"Di Sini Hanya Pegawai Asing yang Boleh Beli Miras"

Kompas.com - 24/12/2014, 14:26 WIB
|
EditorAna Shofiana Syatiri
PURWAKARTA, KOMPAS.com – Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi dikagetkan dengan penemuan banyaknya warung jamu yang menjual miras oplosan. Dari razia yang dipimpinnya, 90 persen warung jamu menjual miras. Bahkan rumah makan padang dan counter pulsa pun ikut menjual miras.

Untuk menekan makin merajalelanya penjualan miras dan miras oplosan, pihaknya mengeluarkan kebijakan berupa Peraturan Bupati tentang Tata Kelola Miras. Dalam perbup tersebut diatur siapa saja orang di Purwakarta yang boleh membeli miras berikut tempatnya.

“Kita tidak bisa serta merta melarang seluruh orang yang tinggal di Purwakarta membeli miras. Karena di Purwakarta ada sekitar 1.000-an pegawai asing yang biasa meminum miras sebagai gaya hidup,” ujar Dedi Mulyadi di Purwakarta, Rabu (24/12/2014).

Dedi menjelaskan, nantinya, pegawai asing ini akan mendapatkan kartu bernama ‘Kartu Kendali Miras’. Hanya yang memegang kartu itulah yang bisa membeli miras. Di luar itu, bupati melarang penjual miras untuk melayani pembelian miras.

Jika terbukti melarang, bupati tidak segan-segan memberikan tindakan tegas. Untuk toko yang diperbolehkan menjual miras, Dedi mengaku, Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) yang berwenang.

Meski demikian, pihaknya akan melihat kembali aturan-aturan yang sudah ada. Jika dalam aturan tersebut diperbolehkan toko-toko menjual miras, pihaknya akan membatasi penjualan di lima toko. Kebijakan ini diambil untuk mempermudah pengawasan.

Ketika ditanya kenapa hanya warga asing, Dedi mengatakan, orang asing minum untuk dirinya sendiri. Mereka membeli minuman yang kadar alkoholnya jelas dan tidak bertujuan untuk mabuk. Setelah minum, mereka biasanya langsung tidur. Berbeda dengan sebagian orang Indonesia dari kalangan menengah ke bawah. Karena ingin mabuk mereka mencari miras oplosan yang harganya murah. Padahal, di minuman tersebut kandungannya sangat berbahaya sehingga membuat orang meninggal.

“Orang asing kan tidak beli miras oplosan, miras yang mereka minum lebih aman,” ucapnya sambil menyatakan, pekerja asing sudah bisa mendapatkan kartunya besok.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X