Kompas.com - 25/11/2014, 10:35 WIB
Presiden Joko Widodo (Jokowi) bersama Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) berfoto bersama anggota Kabinet Kerja dan istri di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (27/10/2014). Para menteri yang memperkuat Kabinet Kerja pemerintahan Jokowi-JK secara resmi dilantik. TRIBUN NEWS / DANY PERMANAPresiden Joko Widodo (Jokowi) bersama Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) berfoto bersama anggota Kabinet Kerja dan istri di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (27/10/2014). Para menteri yang memperkuat Kabinet Kerja pemerintahan Jokowi-JK secara resmi dilantik.
EditorLaksono Hari Wiwoho


KOMPAS.com
- Kata-kata bertuah pemerintahan Joko Widodo-Jusuf Kalla adalah kerja, kerja, dan kerja. Kedigdayaan mantra tersebut mulai dirasakan, misalnya pejabat publik mengenakan pakaian yang lebih praktis dan sederhana, seremoni dan protokol tidak eksesif. Selain itu, hampir semua menteri juga bekerja dengan pola yang lebih menyapa rakyat serta menerbitkan kebijakan yang bertujuan melakukan efisiensi anggaran negara dan sebagainya. Sementara itu, gebrakan kebijakan agar publik yakin negara hadir, terutama berkenaan dengan pengurangan subsidi bahan bakar minyak, pemerintah menerbitkan Kartu Indonesia Sehat, Kartu Indonesia Pintar, dan Kartu Keluarga Sejahtera, serta kebijakan lanjutan, seperti pendidikan keterampilan dan wirausaha.

Tekad pemerintah menepis politik pencitraan dan kesan sekadar menjaga stabilitas kenyamanan berkuasa adalah kebijakan mengurangi subsidi BBM. Sejak bertahun-tahun, kebijakan subsidi salah alamat tersebut dibiarkan dinikmati masyarakat berpenghasilan menengah atas. Pemerintah kini mengambil risiko mendapatkan perlawanan dari berbagai kelompok masyarakat, tetapi ternyata kepercayaan publik terhadap pemerintah masih terjaga (Kompas, 24/11).

Namun, tekad pemerintahan JKW-JK bekerja untuk rakyat tidak mudah karena dukungan di parlemen oleh Koalisi Indonesia Hebat (KIH) hanya sekitar 43,93 persen, sementara Koalisi Merah Putih (KMP) 56,3 persen. Sebenarnya selisih suara dukungan bukan merupakan hambatan yang dapat memacetkan pemerintahan.

Sebaliknya, angka dukungan di parlemen tidak serta-merta membuktikan pemerintahan efektif. Kalau sekadar angka, pemerintah periode 2009-2014 didukung oleh parlemen hampir 75 persen, tetapi banyak kalangan menganggap negara tidak hadir karena lemahnya kinerja pemerintahan. Logika tersebut sebenarnya juga berlaku sebaliknya, meskipun dukungan parlemen terhadap pemerintahan JKW-JK tidak mencapai 50 persen, tidak harus menjadikan pemerintahan macet. Kualitas kepemimpinan dapat memberikan terobosan dalam mengatasi gridlock dalam pemerintahan presidensial, tetapi dukungan kekuatan di parlemen tidak cukup kuat untuk mendukung kebijakan pemerintah.

Fenomena yang terjadi di Indonesia dewasa ini mirip dengan pemerintahan Barack Obama. Dalam terminologi Steven Teles, Johns Hopkins University, yang diwawancarai oleh Washington Post, 26 Januari 2013, fenomena semacam itu disebut kludgeocracy, sistem pengelolaan kekuasaan yang rumit serta kompleks dan harus dikelola secara cerdik. Gejala tersebut menguat karena dalam pemilu sela, Partai Demokrat kalah telak di Kongres dari Partai Republik (The Economist, 8-14 November 2014).

Pemerintahan JKW-JK lima tahun mendatang juga dibayang-bayangi gejala kludgeocracy. Kinerjanya dikhawatirkan tidak maksimal karena pembilahan kekuatan di DPR masih dipengaruhi semangat pertarungan keras pada Pemilu Presiden 2014 yang menggelorakan isu kawan-lawan, menang-kalah, serta meminggirkan semangat kebersamaan. Meskipun tokoh-tokoh sentral di kedua kubu sudah bertemu, bahkan Ketua Umum Partai Golkar dalam sambutannya pada HUT Partai Golkar menyatakan dengan tegas bahwa keberhasilan pemerintahan JKW-JK juga keberhasilan Partai Golkar ("Your Success is Our Success", Detik.News, Selasa, 28/10/2014 21.11 WIB), perseteruan di parlemen belum sepenuhnya mereda.

Oleh karena itu, tampaknya posisi berhadapan tidak akan segera berakhir. Meskipun terjadi kesepakatan UU MD3 akan direvisi, apabila semangat ”menang-kalah” tidak diubah menjadi semangat membangun kebersamaan untuk mewujudkan kesejahteraan rakyat, harapan publik tetap tinggal harapan. Apalagi, dominasi kekuatan KMP tidak hanya di tingkat pusat, tetapi juga merambah di tingkat kabupaten/kota dan provinsi. Daya tawar tersebut kemungkinan tidak akan dilepas begitu saja, terlebih kalau semangatnya adalah return of investment (ROI), mengembalikan modal yang ditanam untuk investasi kekuasaan. Sudah dapat ditebak, menu pembuka yang akan disajikan oleh DPR mengawali pertarungan yang melelahkan di parlemen adalah interpelasi yang mulai digulirkan oleh Partai Golkar mengenai kebijakan pencabutan subsidi BBM.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara kalangan percaya tekanan KMP terhadap pemerintah mengendur kalau terjadi perubahan kepemimpinan di Partai Golkar. Spekulasi ini didasarkan atas persepsi bahwa pilar kekuatan KMP berada di Partai Golkar. Oleh karena itu, kalau kepemimpinan Partai Golkar dapat dilakukan dengan demokratis serta bebas dari transaksi kepentingan kekuasaan, sangat mungkin pemerintahan akan berjalan lebih ancar. Namun, hal itu tidak mudah diwujudkan karena perhelatan tersebut beraroma transaksi yang membuat bulu kuduk merinding. Sinyalemen Ketua DPD Provinsi menyebutkan, musyawarah nasional (munas) nanti Rp 700 juta, lebih tinggi daripada munas lima tahun lalu yang nilainya Rp 500 juta per satu suara (Republika, 19/11). Untuk melawan spekulasi dan suara-suara miring tersebut, gagasan melibatkan KPK dalam penyelenggaraan munas patut dipertimbangkan.

Dalam konstruksi politik seperti itu, cara paling ampuh bagi pemerintahan JKW-JK dalam melawan politisasi parlemen untuk kepentingan kekuasaan adalah menghasilkan kebijakan yang transparan, akuntabel, serta memihak kepada kepentingan rakyat.

J Kristiadi
Peneliti Senior CSIS

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

OJK Diminta Hapus Kebijakan Beri Akses IMEI kepada Penyedia Layanan Pinjol

OJK Diminta Hapus Kebijakan Beri Akses IMEI kepada Penyedia Layanan Pinjol

Nasional
Merah Putih Tak Berkibar di Piala Thomas, Ketua Komisi X Pertanyakan Gerak Cepat Kemenpora

Merah Putih Tak Berkibar di Piala Thomas, Ketua Komisi X Pertanyakan Gerak Cepat Kemenpora

Nasional
Wapres Sebut Pandemi Covid-19 Momentum Torehkan Prestasi Pendidikan

Wapres Sebut Pandemi Covid-19 Momentum Torehkan Prestasi Pendidikan

Nasional
Diduga Suap Eks Penyidik KPK, Mantan Bupati Kukar Dihadirkan sebagai Saksi

Diduga Suap Eks Penyidik KPK, Mantan Bupati Kukar Dihadirkan sebagai Saksi

Nasional
PDI-P: Keberhasilan Tim Indonesia Rebut Piala Thomas Tak Lepas dari Energi Positif Jokowi

PDI-P: Keberhasilan Tim Indonesia Rebut Piala Thomas Tak Lepas dari Energi Positif Jokowi

Nasional
Polemik Penamaan Jalan Ataturk di Jakarta, Dubes RI: Belum Ada Usulan Resmi

Polemik Penamaan Jalan Ataturk di Jakarta, Dubes RI: Belum Ada Usulan Resmi

Nasional
Menteri PPPA Tegaskan Pentingnya Peningkatan Ekonomi Digital dan Inklusi Keuangan bagi Perempuan

Menteri PPPA Tegaskan Pentingnya Peningkatan Ekonomi Digital dan Inklusi Keuangan bagi Perempuan

Nasional
Gandeng Ian Kapal, Dompet Dhuafa Berikan Kaki Palsu kepada 12 Penyandang Disabilitas

Gandeng Ian Kapal, Dompet Dhuafa Berikan Kaki Palsu kepada 12 Penyandang Disabilitas

Nasional
Kemenag Mulai Berlakukan Tahap Kedua Program Sertifikasi Halal

Kemenag Mulai Berlakukan Tahap Kedua Program Sertifikasi Halal

Nasional
Kritikan Polisi Diganti Satpam BCA, Anggota DPR: Jadi Bahan Evaluasi

Kritikan Polisi Diganti Satpam BCA, Anggota DPR: Jadi Bahan Evaluasi

Nasional
Polemik Jalan Ataturk, Dubes: Sesuai Tata Krama Diplomatik, Nama Diberikan Turki

Polemik Jalan Ataturk, Dubes: Sesuai Tata Krama Diplomatik, Nama Diberikan Turki

Nasional
Kasus Gratifikasi dan TPPU Puput Tantriana, KPK Periksa Wabup Probolinggo sebagai Saksi

Kasus Gratifikasi dan TPPU Puput Tantriana, KPK Periksa Wabup Probolinggo sebagai Saksi

Nasional
Tak Ada Bendera Indonesia di Thomas Cup, Puan: Sesungguhnya Merah Putih Berkibar di Dada Kita Semua

Tak Ada Bendera Indonesia di Thomas Cup, Puan: Sesungguhnya Merah Putih Berkibar di Dada Kita Semua

Nasional
Vaksinasi Covid-19 Sebabkan Stroke, Dokter Otak: Kabar Tersebut Tidak benar

Vaksinasi Covid-19 Sebabkan Stroke, Dokter Otak: Kabar Tersebut Tidak benar

Nasional
Libur Maulid Nabi Digeser untuk Hindari Libur Panjang dan Mobilisasi Besar

Libur Maulid Nabi Digeser untuk Hindari Libur Panjang dan Mobilisasi Besar

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.