Banyak yang Meminta, SBY Tak Mau Bertemu Jokowi Bahas KPK-Polri

Kompas.com - 04/02/2015, 15:40 WIB
Presiden keenam Susilo Bambang Yudhoyono dan Presiden Joko Widodo Abror/presidenri.go.idPresiden keenam Susilo Bambang Yudhoyono dan Presiden Joko Widodo
EditorSandro Gatra


JAKARTA, KOMPAS.com — Presiden keenam RI Susilo Bambang Yudhoyono mengaku bahwa banyak pihak yang memintanya untuk membantu menyelesaikan kemelut antara Polri dan Komisi Pemberantasan Korupsi. Namun, SBY merasa tepat dan bijak jika dirinya tetap menahan diri.

"Lebih tepat & bijak jika saya tetap menahan diri & tidak ikut meramaikan kemelut ini, apalagi jika menambah rumitnya permasalahan," kata SBY dalam akun Twitter-nya, @SBYudhoyono, Rabu (4/2/2015).

SBY menilai persoalan tersebut tidak sangat rumit dan solusinya sudah tersedia. Ia juga yakin Presiden Joko Widodo bisa mengatasinya.

Menurut SBY, yang terpenting saat ini adalah KPK dan Polri dapat diselamatkan dan bisa kembali menjalankan tugas, terutama dalam pemberantasan korupsi.

"Meskipun banyak yg meminta, lebih baik saya tidak bertemu Pak Jokowi. Bisa menimbulkan prasangka: 'mengintervensi & mempengaruhi'," kata Ketua Umum Partai Demokrat itu.

Presiden Jokowi sudah menegaskan akan mengambil keputusan terkait polemik pergantian kepala Polri pada pekan depan. Menurut Jokowi, masih ada beberapa hal yang harus diselesaikan sebelum dirinya mengambil keputusan final, apakah melantik atau tidak Komisaris Jenderal Budi Gunawan sebagai kepala Polri.

"Saya selesaikan semuanya minggu depan. Ada yang harus saya selesaikan dulu, dirampungkan dulu," kata Jokowi, di Gedung Bidakara, Jakarta, Rabu (4/2/2015). (Baca: Minggu Depan, Jokowi Ambil Keputusan soal Budi Gunawan)

Baca tentang
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X