Jokowi Minta Belanda Lanjutkan Perencanaan Tanggul Laut Raksasa

Kompas.com - 28/03/2015, 19:01 WIB
Warga melintas di antara dinding tabung raksasa yang dipasang sebagai bagian dari proyek pembangunan tanggul laut raksasa di Jakarta Utara, November 2014. Kompas/Rony Ariyanto NugrohoWarga melintas di antara dinding tabung raksasa yang dipasang sebagai bagian dari proyek pembangunan tanggul laut raksasa di Jakarta Utara, November 2014.
EditorCaroline Damanik

HAINAN, KOMPAS — Di sela-sela menghadiri Boao Forum for Asia 2015 di Hainan, Tiongkok, Presiden Joko Widodo melakukan pertemuan bilateral dengan Perdana Menteri Belanda Mark Rutte, Jumat (27/3/2015) malam. Rencana pembangunan tanggul laut raksasa (giant sea wall) di pantai utara Jakarta menjadi salah satu topik yang dibicarakan kedua pemimpin.

"Saya minta perencanaan pembangunan giant sea wall dilanjutkan sehingga nanti bisa dikonkretkan dalam sebuah pelaksanaan pembangunan?," kata Presiden Jokowi seusai pertemuan. Tanggul laut raksasa yang dimaksud adalah tembok raksasa yang dibangun di sepanjang garis pantai Jakarta guna mengatasi masalah banjir rob.

Menurut Jokowi, sebelumnya sudah ada perencanaan makro tentang pembangunan tanggul laut raksasa di Jakarta. Perencanaan makro itu perlu dilanjutkan dengan perencanaan dan studi yang lebih detail sebelum akhirnya diputuskan untuk dibangun.

"Kalau saya tidak senang MOU-MOU (nota kesepahaman). Yang penting perencanaan ada, diputuskan, dilaksanakan," kata Jokowi saat ditanya mengenai kemungkinan ada nota kesepahaman antara Indonesia dan Belanda untuk menindaklanjuti pembangunan tanggul laut raksasa itu.

Badan Perencanaan Pembangunan Nasional dan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta sendiri saat ini juga tengah melakukan perhitungan dalam pembangunan megaproyek itu. Jokowi yang juga mantan Gubernur DKI Jakarta belum bisa memutuskan apakah rencana pembangunan itu bisa dimulai tahun ini. Jika sudah ada rencana detail, pemerintah bisa saja memutuskan agar pembangunannya segera dimulai.

Pertemuan bilateral itu diselenggarakan menjelang tengah malam, sekitar pukul 23.00 waktu setempat, beberapa saat setelah Presiden tiba di Hainan. Pertemuan berlangsung di Hotel MGM Grand Sanya, tempat Presiden dan rombongan menginap.

Pertemuan terakhir Mark Rutte dan Jokowi berlangsung dua tahun lalu. Saat itu, Jokowi masih menjabat Gubernur DKI Jakarta.

Dalam pertemuan kali ini, Presiden Jokowi didampingi Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi, Menteri Koordinator Perekonomian Sofyan Djalil, Menteri Perdagangan Rachmat Gobel, Sekretaris Kabinet Andi Widjajanto, dan Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal Franky Sibarani.

Dalam pembicaraan tertutup itu, Presiden Jokowi menyatakan keinginan Indonesia untuk meningkatkan ekspor ke Eropa melalui Belanda. Salah satu komoditas yang akan ditingkatkan ekspornya adalah minyak sawit.

"Ekspor palm oil (minyak sawit) kita juga lewat Belanda dan terbesar. Kita ingin agar ke depan bisa ditingkatkan lagi. Belanda jadi pintu gerbang kita masuk ke Eropa," kata Jokowi.

Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mahfud MD Akan ke Malaysia, Bahas Penculikan WNI oleh Abu Sayyaf

Mahfud MD Akan ke Malaysia, Bahas Penculikan WNI oleh Abu Sayyaf

Nasional
Cerita Menhan Malaysia Naik Pesawat Buatan RI ke Jakarta, Penerbangan Jadi Lebih Lama

Cerita Menhan Malaysia Naik Pesawat Buatan RI ke Jakarta, Penerbangan Jadi Lebih Lama

Nasional
Ketua MPR Minta BPK Audit Menyeluruh Jiwasraya, Asabri, hingga BPJS

Ketua MPR Minta BPK Audit Menyeluruh Jiwasraya, Asabri, hingga BPJS

Nasional
Menurut Mahfud MD, Indonesia dan Malaysia Sama-sama Ingin Jadi Negara Islami

Menurut Mahfud MD, Indonesia dan Malaysia Sama-sama Ingin Jadi Negara Islami

Nasional
Bamsoet: Kita Hindari Pansus Jiwasraya untuk Kurangi Kegaduhan

Bamsoet: Kita Hindari Pansus Jiwasraya untuk Kurangi Kegaduhan

Nasional
Bambang Widjojanto Nilai Kenaikan Indeks Persepsi Korupsi Mesti Dilihat Hati-hati

Bambang Widjojanto Nilai Kenaikan Indeks Persepsi Korupsi Mesti Dilihat Hati-hati

Nasional
PDI-P: Hari Raya Imlek sebagai Hari Libur Nasional merupakan Ekspresi Semangat Kebangsaan

PDI-P: Hari Raya Imlek sebagai Hari Libur Nasional merupakan Ekspresi Semangat Kebangsaan

Nasional
Jejak Orang Tionghoa dalam Penyebaran Islam di Pulau Jawa

Jejak Orang Tionghoa dalam Penyebaran Islam di Pulau Jawa

Nasional
Dari Daratan Tiongkok ke Kota Medan, Tjong A Fie Sang Dermawan...

Dari Daratan Tiongkok ke Kota Medan, Tjong A Fie Sang Dermawan...

Nasional
Peran Masyarakat Tionghoa dalam Pertempuran 10 November: Ikut Angkat Senjata hingga Dirikan Palang Biru

Peran Masyarakat Tionghoa dalam Pertempuran 10 November: Ikut Angkat Senjata hingga Dirikan Palang Biru

Nasional
Tahun Baru Imlek, 43 Narapidana Beragama Konghucu Dapat Remisi Khusus

Tahun Baru Imlek, 43 Narapidana Beragama Konghucu Dapat Remisi Khusus

Nasional
Kunjungi Lokasi PON 2020, Menko PMK Singgung Pembangunan dari Timur Indonesia

Kunjungi Lokasi PON 2020, Menko PMK Singgung Pembangunan dari Timur Indonesia

Nasional
BNPB Uji Coba Operasional Call Center 24 Jam

BNPB Uji Coba Operasional Call Center 24 Jam

Nasional
Kemenkumham soal Harun Masiku: Bantah Merekayasa hingga Bentuk Tim Independen

Kemenkumham soal Harun Masiku: Bantah Merekayasa hingga Bentuk Tim Independen

Nasional
Pengakuan Hasto Usai Diperiksa KPK: Ditanya soal PAW hingga Sebut Harun Masiku Korban

Pengakuan Hasto Usai Diperiksa KPK: Ditanya soal PAW hingga Sebut Harun Masiku Korban

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X