Polri Koordinasi dengan Interpol dan Menlu Terkait Mutilasi WNI di Hongkong

Kompas.com - 04/11/2014, 17:43 WIB
KOMPAS.com/Abba Gabrillin Kepala Bagian Penerangan Umum Mabes Polri Komisaris Besar Agus Rianto, saat ditemui di Gedung Divisi Hubungan Masyarakat Mabes Polri, Senin (15/9/2014).


JAKARTA, KOMPAS.com — Kepala Bagian Penerangan Umum Mabes Polri Kombes Agus Rianto mengatakan, kepolisian Indonesia telah melakukan koordinasi dengan Interpol dan Kementerian Luar Negeri untuk mengetahui perkembangan kasus mutilasi terhadap dua warga negara Indonesia di Hongkong.

"Sejauh ini koordinasi kita dengan Interpol, Kemenlu, kemudian LO (liaison officer) kita di Hongkong. Kita cari kontak person keluarga di Indonesia yang bisa bantu identifikasi untuk keperluan ante-mortem," ujar Agus, di Mabes Polri, Jakarta, Selasa (4/11/2014).

Agus mengatakan, saat ini tim Disaster Victims Identification (DVI) sedang melakukan koordinasi dengan pihak Kementerian Luar Negeri. Hal tersebut dilakukan jika sewaktu-waktu diperlukan data ante-mortem untuk kedua WNI yang meninggal.

Untuk kasus tindak pidana pembunuhan yang dilakukan terhadap dua WNI tersebut, Agus mengatakan, proses penyidikannya ditangani sepenuhnya oleh kepolisian Hongkong. "Kita hanya bantu mengidentifikasi jenazah," kata Agus.

Sebelumnya diberitakan, seorang WNI bernama Sumarti Ningsih dibunuh di Hongkong. Saudaranya menyebut Ningsih bekerja sebagai disc jockey (DJ) di sebuah pub. Ia diduga dibunuh seorang bankir Inggris berusia 29 tahun, Rurik Jutting.

Selain Ningsih, ditemukan pula satu jasad perempuan di lokasi pembunuhan. Semula, perempuan itu disebut-sebut berasal dari Filipina. Namun, belakangan, perempuan tersebut berkewarganegaraan Indonesia yang dikenal dengan nama Jesse Lorena.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorFidel Ali Permana

Terkini Lainnya

Iran Luncurkan Latihan Angkatan Laut di Rute Pelayaran Global

Iran Luncurkan Latihan Angkatan Laut di Rute Pelayaran Global

Internasional
Gubernur Sulut Beberkan Pencapaian 10 Program Prioritasnya

Gubernur Sulut Beberkan Pencapaian 10 Program Prioritasnya

Regional
Dua Perempuan Saudi Mengaku Kabur dan Dicegat di Bandara Hong Kong

Dua Perempuan Saudi Mengaku Kabur dan Dicegat di Bandara Hong Kong

Internasional
Anggota DPRD Buru Selatan Sengaja Menghilang karena Kecewa Dipecat

Anggota DPRD Buru Selatan Sengaja Menghilang karena Kecewa Dipecat

Megapolitan
Pejabat  yang Tembak Bocah 8 Tahun di Ambon Resmi Jadi Tersangka

Pejabat yang Tembak Bocah 8 Tahun di Ambon Resmi Jadi Tersangka

Regional
Setelah Serang Prabowo soal Penguasaan Lahan, Jokowi Juga Harus Terbuka

Setelah Serang Prabowo soal Penguasaan Lahan, Jokowi Juga Harus Terbuka

Nasional
Soal Senam di Sajadah, Bawaslu Jakbar Sebut Keterangan Saksi Beda dengan yang Viral di Medsos

Soal Senam di Sajadah, Bawaslu Jakbar Sebut Keterangan Saksi Beda dengan yang Viral di Medsos

Megapolitan
Memohon Agar Ambulans Dapat Lewat, Seorang Ibu di China Bersujud di Tengah Jalan

Memohon Agar Ambulans Dapat Lewat, Seorang Ibu di China Bersujud di Tengah Jalan

Internasional
Kabut Asap di Bengkalis, Warga Terserang Penyakit Batuk hingga Sesak Napas

Kabut Asap di Bengkalis, Warga Terserang Penyakit Batuk hingga Sesak Napas

Regional
Cuaca Buruk, KRL Tanah Abang-Rangkasbitung Gangguan Sinyal

Cuaca Buruk, KRL Tanah Abang-Rangkasbitung Gangguan Sinyal

Megapolitan
Sejumlah Tips Hadapi Banjir

Sejumlah Tips Hadapi Banjir

Megapolitan
Tipu 96.000 Jemaah Umrah, Istri Bos Abu Tours Divonis 19 Tahun Penjara

Tipu 96.000 Jemaah Umrah, Istri Bos Abu Tours Divonis 19 Tahun Penjara

Regional
Wapres Kalla Minta Para Gubernur Perbanyak Industri di Daerah

Wapres Kalla Minta Para Gubernur Perbanyak Industri di Daerah

Nasional
Diiringi Tangis Pilu, Puluhan Mahasiswa dan Masyarakat Tolak PLTU

Diiringi Tangis Pilu, Puluhan Mahasiswa dan Masyarakat Tolak PLTU

Regional
Disangka Penyelundup Manusia, Pembuat Film asal Jerman Dihajar Warga Rohingya

Disangka Penyelundup Manusia, Pembuat Film asal Jerman Dihajar Warga Rohingya

Internasional

Close Ads X