Bank BRI dan TNI AD Tanam Kelor di Perbatasan NKRI–Timor Leste

Kompas.com - 07/04/2015, 08:52 WIB
Corporate Secretary Bank BRI Budi Satria (tengah) beserta jajaran staf BRI bersama Danrem 161/Wira Sakti Brigjend Achmad Yuliarto (kiri) melakukan tanam kelor di perbatasan NKRI – Timor Leste Corporate Secretary Bank BRI Budi Satria (tengah) beserta jajaran staf BRI bersama Danrem 161/Wira Sakti Brigjend Achmad Yuliarto (kiri) melakukan tanam kelor di perbatasan NKRI – Timor Leste
Penulis advertorial
|
Editoradvertorial

Daerah perbatasan merupakan beranda terdepan suatu Negara. Oleh sebab itu, pembangunan dan pemenuhan kebutuhan bagi masyarakat di perbatasan juga harus mendapat perhatian dan penanganan yang memadai.

Selama ini, wilayah perbatasan identik dengan “daerah pinggiran” yang serba terbatas dari berbagai sisi, termasuk dari sisi ekonomi atau kesejahteraan masyarakat. Padahal, kewibawaan suatu Negara, salah satunya ditentukan melalui kemampuannya dalam mengelola wilayah perbatasannya secara efektif, baik dari segi politik, ekonomi, sosial-budaya, serta pertahanan dan keamanan.

Saat ini, pemerintah terus berupaya menggalakkan program untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat di beberapa wilayah perbatasan. Seperti yang baru-baru ini dilaksanakan di wilayah terdepan NKRI yang berbatasan dengan Negara Republik Demokratik Timor Leste (RTDL).

Pada pertengahan Maret 2015, PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbksecara nyatamendukungPemerintah RI melalui TNI AD dan pemerintah daerah untuk menjalankan Program Budidaya Tanaman Kelor. Program ini sebagai bagian dari Program Peningkatan Kesejahteraan masyarakat di Desa Kabuna, Kabupaten Belu-Atambua, Nusa Tenggara Timur (NTT).

Acara peresmian Program Budidaya Tanaman Kelor tersebut dihadiri oleh Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal TNI Gatot Nurmantyo, didampingi Pangdam IX Udayana Mayjen TNI Torry Djohar Banguntoro, Danjen Kopassus Mayjen TNI Doni Monardo, Corporate Secretary Bank BRI Budi Satria, Kapolres Belu, Bupati Belu dan beberapa perwakilan dari dinas setempat.

 

Dalam kegiatan ini, BRI memberikan bantuan bina lingkungan senilai lebih dari Rp 1,5 miliar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Bantuan tersebut digunakan untuk sewa dan pengolahan lahan tanam seluas 65 hektar, pembibitan, penanaman, serta pemeliharaan tanaman hingga pengolahan hasil produksinya,” jelas Budi.

Budi mengungkapkan, tanaman kelor sengaja dipilih karena tanaman tersebut hanya memerlukan pemeliharaan yang sangat minim dan dapat bertahan pada musim kering yang sangat panjang. Tanaman ini juga cepat tumbuh, berbunga, dan menghasilkan buah sekitar satu tahun sejak ditanam. Di samping itu, selain memberikan manfaat secara ekologis, tanaman kelor juga memberikan manfaat secara ekonomis, diantaranya membuka lapangan kerja.

Senada dengan penuturan Budi, KSAD menuturkan, kelor merupakan‎ tanaman khas NTT dan sangat familiar di kalangan masyarakat. Tanaman ini sangat cocok dengan kondisi di NTT. Kelor juga mempunyai aspek ekonomi untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat, aspek sosial budaya dengan membuka lapangan kerja, dan aspek ekologis yaitu ramah lingkungan.

“Kami juga menyampaikan ucapan terima kasih kepada Bank BRI yang telah membantu pelaksanaan budidaya tanaman kelor ini melalui realisasi Program Tanggung Jawab Sosial Perusahaan,” tuturnya.

Lebih lanjut Budi menjelaskan, pelaksanaan tanggung jawab sosial perusahaan atau Corporate Social Responsibility  (CSR) yang diimplementasikan dalam Program BRI Peduli merupakan salah satu wujud peran aktif BRI kepada masyarakat serta lingkungan yang mewadahinya. Dana yang disalurkan melalui program BRI Peduli dialokasikan untuk berbagai sektor, yaitu pendidikan, peningkatan kesehatan, sarana-prasarana umum, sarana ibadah, pelestarian alam, bantuan untuk korban bencana alam, serta bansos untuk pengentasan kemiskinan.

“Dalam pelaksanaan program BRI Peduli, BRI melakukan koordinasi dengan berbagai pihak, baik internal maupun eksternal, agar penyaluran dapat tepat sasaran dan tepat guna,” tambah Budi. Ia juga berharap, bantuan yang diberikan oleh BRI melalui program BRI Peduli dapat memberikan manfaat yang besar bagi seluruh lapisan masyarakat.

Informasi mengenai BRI dan kegiatan CSR BRI dapat diakses melalui situs www.bri.co.id atau www.bangga-berindonesia.com. (Adv)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Selamat dari Kecelakaan Saat Reli, Bamsoet: Allah Masih Melindungi Saya

Selamat dari Kecelakaan Saat Reli, Bamsoet: Allah Masih Melindungi Saya

Nasional
UPDATE 27 November: Indonesia Baru Capai Vaksinasi 44,97 Persen dari Target Herd Immunity

UPDATE 27 November: Indonesia Baru Capai Vaksinasi 44,97 Persen dari Target Herd Immunity

Nasional
Update 27 November: Positivity Rate Kasus Harian Covid-19 Sebesar 0,21 Persen

Update 27 November: Positivity Rate Kasus Harian Covid-19 Sebesar 0,21 Persen

Nasional
Update 27 November: Ada 5.397 Suspek Covid-19 di Indonesia

Update 27 November: Ada 5.397 Suspek Covid-19 di Indonesia

Nasional
Menpan RB Larang ASN Cuti pada 24 Desember 2021-2 Januari 2022

Menpan RB Larang ASN Cuti pada 24 Desember 2021-2 Januari 2022

Nasional
Update 27 November: Bertambah 11, Total 143.807 Orang Meninggal Dunia akibat Covid-19

Update 27 November: Bertambah 11, Total 143.807 Orang Meninggal Dunia akibat Covid-19

Nasional
Jokowi: Target Vaksinasi Covid-19 yang Ditetapkan WHO Sulit Tercapai di Akhir 2021

Jokowi: Target Vaksinasi Covid-19 yang Ditetapkan WHO Sulit Tercapai di Akhir 2021

Nasional
Kapolri Tinjau Pelaksanaan Vaksinasi Covid-19 Serentak Indonesia di Bogor

Kapolri Tinjau Pelaksanaan Vaksinasi Covid-19 Serentak Indonesia di Bogor

Nasional
Cerita Guru Honorer di Ende yang 7 Bulan Belum Terima Gaji ...

Cerita Guru Honorer di Ende yang 7 Bulan Belum Terima Gaji ...

Nasional
Update 27 November: 8.226 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Update 27 November: 8.226 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
Bamsoet Jadi Navigator Sean Gelael Saat Kecelakaan Reli di Meikarta

Bamsoet Jadi Navigator Sean Gelael Saat Kecelakaan Reli di Meikarta

Nasional
Update 27 November: Kasus Baru Covid-19 Tercatat di 26 Provinsi, DIY Catat Penambahan Tertinggi

Update 27 November: Kasus Baru Covid-19 Tercatat di 26 Provinsi, DIY Catat Penambahan Tertinggi

Nasional
Update 27 November: Bertambah 260, Total Kasus Covid-19 yang Sembuh Mencapai 4.103.639

Update 27 November: Bertambah 260, Total Kasus Covid-19 yang Sembuh Mencapai 4.103.639

Nasional
Bamsoet Kecelakaan Saat Reli di Meikarta, Kondisinya Tidak Luka-luka

Bamsoet Kecelakaan Saat Reli di Meikarta, Kondisinya Tidak Luka-luka

Nasional
Update 27 November: 404 Kasus Baru Covid-19 di Indonesia, Total Jadi 4.255.672

Update 27 November: 404 Kasus Baru Covid-19 di Indonesia, Total Jadi 4.255.672

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.