Zulkifli Hasan Bicara Kesuksesannya sebagai "Sales" Panci dan Reformasi PAN

Kompas.com - 22/01/2015, 21:41 WIB
Calon Ketua Umum PAN, Zulkifli Hasan. KOMPAS.com/Achmad FaizalCalon Ketua Umum PAN, Zulkifli Hasan.
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua DPP Partai Amanat Nasional Zulkifli Hasan bercerita banyak soal hidupnya. Ketika masih bocah, dia jual telur ayam. Entah dari mana mulainya, ia lalu melompat ke cerita pindah dari sekolah agama ke sekolah umum. Cerita Bang Zul, sapaan Zulkifli, meraih nilai terbaik se-SMA pun tidak luput dari penuturannya.

Sekitar 20 wartawan mendengarkan serius cerita Bang Zul. Sesekali mereka tertawa. Meski hanya duduk melingkar di karpet ruang tengah rumah Bang Zul, suasana bincang-bincang santai begitu terasa. Dingin, lantaran hujan yang terjadi di luar rumah tak terasa di ruangan tersebut.

Zulkifli sengaja mengundang wartawan ke kediamannya, Kamis (22/1/2015) malam. Ia ingin bersilaturahmi sekaligus berbicara soal ide-ide barunya memajukan PAN, partai di mana dia akan maju sebagai calon ketua umum.

Pria 52 tahun ini mengawali bincang-bincang santainya dengan perkenalan singkat tentang dirinya dan keluarganya. Dimulai dari masa kecilnya yang dilahirkan dari keluarga petani, Zul juga menceritakan bagaimana jenjang pendidikan yang dienyamnya.

"Saya itu dulu diarahkan orang tua menjadi seperti Buya Hamka. Tapi saya menolak. Saya ingin merantau ke Jakarta," ujar Zulkifli.

Secara diam-diam, Zulkifli meninggalkan kampung halamannya di Lampung untuk merantau ke ibu kota seorang diri pada masa SMA. Zulkifli remaja membiayai hidupnya sehari-hari dengan menjadi tukang cuci taksi hingga berjualan minuman ringan. Usai lulus SMA, dia sempat terkatung-katung dengan bekerja sebagai penjual panci keliling.

Tak disangka, dari jualan panci itu kesuksesannya dimulai. Kelihaiannya menjual produk rumah tangga itu membuat ia dapat mengumpulkan modal dan memberanikan diri membuat pabrik panci.

Perjalanan politiknya pun terkesan lancar tanpa halangan. Menjadi anggota DPR RI, Menteri Kehutanan, hingga hari ini menjadi pimpinan lembaga tinggi Negara, MPR RI.

"Sekarang saya bukan lagi DPR RI dan menteri. Saya ingin partai saya, PAN, jadi lebih baik. Saya berniat mencalonkan diri menjadi ketua umum. Ini soal pengabdian kepada partai," ujar dia.

Langkah Bang Zul menuju kursi ketua umum periode 2015-2020 tidaklah mudah. Dia mesti mengalahkan incumbent, Hatta Rajasa. Zulkifli pun mengusung visi reformasi dan regenerasi partai sebagai pembeda. Reformasi, ujar Zulkifli, berasal dari dalam partai, struktur organisasi, kualitas legislator, ideologi yang berkembang dari jaman ke jaman. Reformasi tidak akan tercapai jika tidak ada regenerasi.

"Regenerasi adalah hal penting yang harus dibudayakan, apalagi tidak pernah dalam sejarah PAN ada ketua umum dua kali menjabat. Budaya ini haruslah dipertahankan sebagai ciri reformasi partai yang diusung sejak lama," ujar dia.

Bang Zul yakin, di tangannya PAN akan menjadi partai yang besar dan makin dicintai masyarakat.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BKN Akui Antiradikalisme Jadi Salah Satu Aspek TWK Pegawai KPK

BKN Akui Antiradikalisme Jadi Salah Satu Aspek TWK Pegawai KPK

Nasional
Kemenag Pelajari Implikasi Putusan MA Terkait Pembatalan SKB 3 Menteri soal Seragam Sekolah

Kemenag Pelajari Implikasi Putusan MA Terkait Pembatalan SKB 3 Menteri soal Seragam Sekolah

Nasional
ICW Nilai Jokowi Perlu Turun Tangan Terkait Polemik Alih Status Pegawai KPK

ICW Nilai Jokowi Perlu Turun Tangan Terkait Polemik Alih Status Pegawai KPK

Nasional
BKN: Tes Wawasan Kebangsaan Pegawai KPK Berbeda dengan TWK CPNS

BKN: Tes Wawasan Kebangsaan Pegawai KPK Berbeda dengan TWK CPNS

Nasional
UPDATE 8 Mei: 8,58 Juta Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua, 13,28 Juta Dosis Pertama

UPDATE 8 Mei: 8,58 Juta Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua, 13,28 Juta Dosis Pertama

Nasional
UPDATE 8 Mei: 6.130 Kasus Baru Tersebar di 31 Provinsi, Jabar Tertinggi Capai 2.209

UPDATE 8 Mei: 6.130 Kasus Baru Tersebar di 31 Provinsi, Jabar Tertinggi Capai 2.209

Nasional
UPDATE 8 Mei: Ada 99.003 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 8 Mei: Ada 99.003 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 8 Mei: 74.547 Spesimen Covid-19 Diperiksa dalam Sehari

UPDATE 8 Mei: 74.547 Spesimen Covid-19 Diperiksa dalam Sehari

Nasional
UPDATE 8 Mei: Tambah 179, Total Pasien Covid-19 Meninggal Capai 46.842

UPDATE 8 Mei: Tambah 179, Total Pasien Covid-19 Meninggal Capai 46.842

Nasional
UPDATE 8 Mei: Tambah 5.494, Pasien Sembuh Covid-19 Jadi 1.563.917

UPDATE 8 Mei: Tambah 5.494, Pasien Sembuh Covid-19 Jadi 1.563.917

Nasional
UPDATE 8 Mei: Ada 86.552 Suspek Terkait Covid-19 di Indonesia

UPDATE 8 Mei: Ada 86.552 Suspek Terkait Covid-19 di Indonesia

Nasional
Buka Peluang Usung Kader pada Pilpres 2024, PAN Tetap Akan Realistis

Buka Peluang Usung Kader pada Pilpres 2024, PAN Tetap Akan Realistis

Nasional
UPDATE 8 Mei: Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 1.709.762, Bertambah 6.130

UPDATE 8 Mei: Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 1.709.762, Bertambah 6.130

Nasional
Bamsoet: Apakah Diskusi Bisa Hentikan Kebrutalan KKB di Papua?

Bamsoet: Apakah Diskusi Bisa Hentikan Kebrutalan KKB di Papua?

Nasional
Abraham Samad Duga TWK Bertujuan Singkirkan 75 Pegawai KPK

Abraham Samad Duga TWK Bertujuan Singkirkan 75 Pegawai KPK

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X