Kompas.com - 10/10/2014, 08:26 WIB
Presiden terpilih Joko Widodo saat wawancara dengan wartawan di rumah dinas gubernuran DKI Jakarta, Sabtu (20/9/2014). KOMPAS.com/FABIAN JANUARIUS KUWADOPresiden terpilih Joko Widodo saat wawancara dengan wartawan di rumah dinas gubernuran DKI Jakarta, Sabtu (20/9/2014).
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com
 — Status Joko Widodo kini tercatat dalam sejarah politik Indonesia sebagai kepala daerah pertama yang menjadi presiden terpilih. Persoalan Ibu Kota dan lingkup nasional menjadi "makanan" Jokowi pada masa transisi ini. Namun, pada tanggal 20 September 2014 lalu, Jokowi mengaku resmi menyerahkan kebijakan-kebijakan strategis di Jakarta ke Wakil Gubernur DKI Basuki Tjahaja Purnama, sosok yang bakal menggantikan Jokowi.

Dari kantor gubernur DKI Jakarta, Balaikota, Jalan Medan Merdeka Selatan, Gambir, Jakarta Pusat, Jokowi melalui masa transisi pemerintahan hingga dilantik pada 20 Oktober 2014 mendatang. Seperti pada Kamis (9/10/2014) kemarin, sang presiden Medan Merdeka Selatan itu seharian mengurus hal yang memiliki cakupan nasional dan bukan hanya DKI Jakarta.

Sejak tiba di Balaikota pukul 08.00 WIB dari rumah dinas kegubernuran, Jalan Taman Surapati Nomor 7, Menteng, Jakarta Pusat, dia langsung menerima sejumlah tamu. Mereka berasal dari kelompok relawan Jokowi-JK. Biasanya, kedatangan mereka sekaligus mengundang Jokowi hadir di suatu acara. Mereka juga kerap menyodorkan saran-saran terhadap pemerintahan Jokowi-JK kelak.

Pada pukul 09.00 WIB, Jokowi menerima tamu kenegaraan, yakni Menteri Luar Negeri Korea Selatan Yun Byung-se. Layaknya di Istana Negara, Jalan Medan Merdeka Utara, Jokowi menyambut tamunya di pintu, lalu bersama-sama masuk ke ruang kerjanya.

Berdasarkan catatan Kompas.com, sepanjang masa transisi, sudah banyak pejabat asing yang melawat ke kantor orang nomor satu di Jakarta itu, antara lain dari Jepang, Korea Utara, Belanda, Kanada, dan Inggris.

Kepala Biro Kepala Daerah dan Hubungan Luar Negeri Pemprov DKI Jakarta Heru Budi Hartono menyebutkan, agenda kedatangan para tamu negara asing itu terkait soal status Jokowi yang telah menjadi presiden terpilih. "Biasanya, mereka datang untuk menjalin persahabatan; kedua, mengucapkan selamat; ketiga, memberikan awalan untuk kerja sama kedua negara. Rata-rata agenda mereka itu," ujar Heru.

Heru mengatakan, status Jokowi sebagai gubernur DKI sekaligus presiden terpilih membuat Balaikota semakin ramai. Bahkan, dia pernah mencatat, aktivitas lawatan tamu asing bisa mencapai tiga atau empat kali dalam satu minggu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Menurut staf saya, gubernur DKI yang paling banyak tamu asingnya hanya Pak Gubernur Jokowi," ujar Heru.

Di sela padatnya aktivitas "sang presiden dari selatan", dia masih harus menandatangani sejumlah surat disposisi Pemprov DKI Jakarta. Tumpukan surat disposisi di mejanya itu bisa setebal 5 sentimeter.

Seusai menerima lawatan Menlu Korsel, Jokowi menerima beberapa media massa dalam negeri untuk wawancara. Menurut informasi, nyaris semua media massa nasional mengantre ingin mewawancara eksklusif Jokowi. Maklum saja, dinamika politik pada masa transisi sangat menarik.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ketua DPR Minta Vaksinasi Covid-19 Merata di Seluruh Indonesia

Ketua DPR Minta Vaksinasi Covid-19 Merata di Seluruh Indonesia

Nasional
Mahfud: Permasalahan Bansos Sudah Lama Terjadi, Baru Terasa Saat Pandemi

Mahfud: Permasalahan Bansos Sudah Lama Terjadi, Baru Terasa Saat Pandemi

Nasional
Jubir PAN Minta Kader Penggugat Zulkifli Hasan Rp 100 Miliar Introspeksi Diri

Jubir PAN Minta Kader Penggugat Zulkifli Hasan Rp 100 Miliar Introspeksi Diri

Nasional
UPDATE 31 Juli: Ada 278.618 Kasus Suspek Covid-19 di Indonesia

UPDATE 31 Juli: Ada 278.618 Kasus Suspek Covid-19 di Indonesia

Nasional
Rakornas Virtual, PPP Umumkan Pembentukan Relawan Vaksin Covid-19

Rakornas Virtual, PPP Umumkan Pembentukan Relawan Vaksin Covid-19

Nasional
UPDATE: Sebaran 1.808 Kasus Kematian Covid-19, Jawa Timur Tertinggi

UPDATE: Sebaran 1.808 Kasus Kematian Covid-19, Jawa Timur Tertinggi

Nasional
Di Rakornas, Ketum PPP Minta Seluruh Kader Salurkan Bansos hingga Fasilitasi Warga Positif Covid-19

Di Rakornas, Ketum PPP Minta Seluruh Kader Salurkan Bansos hingga Fasilitasi Warga Positif Covid-19

Nasional
UPDATE 31 Juli: Jawa Tengah Tertinggi Penambahan Kasus Baru Covid-19

UPDATE 31 Juli: Jawa Tengah Tertinggi Penambahan Kasus Baru Covid-19

Nasional
UPDATE: Ada 545.447 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE: Ada 545.447 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 31 Juli: Tambah 39.372, Pasien Sembuh dari Covid-19 Capai 2.770.092 Orang

UPDATE 31 Juli: Tambah 39.372, Pasien Sembuh dari Covid-19 Capai 2.770.092 Orang

Nasional
UPDATE 31 Juli: Tambah 1.808, Kasus Kematian Covid-19 Capai 94.119

UPDATE 31 Juli: Tambah 1.808, Kasus Kematian Covid-19 Capai 94.119

Nasional
UPDATE: Tambah 37.284, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 3.409.658

UPDATE: Tambah 37.284, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 3.409.658

Nasional
Safenet: Tak Seharusnya Moeldoko Ambil Langkah Hukum terhadap ICW

Safenet: Tak Seharusnya Moeldoko Ambil Langkah Hukum terhadap ICW

Nasional
UPDATE 31 Juli: 47,2 Juta Warga Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Pertama

UPDATE 31 Juli: 47,2 Juta Warga Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Pertama

Nasional
Pengunjung Restoran Akan Disyaratkan Harus Sudah Divaksinasi

Pengunjung Restoran Akan Disyaratkan Harus Sudah Divaksinasi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X