Basarnas Fokus Cari Pesawat AirAsia di Sekitar Pantai Tanjung Pandan dan Pontianak - Kompas.com

Basarnas Fokus Cari Pesawat AirAsia di Sekitar Pantai Tanjung Pandan dan Pontianak

Kompas.com - 28/12/2014, 13:54 WIB
Flightradar24 Lokasi terakhir pesawat Air Asia QZ8501 yang direkam situs Flightradar24.

TANGERANG, KOMPAS.com- Badan SAR Nasional sudah terjun ke lokasi dugaan jatuhnya pesawat AirAsia QZ8501 di antara Tanjung Pandan dan Pontianak, Minggu (28/12/2014) siang. Basarnas memfokuskan pencarian pada lokasi sepanjang pantai di Tanjung Pandan dan Pontianak.
 
"Kami fokus mencari di sepanjang pantai, belum ke laut karena lost contact, posisinya di sekitar Tanjung Pandan dan Pontianak," kata Kepala Basarnas DKI Jakarta, Sutrisno usai jumpa pers di kantor Otoritas Bandara Wilayah II, Tangerang, Minggu (28/12/2014).
 
Sutrisno menuturkan bahwa Basarnas menerima info resmi hilangnya Airasia QZ8501 pada pukul 07.30. Setelah itu, dia menyatakan Basarnas sudah berkomunikasi dengan pihak bandara dan kantor-kantor yang ada di sekitar lokasi hilangnya pesawat.
 
Basarnas juga sudah menerjunkan 7 unit kapal dan 2 unit helikopter. Jumlah itu akan ditambah lagi dengan armada yang dimiliki oleh Kementerian Kelautan dan Perikanan serta TNI Angkatan Laut. Sutrisno belum bisa mengungkapkan luar areal pencarian hari ini.
 
"Itu luas sekali karena namanya penyatuan, mungkin ada sekitar 20-30 mil," kata Sutrisno. Pencarian tahap I ini akan dilakukan Basarnas selama 7 hari.
 
"Kami harapkan sebelum 7 hari, pesawat sudah bisa ditemukan," ucap dia. (Baca: Menhub: Semua Kapal Diminta Beritahu jika Ada Informasi Pesawat Jatuh)
 
Seperti diberitakan, pesawat Airasia QZ8501 dengan rute Surabaya-Singapura hilang kontak pada pukul 07.55. Pesawat sempat menghubungi Air Traffic Control (ATC) Bandara Soekarno-Hatta untuk meminta izin naik ke ketinggian 38.000 kaki dari yang sebelumnya 32.000 kaki untuk menghindari cuaca buruk. Namun, tak lama setelah, itu pesawat hilang dari radar.
 
Pesawat Airasia QZ8501 ini membawa 155 orang penumpang yang terdiri dari 138 orang dewasa, 16 orang anak-anak, dan 1 orang balita. 

 


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorFidel Ali Permana

Close Ads X