Sirnanya Sekat Kebangsaan dalam Misi Kemanusiaan

Kompas.com - 09/01/2015, 08:13 WIB
Tim penyelam dari Basarnas menyiapkan perlengkapan selam di atas kapal SAR KN101 Purworejo, di tengah perairan Pangkalan Bun, Kalimantan Tengah, Jumat (2/1/2015). Pencarian kembali mengalami kendala akibat ketinggian ombak mencapai hingga lima meter. KOMPAS.com / RODERICK ADRIAN MOZESTim penyelam dari Basarnas menyiapkan perlengkapan selam di atas kapal SAR KN101 Purworejo, di tengah perairan Pangkalan Bun, Kalimantan Tengah, Jumat (2/1/2015). Pencarian kembali mengalami kendala akibat ketinggian ombak mencapai hingga lima meter.
EditorLaksono Hari Wiwoho

Oleh: Iwan Santosa dan Dwi Bayu Radius

KOMPAS.com - Misi pencarian korban dan pesawat AirAsia QZ 8501 menjadi bukti, negara-negara sahabat mampu menanggalkan beban historis dan ego kebangsaan. Bergandeng tangan, mereka bekerja bersama melakukan pencarian dan evakuasi, mengatasi keletihan, hingga berbincang hangat.

Komandan Divisi Ke-6 Pengawalan Pasukan Bela Diri Maritim Jepang (JMSDF) Kapten Tsutomu Okawa tersenyum saat ditanyakan kondisi awak kapalnya. "Sebelum ke Indonesia, kami beroperasi di perairan Somalia menangani bajak laut empat bulan. Awak kapal tentu lelah," katanya.

Namun, serdadu Jepang bersungguh-sungguh mencari korban dan pesawat AirAsia QZ 8501. Jepang mengerahkan dua kapal perang tipe perusak (destroyer), yakni JS Takanami dan JS Ohnami. Di kapal JS Ohnami yang sedang berlayar di Laut Jawa, Rabu (7/1), prajurit Jepang terlihat bekerja dengan serius.

Awak JS Ohnami terus mengamati laut untuk mencari jenazah atau bagian pesawat. Di anjungan kapal, tiga awak yang memegang teropong hampir tak pernah melepaskan alat itu.

Di ruang pengendalian, mata para awak terpaku melihat layar-layar monitor. Awak JS Ohnami sejauh ini telah menemukan satu jenazah, Selasa (6/1), dan satu jaket, Minggu (4/1). Dalam melakukan pencarian, armada Jepang dilengkapi tiga helikopter Seahawk.

Batas waktu melakukan pencarian belum ditetapkan. Lama pencarian tergantung dari hasil pembicaraan Pemerintah Jepang dengan Indonesia. "Untuk melepaskan stres, kami makan makanan enak, berolahraga, dan meregangkan otot," tutur Okawa tertawa.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Itu belum termasuk cuaca buruk yang kerap membayangi kru Jepang. Hambatan itu antara lain angin serta arus kencang, gelombang tinggi, dan hujan deras. "Jarak pandang yang sangat penting bisa berkurang kalau hujan turun. Angin kencang bisa tiba-tiba berembus," ujarnya.

Kapal JS Takanami dan JS Ohnami yang masing-masing berarti ombak tinggi dan ombak besar adalah kapal dengan fungsi menangkal serangan kapal selam. Gelombang tinggi tak menjadi masalah.

"Kami bekerja keras bersama Indonesia dengan erat. Kapal-kapal Jepang saling kontak dengan Basarnas (Badan SAR Nasional)," ujar Okawa.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gonjang-ganjing di KPK, Kemerosotan Kepercayaan Publik, dan Ketidaktegasan Sikap Jokowi

Gonjang-ganjing di KPK, Kemerosotan Kepercayaan Publik, dan Ketidaktegasan Sikap Jokowi

Nasional
Pegawai Nonaktif KPK Konsolidasikan Rencana Perekrutan Jadi ASN Polri

Pegawai Nonaktif KPK Konsolidasikan Rencana Perekrutan Jadi ASN Polri

Nasional
Jelang Diberhentikan, 14 Pegawai Nonaktif KPK Diduga Alami Peretasan

Jelang Diberhentikan, 14 Pegawai Nonaktif KPK Diduga Alami Peretasan

Nasional
Panglima TNI Berharap PON XX Papua Berjalan Lancar

Panglima TNI Berharap PON XX Papua Berjalan Lancar

Nasional
Bakal Rekrut 56 Pegawai Nonaktif KPK, Kapolri Sebut untuk Tangani Tipikor

Bakal Rekrut 56 Pegawai Nonaktif KPK, Kapolri Sebut untuk Tangani Tipikor

Nasional
Satgas: Penyelenggaraan Konser Bergantung pada Kebijakan Pemda

Satgas: Penyelenggaraan Konser Bergantung pada Kebijakan Pemda

Nasional
Komnas HAM Belum Terima Konfirmasi Istana soal Pertemuan dengan Jokowi Terkait Polemik TWK

Komnas HAM Belum Terima Konfirmasi Istana soal Pertemuan dengan Jokowi Terkait Polemik TWK

Nasional
Kapolri Sebut Presiden Jokowi Setuju 56 Pegawai Nonaktif KPK Direkrut Jadi ASN Polri

Kapolri Sebut Presiden Jokowi Setuju 56 Pegawai Nonaktif KPK Direkrut Jadi ASN Polri

Nasional
BKKBN Tunggu Proses Hukum Kasus Dugaan Penipuan Terkait Jabatan yang Dialami Mantan Kolonel TNI AU

BKKBN Tunggu Proses Hukum Kasus Dugaan Penipuan Terkait Jabatan yang Dialami Mantan Kolonel TNI AU

Nasional
Kapolri Bakal Rekrut 56 Pegawai KPK yang Tak Lolos TWK Jadi ASN Polri

Kapolri Bakal Rekrut 56 Pegawai KPK yang Tak Lolos TWK Jadi ASN Polri

Nasional
Pilih Nyemplung Menanam Mangrove, Jokowi: Masak Saya Sendiri di Darat, Kan Nggak Lucu...

Pilih Nyemplung Menanam Mangrove, Jokowi: Masak Saya Sendiri di Darat, Kan Nggak Lucu...

Nasional
Jokowi: Indonesia Punya Hutan Mangrove Terluas di Dunia, Wajib Kita Pelihara

Jokowi: Indonesia Punya Hutan Mangrove Terluas di Dunia, Wajib Kita Pelihara

Nasional
Temui Menkopolhukam, Nasdem Usulkan Ulama Syaikhoni Kholil Jadi Pahlawan Nasional

Temui Menkopolhukam, Nasdem Usulkan Ulama Syaikhoni Kholil Jadi Pahlawan Nasional

Nasional
Deputi KSP Khawatir Revisi UU ASN Buka Celah Jual Beli Jabatan

Deputi KSP Khawatir Revisi UU ASN Buka Celah Jual Beli Jabatan

Nasional
Ini 10 Desa Terbaik di Indonesia dalam Keterbukaan Informasi Publik

Ini 10 Desa Terbaik di Indonesia dalam Keterbukaan Informasi Publik

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.