Bukan Acara Kenegaraan, Jokowi Hanya Semalam di Singapura

Kompas.com - 21/11/2014, 19:03 WIB
Presiden terpilih Joko Widodo dan keluarga, Senin (20/10/2014)
KOMPAS.com/FABIAN JANUARIUS KUWADOPresiden terpilih Joko Widodo dan keluarga, Senin (20/10/2014)
EditorFidel Ali Permana

TANGERANG, KOMPAS.com— Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Ibu Negara Iriana Joko Widodo serta putra dan putrinya berangkat ke Singapura, Jumat (21/11/2014) sore, untuk menghadiri acara wisuda putra bungsunya, Kaesang Pangarep.

Presiden Jokowi merogoh koceknya sendiri untuk semua biaya transportasi hingga untuk semua kegiatannya selama di Singapura.

"Biaya sendiri, ini acara keluarga, bukan acara kenegaraan," kata Sekretaris Kabinet Andi Widjajanto di Bina Graha Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Jumat (21/11/2014).

Lawatan Jokowi pun, katanya, hanya satu malam di Singapura. Artinya, Jokowi hanya berada di Singapura pada Jumat (21/11/2014) malam, saat acara wisuda digelar.

"Hanya satu malam. Acaranya sendiri berlangsung pukul 19.00 sampai pukul 21.30, Sabtu pagi kembali ke Jakarta. Tadinya Presiden ingin kembali malam, tetapi tidak dimungkinkan karena enggak dapat jadwal penerbangan," katanya.

Andi pun menegaskan lawatan Jokowi tersebut di luar jam kerja. Artinya tidak berstatus cuti karena Jokowi berangkat pada Jumat (21/11/2014) sekitar pukul 16.00 WIB.

"Kan di luar jam kerja, jadi di luar jam kerja. Setengah empatan mungkin berangkat, mungkin pukul 4 sore," katanya.

Jokowi dan keluarga akan bertolak ke Singapura memakai pesawat komersial Garuda Indonesia dan duduk di kelas ekonomi. Jokowi dan keluarga akan berangkat dari Bandar Udara Internasional Soekarno-Hatta, Cengkareng.

Andi juga menegaskan Jokowi berangkat bukan untuk urusan kepresidenan ke Singapura, melainkan untuk menghadiri wisuda putranya pada malam pukul 19.00 waktu Singapura.

Karena tidak sedang melaksanakan fungsi kepresidenan, katanya, Jokowi tidak akan menggunakan fasilitas yang diberikan negara dalam rangka tugas kepresidenan.

"Yang diberikan hanya hak protokoler dan pengamanan melekat sebagai seorang presiden. Tapi, hak-hak lain yang biasanya diberikan untuk tugas kepresidenan tidak karena ini memang urusan pribadi," katanya.

Dia menjelaskan, hak protokoler melekat kepada seorang presiden selama 24 jam untuk urusan apa pun. Untuk pengamanan melekat, imbuh dia, tentunya Pasukan Pengamanan Presiden (Paspampres) sudah menghitung dengan saksama, minimal yang harus digelar untuk mengamankan Presiden di Singapura.

"Paspampres tentunya juga bekerja sama dengan pengamanan di Singapura untuk memastikan acara Presiden di sana berlangsung dengan baik. Itu sudah diperhitungkan dengan matang," katanya.

Andi pun menjelaskan, jumlah Paspampres yang melekat kepada seorang Presiden adalah tujuh personel. "Tapi, Tim Advance terlebih dahulu sudah berangkat," tuturnya. (Sri Handriyatmo Malau)

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Warta Kota
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X