Mahasiswa Indonesia yang Dievakuasi dari Yaman Dapat Kelonggaran Selesaikan Kuliah

Kompas.com - 13/04/2015, 08:08 WIB
AP PHOTO / Hani Mohammed Warga melarikan diri setelah serangan udara Saudi Arabia di Sanaa, Yaman, 8 April 2015. Sebuah siaran milik pemerintah di Iran melaporkan bahwa iran telah mengirim kapal angkatan laut ke perairan dekat Yaman.

JAKARTA, KOMPAS.com - Salah satu universitas di Yaman, yakni Universitas Al Ahqaf, mengizinkan mahasiswa Indonesia yang ingin meninggalkan Yaman menyusul situasi yang mengkhawatirkan pasca-serangan Arab Saudi dan sekutunya ke negara tersebut. Para mahasiswa Indonesia juga diberikan kelonggaran untuk tidak mengulang perkuliahannya selama setahun jika mereka kembali ke Yaman nanti.

Jika kembali ke Yaman, mereka hanya perlu menyelesaikan apa yang ditinggalkan saat evakuasi.

"Tapi jika konflik berlarut larut maka para mahasiswa diizinkan untuk menyelesaikan perkuliahan di cabang Universitas Al Ahqaf di Cirebon," demikian keterangan pers Kementerian Luar Negeri yang diterima Kompas.com, Senin (13/4/2015).

Izin dan kelonggaran bagi para mahasiswa Indonesia itu diberikan setelah Tim Percepatan Evakuasi WNI melakukan pembicaraan dengan pimpinan Universitas Al Ahqaf. Awalnya, pimpinan universitas menolak mengizinkan mahasiswanya untuk dievakuasi dengan alasan peduli terhadap masa depan pendidikan mereka.

Evakuasi 478 WNI

Pada Sabtu (11/4/2015), pemerintah mengevakuasi 478 warga negara Indonesia (WNI) dievakuasi dari Yaman pada Sabtu (11/4/2015), ke Kota Salalah di Oman. Mereka terdiri dari 391 WNI dari Kota Tareem dan 87 WNI dari Kota Al Mukalla.

"Evakuasi dilakukan dengan menggunakan 8 bus dari Tareem dan 2 bus dari Al Mukalla. Para WNI tersebut dievakuasi menuju kota Salalah, kota di Oman yang paling berdekatan dengan perbatasan Yaman," demikian siaran pers Tim Percepatan Evakuasi WNI yang diterima Kompas.com, Senin (13/10/2015).

Tim evakuasi menyebutkan, evakuasi 478 WNI ini terbanyak dalam satu hari sejak pemerintah mulai mengevakuasi WNI dari Yaman pada 2014 lalu. Kota Tareem dan Al Mukalla merupakan pusat konsentrasi WNI di Yaman. Diperkirakan, ada 2.000 WNI yang menetap di dua kota di bagian timur Yaman tersebut, dengan sebaran 500 orang di Al Mukalla dan 1.500 orang di Tareem.



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorInggried Dwi Wedhaswary

Terkini Lainnya

Direktur Penyidikan Jadi Plt Deputi Penindakan KPK

Direktur Penyidikan Jadi Plt Deputi Penindakan KPK

Nasional
Kata KPK soal Keluhan Tahanan Terkait Pemborgolan hingga Penyitaan Pemanas Makanan

Kata KPK soal Keluhan Tahanan Terkait Pemborgolan hingga Penyitaan Pemanas Makanan

Nasional
Kata Moeldoko soal Bagi-bagi Jabatan di Pemerintahan Jokowi Periode Kedua

Kata Moeldoko soal Bagi-bagi Jabatan di Pemerintahan Jokowi Periode Kedua

Nasional
Menhan Pertimbangkan Penangguhan Penahanan Kivlan Zen, Ini Kata Polri

Menhan Pertimbangkan Penangguhan Penahanan Kivlan Zen, Ini Kata Polri

Nasional
Budiman Sudjatmiko: Jokowi Harus Bisa Lahirkan Pemimpin yang Lebih Baik dari Dirinya

Budiman Sudjatmiko: Jokowi Harus Bisa Lahirkan Pemimpin yang Lebih Baik dari Dirinya

Nasional
Jaksa KPK Soroti Disposisi Staf Pribadi Menpora dalam Proposal Dana Hibah KONI

Jaksa KPK Soroti Disposisi Staf Pribadi Menpora dalam Proposal Dana Hibah KONI

Nasional
Politisi PDI-P Sebut Perlu Ada Partai di Luar Pemerintahan

Politisi PDI-P Sebut Perlu Ada Partai di Luar Pemerintahan

Nasional
Mantan Deputi Penindakan KPK Brigjen Firli Ditarik Kembali ke Polri

Mantan Deputi Penindakan KPK Brigjen Firli Ditarik Kembali ke Polri

Nasional
Pengacara Sebut Polisi yang Diduga Terlibat Kasus Novel Pernah Halangi OTT KPK

Pengacara Sebut Polisi yang Diduga Terlibat Kasus Novel Pernah Halangi OTT KPK

Nasional
SBY Tengah Siapkan Buku dan Lagu tentang Ani Yudhoyono

SBY Tengah Siapkan Buku dan Lagu tentang Ani Yudhoyono

Nasional
BPN Anggap KPU Terlalu Pede Hanya Hadirkan Satu Ahli di MK

BPN Anggap KPU Terlalu Pede Hanya Hadirkan Satu Ahli di MK

Nasional
Ahli KPU yang Tak Hadir pada Sidang di MK Jelaskan soal BUMN dan Anak Perusahaan BUMN

Ahli KPU yang Tak Hadir pada Sidang di MK Jelaskan soal BUMN dan Anak Perusahaan BUMN

Nasional
Moeldoko Klarifikasi soal Materi Pelatihan TKN 'Kecurangan Bagian dari Demokrasi'

Moeldoko Klarifikasi soal Materi Pelatihan TKN "Kecurangan Bagian dari Demokrasi"

Nasional
KPK Sebut Pemeriksaan Novel Hanya Pengulangan, Tak Ada Hal Baru

KPK Sebut Pemeriksaan Novel Hanya Pengulangan, Tak Ada Hal Baru

Nasional
KPU Pertanyakan Keaslian Amplop yang Dibawa Saksi 02

KPU Pertanyakan Keaslian Amplop yang Dibawa Saksi 02

Nasional

Close Ads X