Kompas.com - 23/10/2014, 18:13 WIB
Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama Said Aqil Siradj menyampaikan seruan menanggapi perkembangan situasi kebangsaan pasca pemilihan presiden di Kantor PBNU, Jakarta, Kamis (10/7). PBNU meminta semua pihak untuk saling menahan diri dengan tidak merayakan kemenangan yang telah diklaim sebelum ada keputusan dari KPU demi menjaga persatuan dan keharmonisan berbangsa. KOMPAS/HERU SRI KUMOROKetua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama Said Aqil Siradj menyampaikan seruan menanggapi perkembangan situasi kebangsaan pasca pemilihan presiden di Kantor PBNU, Jakarta, Kamis (10/7). PBNU meminta semua pihak untuk saling menahan diri dengan tidak merayakan kemenangan yang telah diklaim sebelum ada keputusan dari KPU demi menjaga persatuan dan keharmonisan berbangsa.
Penulis Ihsanuddin
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com — Pengurus Besar Nahdlatul Ulama meminta Presiden Joko Widodo menepati janji nenetapkan Tahun Baru Islam—1 Muharram—sebagai Hari Santri Nasional. Pada tahun ini, 1 Muharram 1436 Hijriah bertepatan pada 25 Oktober 2014.

"Kalau sudah ditetapkan (sebagai Hari Santri pada tahun ini), kami sambut positif. Baiknya segera dilaksanakan," kata Ketua Umum PBNU Said Aqil Siradj dalam konferensi pers di Gedung PBNU, Jakarta Pusat, Kamis (23/10/2014).

Namun, kata Said, kalau 1 Muharram pada tahun ini terlalu mepet untuk bisa dicanangkan sebagai Hari Santri, dia pun memakluminya. Dia pun menyarankan umat Islam untuk merayakan Hari Santri tak hanya pada 1 Muharram, tetapi juga pada hari raya lain. "Tidak harus 1 Muharram."

PBNU, lanjut Said, juga tak akan menggelar kegiatan khusus pada 1 Muharram tahun ini. Pasalnya, dalam waktu dekat, yakni pada 1-2 November 2014, PBNU akan menggelar Musyawarah Nasional di Gedung PBNU, Jakarta Pusat. "Kami fokus dulu ke sana," ujar dia.

Jokowi menandatangani komitmen untuk menjadikan setiap tanggal 1 Muharram sebagai Hari Santri Nasional ketika dia berkampanye ke Pondok Pesantren Babussalam, Desa Banjarejo, Malang, Jawa Timur, sebagai rangkaian kampanye Pemilu Presiden 2014.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.