Indonesia-Iran Jalin Kerja Sama Perangi Terorisme

Kompas.com - 23/04/2015, 10:46 WIB
Presiden Joko Widodo (dua kiri) didampingi Managing Director of World Economic Forum on East Asia (WEF-EA) bersama Menteri Perdagangan Rahmat Gobel (kiri) saat akan membuka WEF-EA di Hotel Shangri-La Jakarta, Senin (20/4/2015). 
Forum menyatukan para pelaku bisnis, politisi, akademisi dan pemimpin masyarakat untuk membentuk agenda dalam ruang lingkup global regional serta industri, berlangsung 19 - 21 April 2015. DANY PERMANAPresiden Joko Widodo (dua kiri) didampingi Managing Director of World Economic Forum on East Asia (WEF-EA) bersama Menteri Perdagangan Rahmat Gobel (kiri) saat akan membuka WEF-EA di Hotel Shangri-La Jakarta, Senin (20/4/2015). Forum menyatukan para pelaku bisnis, politisi, akademisi dan pemimpin masyarakat untuk membentuk agenda dalam ruang lingkup global regional serta industri, berlangsung 19 - 21 April 2015.
|
EditorSandro Gatra


JAKARTA, KOMPAS.com
 — Pemerintah Indonesia bersama Pemerintah Iran berkomitmen untuk melakukan perang terhadap segala aksi terorisme dengan kerja sama yang erat antar-kedua negara.

Demikian kesepakatan yang dicapai dalam pertemuan bilateral antara Presiden Joko Widodo dan Presiden Iran Hassan Rouhani di sela-sela acara Konferensi Asia Afrika 2015, di Jakarta Convention Center, Kamis (23/4/2015).

"Dua negara sepakat bahwa kekerasan yang dilakukan atas nama agama oleh kelompok teroris harus diberantas dengan kerja sama yang erat antar-negara," ujar Sekretaris Kabinet Andi Widjajanto seusai pertemuan.

Andi mengatakan, kedua negara, yang mayoritas penduduknya memeluk agama Islam moderat, juga sepakat memperkuat kerja sama, terutama di bidang kebudayaan.

Sebelumnya, Presiden Jokowi dan Presiden Hassan Rouhani sama-sama menyinggung soal perang melawan terorisme. Secara khusus, mereka menyebut masalah keberadaan Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS).

"Para ekstremis menikmati dukungan intelijen, logistik, dan finasial dari sejumlah pemain regional dan internasional untuk mencapai tujuan mereka yang tidak sah. Para sponsor mereka yang tak memedulikan krisis stabilitas yang berlanjut di wilayah akan membawa ketidakamanan di seluruh dunia, termasuk negara mereka," kata Rouhani dalam pidatonya di hadapan para peserta KAA 2015.

Selain di bidang terorisme dan pendekatan budaya, pertemuan Jokowi dengan Rouhani juga membahas potensi ekonomi dua negara. Andi menyebutkan, volume perdagangan antara dua negara saat ini sedang menurun. Karena itu, kedua negara berkomitmen mencari cara untuk meningkatkannya.

"Selain itu, sektor swasta Iran di bidang infrastruktur dan energi siap masuk ke Indonesia," ucap dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X