Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 25/04/2015, 11:50 WIB
Ihsanuddin

Penulis


JAKARTA, KOMPAS.com
 — Kehadiran Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono di kampus Universitas Nasional, Jakarta, Sabtu (25/4/2015), disambut protes oleh sejumlah mahasiswa yang ada di sana. SBY hadir sebagai pembicara kunci dalam diskusi publik yang bertajuk "Revolusi Mental Sutan Takdir Alisjahbana Menuju Manusia Indonesia Progresif".

Seusai menjadi pembicara, SBY bersama Ani Yudhoyono dengan pengamanan ketat pasukan pengamanan presiden langsung menuju ke mobilnya yang sudah terparkir di pelataran depan kampus. Di sana, sekitar 10 orang mahasiswa sudah menunggu SBY untuk menyampaikan protesnya.

Mereka membawa beberapa spanduk yang bertuliskan protes kepada Ketua Umum Partai Demokrat itu. Pengeras suara juga sudah disiapkan mereka untuk menyuarakan aspirasinya. Namun, petugas keamanan dan panitia acara berhasil menghalau aksi mereka hingga SBY dan Ani memasuki mobil.

Setelah mobil SBY meninggalkan lokasi, sempat terjadi keributan kecil antara mahasiswa dan petugas keamanan yang mengamankan aksi mereka.

"Kami mahasiswa di sini, kenapa kami dihalang-halangi seperti ini?" kata salah satu mahasiswa. "Kami mempertanyakan kehadiran SBY di sini. SBY sudah melakukan pelanggaran HAM di Unas," kata mahasiswa yang lain, tanpa menyebut secara spesifik pelanggaran yang dimaksud.

Karena aksi saling dorong, hampir terjadi perkelahian antara salah seorang mahasiswa dan salah seorang petugas keamanan. Namun, perkelahian itu berhasil dilerai oleh mahasiswa dan petugas keamanan lain yang ada di lokasi.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Soal Hak Angket Dugaan Kecurangan Pilpres, Demokrat: Ranahnya MK

Soal Hak Angket Dugaan Kecurangan Pilpres, Demokrat: Ranahnya MK

Nasional
Andi Mallarangeng Ungkap Ada Andil Prabowo di Baliknya Masuknya Demokrat ke Pemerintah

Andi Mallarangeng Ungkap Ada Andil Prabowo di Baliknya Masuknya Demokrat ke Pemerintah

Nasional
Satgas Pangan Polri Sebut Harga Beras Akan Normal Saat Masuk Bulan Puasa

Satgas Pangan Polri Sebut Harga Beras Akan Normal Saat Masuk Bulan Puasa

Nasional
Demokrat Gabung Kabinet, PDI-P Singgung Jokowi Butuh Dukungan Lebih Banyak Parpol

Demokrat Gabung Kabinet, PDI-P Singgung Jokowi Butuh Dukungan Lebih Banyak Parpol

Nasional
PKB Tunggu Keseriusan PDI-P Perjuangkan Hak Angket Kecurangan Pemilu di DPR

PKB Tunggu Keseriusan PDI-P Perjuangkan Hak Angket Kecurangan Pemilu di DPR

Nasional
Sekjen PKS Beberkan Pembicaraan Jokowi dan Surya Paloh

Sekjen PKS Beberkan Pembicaraan Jokowi dan Surya Paloh

Nasional
Dukung Hak Angket Kecurangan Pemilu, PKS: Daripada Kita ke MK, Ada Pamannya

Dukung Hak Angket Kecurangan Pemilu, PKS: Daripada Kita ke MK, Ada Pamannya

Nasional
Dukung Hak Angket Kecurangan Pemilu, 3 Partai Koalisi Perubahan Tunggu Langkah PDI-P

Dukung Hak Angket Kecurangan Pemilu, 3 Partai Koalisi Perubahan Tunggu Langkah PDI-P

Nasional
3 Partai Koalisi Perubahan Siap Dukung Hak Angket, Selidiki Dugaan Kecurangan Pemilu

3 Partai Koalisi Perubahan Siap Dukung Hak Angket, Selidiki Dugaan Kecurangan Pemilu

Nasional
Hadiri Forum APA Azerbaijan, Fadli Zon: Indonesia Dukung Kemerdekaan Palestina

Hadiri Forum APA Azerbaijan, Fadli Zon: Indonesia Dukung Kemerdekaan Palestina

Nasional
Lanjutkan Kunker ke Sulut, Jokowi Disambut Gubernur Olly Dondokambey

Lanjutkan Kunker ke Sulut, Jokowi Disambut Gubernur Olly Dondokambey

Nasional
TKN: Makan Siang Gratis Butuh 6,7 Juta Ton Beras hingga 1,2 Juta Ton Daging Ayam

TKN: Makan Siang Gratis Butuh 6,7 Juta Ton Beras hingga 1,2 Juta Ton Daging Ayam

Nasional
Soal Hak Angket, Nasdem: Kalau Capresnya Dukung tapi Ketum Partai Enggak?

Soal Hak Angket, Nasdem: Kalau Capresnya Dukung tapi Ketum Partai Enggak?

Nasional
Baru Gabung Kabinet, Demokrat Langsung Sindir Ada Partai di Pemerintahan Bersikap Bak Oposisi

Baru Gabung Kabinet, Demokrat Langsung Sindir Ada Partai di Pemerintahan Bersikap Bak Oposisi

Nasional
Kenaikan Harga Beras Cetak Rekor Baru, DPR Minta Pemerintah Bongkar Dugaan Adanya Kartel

Kenaikan Harga Beras Cetak Rekor Baru, DPR Minta Pemerintah Bongkar Dugaan Adanya Kartel

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com