Susi Klaim Nelayan Tak Masalah Harga BBM Naik

Kompas.com - 18/11/2014, 17:14 WIB
Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti. KOMPAS.com / RODERICK ADRIAN MOZESMenteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti.
|
EditorSandro Gatra


JAKARTA, KOMPAS.com
 — Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti mengklaim para nelayan tidak mempermasalahkan kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi.

"Kemarin bicara dengan 300 pengusaha kapal, cold storage, rata-rata berteriak keinginannya adalah availability (ketersediaan BBM). Maunya kapan mereka butuh, ada. Harga tidak masalah," ujar Susi di Gedung KPK, Jakarta, Selasa (18/11/2014).

Susi mengatakan, selama ini yang menikmati BBM bersubsidi adalah para pengusaha dengan kapal besar, bukannya para nelayan yang lebih berhak menerimanya. Ia menjelaskan, nelayan terbagi atas dua kelompok, yakni nelayan ikan dan nelayan "solar".

"Nelayan solar ke laut untuk jualan solar. Kalau memang benar, saya datengin di mana tempatnya. Benar enggak cari ikan? Atau jualan solar?" kata Susi.

Menurut Susi, satu kapal besar bisa mendapatkan jatah hingga 25 kiloliter solar per bulan. Melimpahnya solar yang dimiliki kapal-kapal tersebut berpotensi disalahgunakan untuk kepentingan pengusaha kapal besar.

"Besar sekali. Itu banyak akhirnya disalahgunakan," ujar Susi.

Presiden Joko Widodo mengumumkan harga premium ditetapkan dari Rp 6.500 menjadi Rp 8.500. Harga solar ditetapkan dari Rp 5.500 menjadi Rp 7.500. Harga baru tersebut berlaku mulai 18 November 2014 pukul 00.00 WIB.

Baca tentang
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X