Selanjutnya, Jokowi Harus "Blusukan" Cek Kinerja Para Menteri

Kompas.com - 21/12/2014, 20:53 WIB
Presiden Jokowi saat berdiri sendiri di atas jembatan Motaain (jembatasan yang menjadi pembatas antara Indonesia dan Timor Leste) sambil menujuk ke arah wilayah negara Timor Leste, Sabtu (20/12/2014) Kompas.com/Sigiranus Marutho BerePresiden Jokowi saat berdiri sendiri di atas jembatan Motaain (jembatasan yang menjadi pembatas antara Indonesia dan Timor Leste) sambil menujuk ke arah wilayah negara Timor Leste, Sabtu (20/12/2014)
Penulis Icha Rastika
|
EditorGlori K. Wadrianto
JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo diminta untuk mengecek kinerja para menterinya melalui "blusukan". Politikus Partai Golkar Misbakhun menilai, sudah saatnya Jokowi mengecek langsung ke lapangan apakah betul menteri-menterinya bekerja sesuai dengan arahan Presiden.

"Jokowi harus berhenti 'blusukan' yang pencitraan. Tahap berikutnya, 'blusukan' Presiden harus bersifat incognito, menyamar, mengecek langsung apakah betul menteri-menteri ini melakukan sesuai yang diperintahkan," kata Misbakhun di Jakarta, Minggu (21/12/2014) saat menghadiri pemaparan survei Cyrus Network mengenai penerimaan publik terhadap pemerintahan Jokowi-Kalla.

Ia mencontohkan kinerja Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti yang diperintahkan Presiden untuk menenggelamkan kapal asing pencuri ikan. Jokowi sempat menyinggung instruksinya untuk menenggelamkan kapal-kapal ilegal yang baru dilaksanakan setelah tiga kali diingatkan.

Ia juga pernah mempertanyakan mengapa baru sedikit kapal asing pencuri ikan yang ditenggelamkan. "Contoh Presiden katakan tenggelamkan tapi yang ditenggelamkan hanya tiga. Presiden sudah punya keluhan terhadap menterinya. Maka cara kerja Presiden ke depannya harus incognito. Beliau bisa-bisa sudah ada di Natuna, beliau bisa-bisa pergi ke Papua cek dana otsus, pembanguan reklamasi pantai atau apakah perusahaan tambang jalankan program lingkungan hidup," papar Misbakun.

Menurut dia, 'blusukan' yang sama pernah dilakukan mantan Presiden Soeharto dalam mengecek kinerja para menteri.

Sebelumnya, hasil survei yang dilakukan Cyrus Network menunjukkan hanya empat menteri Jokowi-Kalla yang mendapat perhatian masyarakat selama dua bulan memerintah. Keempat menteri tersebut adalah Menteri Koordinator Pemberdayan Manusia dan Kebudayaan Puan Maharani, Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti, Menteri Sosial Khofifah Indarparawansah, serta Menteri Kebudayaan dan Pendidikan Dasar Menengah Anies Baswedan.

Survei ini dilakukan selama 1 hingga 7 November 2014 terhadap 1.220 responden yang tersebar di 33 provinsi. Responden dalam survei ini adalah penduduk Indonesia yang berumur minimal 17 tahun dan sudah menikah.

Metode pengumpulan data dilakukan melalui wawancara tatap muka dengan para responden. Adapun tingkat kepercaayaan dalam survei ini sebesar 95 persen dan batas kesalahan (margin of error) lebih kurang 3,1 persen.

Hasil survei juga menunjukkan bahwa Susi adalah menteri yang dianggap memberikan harapan dengan presentasi lebih besar dibandingkan tiga menteri populer lainnya. Sebanyak 28,7 persen menilai Susi memberi harapan jika dilihat dari kinerjanya. Sedangkan yang meragukan Susi hanya enam persen. Sisanya, yakni 65,4 responden mengaku tidak tahu.  

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menurut Mahfud MD, Indonesia dan Malaysia Sama-sama Ingin Jadi Negara Islami

Menurut Mahfud MD, Indonesia dan Malaysia Sama-sama Ingin Jadi Negara Islami

Nasional
Bamsoet: Kita Hindari Pansus Jiwasraya untuk Kurangi Kegaduhan

Bamsoet: Kita Hindari Pansus Jiwasraya untuk Kurangi Kegaduhan

Nasional
Bambang Widjojanto Nilai Kenaikan Indeks Persepsi Korupsi Mesti Dilihat Hati-hati

Bambang Widjojanto Nilai Kenaikan Indeks Persepsi Korupsi Mesti Dilihat Hati-hati

Nasional
PDI-P: Hari Raya Imlek sebagai Hari Libur Nasional merupakan Ekspresi Semangat Kebangsaan

PDI-P: Hari Raya Imlek sebagai Hari Libur Nasional merupakan Ekspresi Semangat Kebangsaan

Nasional
Jejak Orang Tionghoa dalam Penyebaran Islam di Pulau Jawa

Jejak Orang Tionghoa dalam Penyebaran Islam di Pulau Jawa

Nasional
Dari Daratan Tiongkok ke Kota Medan, Tjong A Fie Sang Dermawan...

Dari Daratan Tiongkok ke Kota Medan, Tjong A Fie Sang Dermawan...

Nasional
Peran Masyarakat Tionghoa dalam Pertempuran 10 November: Ikut Angkat Senjata hingga Dirikan Palang Biru

Peran Masyarakat Tionghoa dalam Pertempuran 10 November: Ikut Angkat Senjata hingga Dirikan Palang Biru

Nasional
Tahun Baru Imlek, 43 Narapidana Beragama Konghucu Dapat Remisi Khusus

Tahun Baru Imlek, 43 Narapidana Beragama Konghucu Dapat Remisi Khusus

Nasional
Kunjungi Lokasi PON 2020, Menko PMK Singgung Pembangunan dari Timur Indonesia

Kunjungi Lokasi PON 2020, Menko PMK Singgung Pembangunan dari Timur Indonesia

Nasional
BNPB Uji Coba Operasional Call Center 24 Jam

BNPB Uji Coba Operasional Call Center 24 Jam

Nasional
Kemenkumham soal Harun Masiku: Bantah Merekayasa hingga Bentuk Tim Independen

Kemenkumham soal Harun Masiku: Bantah Merekayasa hingga Bentuk Tim Independen

Nasional
Pengakuan Hasto Usai Diperiksa KPK: Ditanya soal PAW hingga Sebut Harun Masiku Korban

Pengakuan Hasto Usai Diperiksa KPK: Ditanya soal PAW hingga Sebut Harun Masiku Korban

Nasional
Belum Tahu Keberadaan Harun Masiku, KPK Minta Masyarakat Bantu Beri Informasi

Belum Tahu Keberadaan Harun Masiku, KPK Minta Masyarakat Bantu Beri Informasi

Nasional
Imigrasi dan Kejaksaan Diminta Stop Kasus Jurnalis Mongabay

Imigrasi dan Kejaksaan Diminta Stop Kasus Jurnalis Mongabay

Nasional
Dukung Nelayan Melaut di Natuna, Pemerintah Revisi 29 Regulasi

Dukung Nelayan Melaut di Natuna, Pemerintah Revisi 29 Regulasi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X