Anggota Banser Jangan Terpancing Provokasi ISIS di YouTube

Kompas.com - 27/12/2014, 14:50 WIB
Masjid Hibaturrahman, Desa Suwaluh, Kecamatan Balongbendo, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, dijaga Banser GP Ansor. dok.GP Ansor SidoarjoMasjid Hibaturrahman, Desa Suwaluh, Kecamatan Balongbendo, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, dijaga Banser GP Ansor.
EditorTri Wahono


SURABAYA, KOMPAS.com
- Pimpinan Wilayah Gerakan Pemuda Ansor Jawa Timur meminta anggota Barisan Ansor Serbaguna (Banser) NU agar jangan mudah terpancing dengan provokasi kelompok radikal "Islamic State of Iraq and Syam" (ISIS) lewat YouTube.

"Jangan terpancing dengan tantangan ISIS karena kami sudah lama melakukan deteksi terhadap jejaring kelompok garis keras itu. Gaya mereka suka menantang-nantang begitu," kata Ketua PW GP Ansor Jatim H Rudi Triwachid di Surabaya, Sabtu (27/12/2014).

Sebelumnya, jagad maya dihebohkan dengan tayangan video berdurasi 4 menit 1 detik yang diunggah ke situs YouTube pada 24 Desember 2014 oleh akun bernama Al-Faqir Ibnu Faqir.

Dengan video berjudul "Ancaman wahabi terhadap Polisi, TNI dan Densus 88, Banser" itu, seorang pria berjanggut dan mengenakan pakaian serba hitam yang diduga bernama Abu Jandal itu menantang Panglima TNI, Polri termasuk Densus 88, dan Banser NU.


"Pesan ini saya tujukan kepada Moeldoko Panglima TNI, Polri, Banser, kami menunggu kedatangan kalian. Kami telah mendengar bahwa kalian menginginkan untuk membantu pasukan koalisi untuk melenyapkan Daulah Khilafah ini," kata pria itu.

Menurut Rudi Triwachid, keluarga besar Gerakan Pemuda Ansor, TNI, Polri, dan masyarakat Indonesia tidak perlu marah, namun justru segera melakukan koordinasi untuk bersama-sama mendeteksi gerakan ISIS.

"Yang jelas, model ISIS itu bukan cermin dakwah Islam, karena dakwah Islam dalam Al Quran dan Hadits justru tidak menganjurkan cara-cara kekerasan, melainkan cara bijaksana dan dengan ajakan yang santun (ahsan)," katanya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Antara
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X