Kompas.com - 05/02/2015, 15:00 WIB
EditorLaksono Hari Wiwoho


Oleh: Abdillah Toha

JAKARTA, KOMPAS - Sulit dibantah bahwa perkembangan politik akhir-akhir ini berdampak pada bermasalahnya hubungan Presiden dengan partai pengusungnya, PDI-P, berikut ketua umumnya.

Beberapa pihak menyarankan agar Jokowi mengatasi masalah ini dengan segera melakukan komunikasi melalui pertemuan dengan Megawati Soekarnoputri. Meski Jokowi sudah mulai memperbaiki hubungan dengan Koalisi Merah Putih, dukungan PDI-P dengan kursi terbanyak di DPR masih diperlukan bagi kelancaran pelaksanaan program pemerintah. Hanya saja ada kasus sepele, tetapi simbolis dan menimbulkan beragam interpretasi yang mengganjal hati orang banyak. Setelah Jokowi berjumpa Ketua Umum PDI-P di Teuku Umar pada HUT PDI-P, tersebar luas gambar kepala negara kita menunduk dan mencium tangan Megawati di depan publik.

Sebuah simbol kenegaraan tertinggi menundukkan kepala di bawah seorang ketua partai. Dari sisi protokol kenegaraan, ini salah dan tak semestinya dipamerkan di depan umum. Juga tak pada tempatnya seorang presiden sering mondar-mandir ke rumah seorang ketua partai. Seharusnya, seperti yang dilakukan mantan Presiden Habibie dan Susilo Bambang Yudhoyono, jika perlu bertemu, Megawati yang seyogianya mendatangi Istana. Bukan sebaliknya. Terlalu sering ke Teuku Umar bisa membuat orang bertanya, di mana lokasi pusat pemerintahan? Merdeka Utara? Teuku Umar?

Siapa yang harus disalahkan? Jelas kesalahan utama ada pada sang presiden yang lupa beliau sekarang sudah bukan bawahan Megawati, melainkan pejabat kenegaraan tertinggi di negeri ini. Namun, kesalahan juga ada pada Ketua Umum PDI-P yang membiarkan, bahkan mungkin menikmati, kealpaan bekas anak buahnya itu yang kini jadi kepala negara. Kekeliruan itu tak hanya merugikan citra dan harkat sang presiden yang memberi kesan seakan-akan ada kekuasaan di atas presiden, tetapi juga tidak menguntungkan persepsi orang atas PDI-P dan ketua umumnya yang dianggap mendominasi presiden pilihan langsung rakyat.

Dudukkan diri, tahu diri

Kata orang bijak, arif itu adalah ketika kita mampu menempatkan segala sesuatu di tempat yang benar. Sanggup dan bersedia mendudukkan diri kita di posisi yang pas. Manuver PDI-P belakangan ini mengesankan kehendak partai menekan Presiden dalam kasus pengangkatan Kapolri bisa jadi karena ketakmampuannya menempatkan diri di tempat seharusnya. Bisa jadi karena bersumber dari rasa kepemilikan dan percaya diri PDI-P yang berlebih, bahwa presiden saat ini bagian dari dan seorang petugas partai. Karena itu, apa pun kebijakan dan keputusan presiden harus sejalan dengan garis partai atau beleid ketua umum.

Posisi ini menimbulkan kerugian ganda kepada PDI-P. Pertama, keretakan di tubuh partai jika kemudian sebagian fungsionaris partai berpihak kepada presiden dan lainnya kepada ketua umum. Ini sudah muncul di permukaan ketika ada pernyataan fungsionaris partai yang menuduh adanya "pengkhianatan" di tubuh partai. Kedua, citra partai di mata publik sebagai partai yang dianggap sok berkuasa dengan ketua umumnya di pucuk komando. Publik bertanya-tanya, ada apa di balik nafsu besar mengegolkan pengangkatan tersangka korupsi sebagai Kapolri?

Jika pemimpin PDI-P tak segera sadar dan mengubah haluan serta gaya relasinya dengan presiden, publik akan bepersepsi negatif dan itu bisa berpengaruh terhadap dukungan publik kepada PDI-P pada peristiwa politik selanjutnya. Terhadap presiden, walau sebagian pihak menuduhnya lemah dan tak berani melawan tekanan partai, pihak lain bersimpati karena menganggap Jokowi korban kekuatan politik yang jadi andalannya.

Jokowi memang membuat kesalahan pada awal pemerintahannya. Menyalahi janji kampanye, dia membentuk kabinet gemuk dan kurang berbobot dari sisi profesionalisme karena memberi terlalu banyak konsesi kepada partai pengusungnya. Namun, partai pengusung itu juga bertanggung jawab ikut menjerumuskannya sehingga janji presiden terpilih tak terpenuhi. Tampaknya, kebaikan hati Jokowi ini dibaca pihak tertentu yang merasa berjasa menjadikan Jokowi presiden RI peluang mengatur sang presiden selanjutnya.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kenangan Franz Magnis Suseno soal Buya Syafii Maarif: Beliau Selalu Penuh Perhatian, Seorang Sahabat Betul

Kenangan Franz Magnis Suseno soal Buya Syafii Maarif: Beliau Selalu Penuh Perhatian, Seorang Sahabat Betul

Nasional
Hasto Pastikan Tak Ada Keretakan antara PDI-P dan Ganjar Pranowo

Hasto Pastikan Tak Ada Keretakan antara PDI-P dan Ganjar Pranowo

Nasional
Tunggu Kepastian Tahapan Pemilu, PDI-P Undur Jadwal Rakernas Kedua

Tunggu Kepastian Tahapan Pemilu, PDI-P Undur Jadwal Rakernas Kedua

Nasional
Minggu, PKS Gelar Acara Milad di Istora, Belasan Ribu Kader dan Simpatisan Disebut Bakal Hadir

Minggu, PKS Gelar Acara Milad di Istora, Belasan Ribu Kader dan Simpatisan Disebut Bakal Hadir

Nasional
Saat Buya Syafii 'Jewer' Jokowi karena Terlalu Lambat Bersikap...

Saat Buya Syafii "Jewer" Jokowi karena Terlalu Lambat Bersikap...

Nasional
Komnas HAM Sebut Kasus 40 Petani Sulit Tuntas jika Gunakan Pendekatan Kekerasan

Komnas HAM Sebut Kasus 40 Petani Sulit Tuntas jika Gunakan Pendekatan Kekerasan

Nasional
PDI-P Bakal Gelar Rakernas Kedua, Bahas Strategi Pemenangan Pemilu 2024

PDI-P Bakal Gelar Rakernas Kedua, Bahas Strategi Pemenangan Pemilu 2024

Nasional
105 CPNS Mengundurkan Diri, Apa Saja Tahapan untuk Menjadi ASN?

105 CPNS Mengundurkan Diri, Apa Saja Tahapan untuk Menjadi ASN?

Nasional
Bareskrim Limpahkan Berkas Perkara 4 Tersangka DNA Pro ke Kejagung

Bareskrim Limpahkan Berkas Perkara 4 Tersangka DNA Pro ke Kejagung

Nasional
Polri Temukan Aliran Dana Tersangka Kasus Penipuan DNA Pro ke Virgin Island

Polri Temukan Aliran Dana Tersangka Kasus Penipuan DNA Pro ke Virgin Island

Nasional
Total Rp 307 Miliar Aset Kasus DNA Pro Disita, Ada Emas 20 Kg hingga Hotel

Total Rp 307 Miliar Aset Kasus DNA Pro Disita, Ada Emas 20 Kg hingga Hotel

Nasional
Mengenal Yellow Notice Terkait Pencarian Anak Ridwan Kamil yang Hilang di Swiss

Mengenal Yellow Notice Terkait Pencarian Anak Ridwan Kamil yang Hilang di Swiss

Nasional
PKB Dinilai Sulit Bentuk Koalisi 2024 Setelah KIB Terbentuk

PKB Dinilai Sulit Bentuk Koalisi 2024 Setelah KIB Terbentuk

Nasional
Kisah Buya Syafii Tolak Tawaran Jokowi Jadi Wantimpres karena Tak Lagi Muda...

Kisah Buya Syafii Tolak Tawaran Jokowi Jadi Wantimpres karena Tak Lagi Muda...

Nasional
PGI Usulkan Buya Syafi'i Maarif Jadi Pahlawan Nasional

PGI Usulkan Buya Syafi'i Maarif Jadi Pahlawan Nasional

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.