Hatta Rajasa Diibaratkan Lionel Messi, "Lagi Bagus Jangan Diganti"

Kompas.com - 24/02/2015, 19:40 WIB
Politisi PAN Tjatur Sapto Edy KOMPAS.com/INDRA AKUNTONOPolitisi PAN Tjatur Sapto Edy
Penulis Ihsanuddin
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua DPP Partai Amanat Nasional Tjatur Sapto Edy menilai, tak perlu dipermasalahkan apabila Hatta Rajasa akan maju lagi sebagai calon Ketua Umum di Kongres PAN di Bali pada 28 Februari-3 Maret mendatang. Seorang kader, menurut dia, berhak untuk maju lebih dari satu kali apabila memiliki prestasi yang baik dan diinginkan oleh mayoritas kader lainnya.

"Dalam sepak bola ada adagium, 'don't replace player that playing well'. Messi lagi main bagus jangan diganti. Lebih baik diteruskan. Kalau mainnya tidak bagus, ya diganti," kata Tjatur di Jakarta, Selasa (24/2/2015).

Tjatur menjelaskan, regenerasi dalam suatu partai tidak bisa sesimpel mengganti ketua umum di setiap periode. Jika seseorang masih berprestasi, maka tidak perlu dilakukan penggantian.

Menurut Tjatur, Hatta sebagai Ketua Umum sudah membuktikan prestasinya dengan menaikkan secara signifikan raihan suara PAN di Pileg 2014 lalu, yakni sebesar 53 persen. Saat itu PAN meraih 7,59 persen naik dari 6,01 persen di tahun 2009.

Dia juga meyakini, popularitas Hatta yang naik signifikan hasil dari kampanye pilpres 2014, akan berdampak besar pada raihan suaran PAN di Pemilu 2019 mendatang.

"Dengan catatan itu, kalau dalam ilmu fikih, Pak Hatta ini manusia wajib. Kita butuh Hatta," ucap Ketua Fraksi PAN di DPR ini.

Apalagi, lanjut dia, tak ada satupun aturan di anggaran dasar dan anggaran rumah tangga PAN yang melarang seorang Ketua Umum untuk maju dua kali. Tjatur mencontohkan, di tingkat Dewan Pimpinan Wilayah dan Dewan Pimpinan Daerah saja, banyak yang menjadi ketua hingga tiga periode berturut-turut. Prestasi DPW atau DPC tersebut, kata dia, justru semakin meningkat setiap periode meski dipimpin orang yang sama.

"Pak Amien itu juga sebenarnya dua periode. Periode pertama, sekjennya Faisal Basri dan periode kedua sekjennya Hatta Rajasa," ungkap Tjatur.

Sebelumnya, Zulkifli Hasan mengingatkan Hatta bahwa partainya mempunyai tradisi ketua umum hanya memimpin untuk satu periode. Dengan begitu, dapat tercipta regenerasi kepemimpinan secara konsisten.

"PAN punya tradisi ketua umumnya satu periode saja. Itu sudah dimulai oleh Amien Rais, dimana dia berhenti di saat popularitasnya sedang tinggi. Kemudian Soetrisno Bachir juga berhenti satu periode. Diharapkan Hatta Rajasa mengikuti tradisi ini," kata calon Ketua Umum PAN, Zulkifli Hasan di Jakarta, Selasa (24/2/2015), seperti dikutip Antara.

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cegah Penyebaran Virus Corona, Kemendes PDTT Wajibkan Desa Bentuk Relawan Desa Lawan Covid-19

Cegah Penyebaran Virus Corona, Kemendes PDTT Wajibkan Desa Bentuk Relawan Desa Lawan Covid-19

Nasional
Antisipasi Covid-19 di Lapas, Seharusnya Pemerintah Gunakan Pendekatan Wilayah

Antisipasi Covid-19 di Lapas, Seharusnya Pemerintah Gunakan Pendekatan Wilayah

Nasional
Masker Kain Hanya Tangkal Virus 70 Persen, Masyarakat Diminta Tetap Jaga Jarak

Masker Kain Hanya Tangkal Virus 70 Persen, Masyarakat Diminta Tetap Jaga Jarak

Nasional
Penjelasan Gugus Tugas Covid-19 soal Tiga Jenis Masker dan Penggunaannya

Penjelasan Gugus Tugas Covid-19 soal Tiga Jenis Masker dan Penggunaannya

Nasional
KSP: Pembatasan Sosial Skala Besar Sudah Dijalankan Sejumlah Pemda

KSP: Pembatasan Sosial Skala Besar Sudah Dijalankan Sejumlah Pemda

Nasional
Perangkat Desa Disarankan Lakukan Mitigasi Ekonomi Desa Hadapi Covid-19

Perangkat Desa Disarankan Lakukan Mitigasi Ekonomi Desa Hadapi Covid-19

Nasional
5 Tugas Khusus Perangkat Desa untuk Tanggulangi Covid-19

5 Tugas Khusus Perangkat Desa untuk Tanggulangi Covid-19

Nasional
Istana Sebut Darurat Sipil Diberlakukan jika Ada Kekacauan saat PSBB Diterapkan

Istana Sebut Darurat Sipil Diberlakukan jika Ada Kekacauan saat PSBB Diterapkan

Nasional
PKS Minta Presiden Dengarkan Para Ahli Dalam Tangani Covid-19

PKS Minta Presiden Dengarkan Para Ahli Dalam Tangani Covid-19

Nasional
Masyarakat Didorong Bentuk Relawan Tanggap Covid-19 di Desa

Masyarakat Didorong Bentuk Relawan Tanggap Covid-19 di Desa

Nasional
Pemerintah Mewaspadai Penyebaran Covid-19 Melalui Orang Tanpa Gejala

Pemerintah Mewaspadai Penyebaran Covid-19 Melalui Orang Tanpa Gejala

Nasional
Polemik Pembebasan Napi Koruptor Saat Wabah Covid-19 Merebak

Polemik Pembebasan Napi Koruptor Saat Wabah Covid-19 Merebak

Nasional
Jubir Presiden Ralat Pernyataan: Relaksasi Kredit untuk yang Terdampak Covid-19

Jubir Presiden Ralat Pernyataan: Relaksasi Kredit untuk yang Terdampak Covid-19

Nasional
Mahfud Sebut Koruptor Lebih Bagus Diisolasi di Lapas Ketimbang di Rumah

Mahfud Sebut Koruptor Lebih Bagus Diisolasi di Lapas Ketimbang di Rumah

Nasional
Mahfud: Tak Ada Rencana Pemerintah Beri Remisi atau Pembebasan Bersyarat ke Koruptor

Mahfud: Tak Ada Rencana Pemerintah Beri Remisi atau Pembebasan Bersyarat ke Koruptor

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X