Berpacu dengan Waktu Identifikasi Korban AirAsia QZ8501

Kompas.com - 08/01/2015, 06:46 WIB
Jenazah penumpang AirAsia QZ8501 dipindahkan ke KRI Banda Aceh, Sabtu (3/1/2015). Kompas.com/Ican IhsannuddinJenazah penumpang AirAsia QZ8501 dipindahkan ke KRI Banda Aceh, Sabtu (3/1/2015).
Penulis Dani Prabowo
|
EditorFidel Ali Permana


PANGKALAN BUN, KOMPAS.com
- Satu persatu tubuh jenazah penumpang dan kru pesawat AirAsia QZ8501 tiba di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Imanuddin, Pangkalan Bun, Kotawaringin Barat, Kalimantan Tengah. Tubuh jenazah itu tak lagi utuh. Air laut mempercepat proses skeletonisasi terhadap tubuh mereka.

Sudah sebelas hari terakhir ini, tim SAR gabungan melakukan operasi pencarian terhadap pesawat yang hilang di Selat Karimata itu. Dari 162 kru dan penumpang pesawat yang dinyatakan hilang, 40 diantaranya sudah ditemukan.

"Air laut mempercepat proses perusakan itu. Biasanya kalau sudah sepuluh hari sudah masuk ke tahap skeletonisasi," kata Kepala Sub Bidang Kedokteran Polisi (Kasubid Dokpol) Bidang Kedokteran Kesehatan (Biddokes) Polda Jawa Tengah, AKBP dokter Sumy Hastry Purwanti Sp. Forensik di Lanud Iskandar, Rabu (7/1/2015).

Hastry adalah salah seorang dokter forensik yang diminta terjun bersama tim Disaster and Victim Identification (DVI) Polri dalam menangani proses identifikasi awal jenazah kru dan penumpang pesawat AirAsia QZ8501. Setiap jenazah yang ditemukan tim SAR gabungan, akan transit terlebih dahulu ke RSUD Imanuddin sebelum dikirim ke Surabaya, Jawa Timur. Bahkan, tak jarang jenazah itu harus menginap di cold storage yang ada di RS tersebut.

Hastry menuturkan, semakin tinggi tingkat kerusakan suatu jenazah, maka proses identifikasi akan semakin sulit. Ketika jenazah sudah sepuluh hari di laut, maka identifikasi sudah tak bisa dilakukan melalui sidik jari. Pun demikian, identifikasi juga tidak bisa dilakukan dengan mengambil sampel DNA pada darah korban.

Lalu, bagaimana caranya seorang dokter forensik menentukan identitas jenazah?

"Kami ambil DNA itu dari tulang dan gigi mereka," ujarnya.

Hastry yang sudah lebih dari 12 tahun menggeluti dunia forensik ini menuturkan, profesi yang digelutinya bukanlah profesi yang mudah. Ketepatan adalah kewajiban yang harus dipenuhi seorang dokter forensik.

Melalui ketepatan itu pula sebuah kepastian tengah menanti keluarga jenazah tersebut. Para dokter forensik ini tak boleh salah dalam mengidentifikasi jenazah. Jika tidak, kekhawatiran terbesar adalah terjadinya pertukaran jenazah yang tentu tidak diharapkan semua pihak.

Sementara itu, melihat kondisi tubuh jenazah yang tak lagi utuh, tak jarang menimbulkan rasa iba. Hal itu seperti yang dirasakan Ketua Tim II Pelaksana Identifikasi Visual RSUD Sultan Imanuddin, Kompol Edi S Hasibuan.

Menurut Edi, identifikasi memang membantu keluarga untuk cepat bertemu dengan keluarganya yang hilang. Tapi, setiap keluarga tentu memiliki harapan yang sama, yakni melihat jenazah keluarga mereka tetap utuh.

"Rasa iba itu pasti ada mas," kata Edi saat dijumpai di tempat yang sama.

Edi mengatakan, saat ini yang terpenting yaitu bagaimana menemukan seluruh jenazah yang masih hilang. Seluruh tim SAR gabungan harus berpacu dengan waktu untuk menemukan seluruh jenazah, supaya kerusakan tidak semakin parah. Dengan demikian, proses identifikasi pun dapat berjalan lebih cepat, dan keluarga korban mendapatkan kepastian atas nasib keluarga mereka.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Update Covid-19 per 7 April: 2.738 Positif, Pasien Sembuh dan Meninggal 12 Orang

Update Covid-19 per 7 April: 2.738 Positif, Pasien Sembuh dan Meninggal 12 Orang

Nasional
Perjuangan TKI Ilegal Menyambung Hidup saat Lockdown di Malaysia, Berutang hingga Terpaksa Makan Tikus

Perjuangan TKI Ilegal Menyambung Hidup saat Lockdown di Malaysia, Berutang hingga Terpaksa Makan Tikus

Nasional
YLKI: Pemerintah Masih Ambigu soal Mudik

YLKI: Pemerintah Masih Ambigu soal Mudik

Nasional
Jika Kesulitan Distribusi Bantuan, Pemerintah Didorong Pakai Pendekatan Komunitas TKI di Malaysia

Jika Kesulitan Distribusi Bantuan, Pemerintah Didorong Pakai Pendekatan Komunitas TKI di Malaysia

Nasional
TKI Kekurangan Bahan Pokok di Malaysia, Ini Respon Kemenlu

TKI Kekurangan Bahan Pokok di Malaysia, Ini Respon Kemenlu

Nasional
Pemerintah Janjikan Upah Lebih Besar di Program Padat Karya Tunai Desa

Pemerintah Janjikan Upah Lebih Besar di Program Padat Karya Tunai Desa

Nasional
Di Tengah Penolakan, DPR Siapkan Tahapan Pembahasan Omnibus Law RUU Cipta Kerja

Di Tengah Penolakan, DPR Siapkan Tahapan Pembahasan Omnibus Law RUU Cipta Kerja

Nasional
Hujan Kritik terhadap Pemidanaan di Tengah Wabah Covid-19

Hujan Kritik terhadap Pemidanaan di Tengah Wabah Covid-19

Nasional
Jokowi Programkan Penyaluran Paket Sembako dan BLT, Ini Rinciannya

Jokowi Programkan Penyaluran Paket Sembako dan BLT, Ini Rinciannya

Nasional
Sang Pengawal Demokrasi

Sang Pengawal Demokrasi

Nasional
Larangan Mudik dan Ketidakjelasan Gaji ke-13 bagi Sejumlah ASN...

Larangan Mudik dan Ketidakjelasan Gaji ke-13 bagi Sejumlah ASN...

Nasional
Jokowi Janjikan Program Padat Karya Tunai di Tengah Covid-19, seperti Apa?

Jokowi Janjikan Program Padat Karya Tunai di Tengah Covid-19, seperti Apa?

Nasional
Menlu Imbau Mahasiswa di Australia Pulang ke Tanah Air

Menlu Imbau Mahasiswa di Australia Pulang ke Tanah Air

Nasional
Ketua Baleg Jamin Akan Libatkan Semua Stakeholder Bahas RUU Cipta Kerja

Ketua Baleg Jamin Akan Libatkan Semua Stakeholder Bahas RUU Cipta Kerja

Nasional
Lindungi Tenaga Medis, Dompet Dhuafa Berikan Bilik Sterilisasi dan APD ke RSUD Pasar Rebo

Lindungi Tenaga Medis, Dompet Dhuafa Berikan Bilik Sterilisasi dan APD ke RSUD Pasar Rebo

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X