Jokowi: Pembebasan Lahan Selesai, Bendungan Paya Bisa Dipakai Tahun Ini

Kompas.com - 10/03/2015, 19:17 WIB
Presiden Joko Widodo bersama Gubernur Nangroe Aceh Darussalam Abdullah Zaini saat berkunjung ke Bendungan Paya Seunara di Kota Sabang, Aceh, Selasa (10/3/2015). KOMPAS.com/SABRINA ASRILPresiden Joko Widodo bersama Gubernur Nangroe Aceh Darussalam Abdullah Zaini saat berkunjung ke Bendungan Paya Seunara di Kota Sabang, Aceh, Selasa (10/3/2015).
|
EditorFidel Ali Permana


SABANG, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo memerintahkan jajaran pemerintah daerah untuk segera melunasi pembayaran ganti rugi lahan warga yang terkena dampak pembangunan Bendungan Paya Seunara. Dia menargetkan pada akhir tahun 2015 ini, proses pembayaran ganti rugi sudah selesai sehingga bendungan sudah bisa dioperasikan.

"Pokoknya itu (pembebasan lahan) saya serahkan ke pemda, bisa dibereskan saya sudah bicara dengan pak gubernur dan wali kota. Nggak usah tunggu tahun depan, tahun ini jadi, bendungan bisa dipakai," ujar Jokowi usai meninjau Bendungan Paya di Kota Sabang, Aceh, Selasa (10/3/2015).

Jokowi menjelaskan Bendungan Paya Seunara di Kota Sabang sebenarnya sudah mulai dikerjakan dari tahun 2001 dan hampir selesai pada tahun 2006. Namun, kemudian terjadi gempa dan akhirnya diperbaiki lagi.

"Tapi memang masih menyisakan masalah tidak bisa ditutup untuk digenangi air karena ada kurang lebih 200-an KK yang belum dibebaskan. Saya sudah ketemu warga, mereka bilang tidak masalah (digusur). Tahun ini harus rampung (pembebasannya)," ucap Jokowi.

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimoeljono menambahkan keberadaan Bendungan Paya Seunara ini perlu untuk menambah pasokan air baku untuk Sabang. Pasalnya, Danau Anak Laut yang menjadi sumber air utama di Pulau Weh semakin hari semakin turun karena ada kebocoran saat gempa.

"Indeks air minum Sabang turun terus sehingga kebutuhan air baku untuk Sabang, apalagi untuk pariwisata butuh air baku. Sekarang sudah hampir rampung tinggal dibuat penutup air," ucap Basuki.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Akan Distribusikan 20 Alat Deteksi Corona Berkapasitas Tinggi ke Sejumlah Provinsi

Pemerintah Akan Distribusikan 20 Alat Deteksi Corona Berkapasitas Tinggi ke Sejumlah Provinsi

Nasional
Polri Diminta Humanis Saat Terapkan PSBB di DKI Jakarta

Polri Diminta Humanis Saat Terapkan PSBB di DKI Jakarta

Nasional
Cegah Warga Mudik, Pemerintah Bisa Naikkan Tarif Tol, Tiket hingga BBM

Cegah Warga Mudik, Pemerintah Bisa Naikkan Tarif Tol, Tiket hingga BBM

Nasional
Bila Merasakan Gejala Covid-19, Masyarakat Diminta Cari Faskes yang Tepat

Bila Merasakan Gejala Covid-19, Masyarakat Diminta Cari Faskes yang Tepat

Nasional
Ini 2 Alat Deteksi Corona yang Diklaim Bisa Mengetes 10.000 Spesimen Per Hari

Ini 2 Alat Deteksi Corona yang Diklaim Bisa Mengetes 10.000 Spesimen Per Hari

Nasional
Antisipasi Dampak Pandemi, Bansos PKH Diberikan Sebulan Sekali hingga Desember

Antisipasi Dampak Pandemi, Bansos PKH Diberikan Sebulan Sekali hingga Desember

Nasional
Ombudsman: Membiarkan Kelangkaan Masker dan APD adalah Maladministrasi

Ombudsman: Membiarkan Kelangkaan Masker dan APD adalah Maladministrasi

Nasional
Update 8 April, Pasien di RS Darurat Covid-19 Wisma Atlet 527 Orang

Update 8 April, Pasien di RS Darurat Covid-19 Wisma Atlet 527 Orang

Nasional
Datangkan Alat Baru, Pemerintah Sebut Tes Corona Bisa Mencapai 10.000 Spesimen Per Hari

Datangkan Alat Baru, Pemerintah Sebut Tes Corona Bisa Mencapai 10.000 Spesimen Per Hari

Nasional
7 Jurus Sakti Pemerintah untuk Jaring Pengaman Sosial Atasi Dampak Covid-19

7 Jurus Sakti Pemerintah untuk Jaring Pengaman Sosial Atasi Dampak Covid-19

Nasional
Puan Minta Sosialisasi Prosedur Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19 Digalakkan

Puan Minta Sosialisasi Prosedur Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19 Digalakkan

Nasional
Pemidanaan Saat Wabah Covid-19 Dikritik, Kapolri Anggap Pro-Kontra Hal Biasa

Pemidanaan Saat Wabah Covid-19 Dikritik, Kapolri Anggap Pro-Kontra Hal Biasa

Nasional
Hingga Selasa Ini, Pemerintah Bebaskan 35.676 Napi dari Penjara

Hingga Selasa Ini, Pemerintah Bebaskan 35.676 Napi dari Penjara

Nasional
Atasi Pandemi Corona, Alumni AAU Bagikan Alat Penyemprot Disinfektan

Atasi Pandemi Corona, Alumni AAU Bagikan Alat Penyemprot Disinfektan

Nasional
RS Rujukan Covid-19 Diprioritaskan untuk Gejala Sedang dan Berat

RS Rujukan Covid-19 Diprioritaskan untuk Gejala Sedang dan Berat

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X