan. Kalla menilai reshuffle diperlukan untuk peningkatan kinerja kabinet. Untuk tujuan itu, Kalla menilai diperlukan sosok yang tepat untuk mengisi kabinet sesuai dengan kemampuannya. (baca: Wapres Isyaratkan Bakal Ada "Reshuffle" Kabinet)

Adapun Jokowi enggan berkomentar soal wacara reshuffle kabinet. (baca: Jokowi: Isu "Reshuffle", Tanya ke Pak JK)

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X