"Jajaran Bapak Jonan Masih Banyak yang Bermasalah"

Kompas.com - 10/01/2015, 19:45 WIB
Menteri Perhubungan Ignasius Jonan (tengah) saat konferensi pers di Jakarta, Jumat (9/1/2015) KOMPAS.com/YOGA SUKMANAMenteri Perhubungan Ignasius Jonan (tengah) saat konferensi pers di Jakarta, Jumat (9/1/2015)
|
EditorKistyarini
SURABAYA, KOMPAS.com - Keluarga korban jatuhnya pesawat AirAsia QZ8501 menyesalkan karut marutnya manajemen transportasi udara di Indonesia.

Saat Menteri Perhubungan Ignatius Jonan berkunjung ke crisis center AirAsia QZ8501 di kompleks Markas Polda Jawa Timur, Sabtu (10/1/2015), seorang anggota keluarga korban mengkritik profesionalitas di jajaran Jonan.

"Jajaran Bapak (Menhub Jonan) masih banyak yang bermasalah," ujar seorang keluarga korban.

Dia meminta Jonan sebagai representasi pemerintahan baru membenahi persoalan tersebut secepat mungkin agar ke depannya tidak menimbulkan korban lebih banyak lagi.

"Mohon tindak tegas soal karut marut izin penerbangan. Itu bentuk permasalahannya, Pak," ujar dia.

Jonan mengangguk-angguk mendengar kritik dari keluarga korban tersebut. Namun, saat di depan wartawan Jonan enggan untuk menanggapi kritik tersebut.

Jonan menyebut bahwa kedatangannya ke Surabaya adalah untuk memberikan motivasi ke keluarga korban sekaligus memastikan bahwa pencarian sanak keluarga mereka adalah yang utama, bahkan ketimbang pencarian kotak hitam pesawat.

"Pertanyaannya soal pencarian penumpang saja ya. Apapun sudah kita lakukan. Black box bukan utama, yang utama itu pencarian penumpang," ujar Jonan.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

 591 Pasien Covid-19 Sembuh Hari Ini, Rekor Tertinggi Sejak Kasus Perdana

591 Pasien Covid-19 Sembuh Hari Ini, Rekor Tertinggi Sejak Kasus Perdana

Nasional
Pemerintah: Hampir 80 Persen Kasus Positif Covid-19 Tak Bergejala Sama Sekali

Pemerintah: Hampir 80 Persen Kasus Positif Covid-19 Tak Bergejala Sama Sekali

Nasional
UPDATE 7 Juni: Pemerintah Telah Periksa 405.992 Spesimen Covid-19

UPDATE 7 Juni: Pemerintah Telah Periksa 405.992 Spesimen Covid-19

Nasional
UPDATE 7 Juni: Ada 40.370 ODP dan 14.197 PDP

UPDATE 7 Juni: Ada 40.370 ODP dan 14.197 PDP

Nasional
UPDATE 7 Juni: Tambah 50, Pasien Covid-19 Meninggal Jadi 1.851 Orang

UPDATE 7 Juni: Tambah 50, Pasien Covid-19 Meninggal Jadi 1.851 Orang

Nasional
UPDATE 7 Juni: Tambah 672, Kasus Covid-19 di Indonesia Jadi 31.186

UPDATE 7 Juni: Tambah 672, Kasus Covid-19 di Indonesia Jadi 31.186

Nasional
UPDATE 7 Juni: Tambah 591 Orang, Pasien Covid-19 yang Sembuh Kini 10.498

UPDATE 7 Juni: Tambah 591 Orang, Pasien Covid-19 yang Sembuh Kini 10.498

Nasional
Metode Belajar Berubah Saat Pandemi, Akademisi: Kenali Sisi Positifnya

Metode Belajar Berubah Saat Pandemi, Akademisi: Kenali Sisi Positifnya

Nasional
Jelang New Normal, KPAI Minta Pemerintah Subsidi Kuota Internet dan Fasilitas Pembelajaran Daring

Jelang New Normal, KPAI Minta Pemerintah Subsidi Kuota Internet dan Fasilitas Pembelajaran Daring

Nasional
Olahraga Bersama Panglima TNI dan Kapolri, Jokowi Ajak Masyarakat Tingkatkan Imun di Tengah Pandemi

Olahraga Bersama Panglima TNI dan Kapolri, Jokowi Ajak Masyarakat Tingkatkan Imun di Tengah Pandemi

Nasional
Minta Tracking Covid-19 Diperbanyak, Menko PMK Harap Uji Spesimen Bisa Mencapai 30.000 Per Hari

Minta Tracking Covid-19 Diperbanyak, Menko PMK Harap Uji Spesimen Bisa Mencapai 30.000 Per Hari

Nasional
Tekan Emisi Karbon dalam Pembangunan, ASN Perlu Pahami Ekonomi Hijau

Tekan Emisi Karbon dalam Pembangunan, ASN Perlu Pahami Ekonomi Hijau

Nasional
Pola Pengajaran Konvensional di Tengah Pandemi Dinilai Picu Episentrum Besar

Pola Pengajaran Konvensional di Tengah Pandemi Dinilai Picu Episentrum Besar

Nasional
UPDATE 7 Juni: 1.010 WNI Positif Corona, 601 Orang Sembuh

UPDATE 7 Juni: 1.010 WNI Positif Corona, 601 Orang Sembuh

Nasional
RS Wisma Atlet Rawat 544 Pasien Positif Covid-19 dan Seorang PDP

RS Wisma Atlet Rawat 544 Pasien Positif Covid-19 dan Seorang PDP

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X