Bacakan Pleidoi, Anas Menyebut Dirinya Korban Opini

Kompas.com - 18/09/2014, 17:18 WIB
Mantan Ketua Umum Partai Demokrat, Anas Urbaningrum, berdiri membacakan pleidoi alias pembelaan diri, dalam sidang di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Kamis (18/9/2014). Kompas.com/Icha RastikaMantan Ketua Umum Partai Demokrat, Anas Urbaningrum, berdiri membacakan pleidoi alias pembelaan diri, dalam sidang di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Kamis (18/9/2014).
Penulis Icha Rastika
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com - Mantan Ketua Umum Partai Demokrat, Anas Urbaningrum menyebut dirinya merupakan korban opini sehingga terjerat kasus dugaan korupsi dan pencucian uang terkait proyek Hambalang.

Menurut Anas, ada opini atau persepsi yang dibangun sejak 2011. Opini itu mencitrakan dia bersalah menerima gratifikasi berupa Toyota Harrier terkait kasus Hambalang.

"Persepsi dibangun secara sistematis dalam waktu panjang, dilakukan secara bertalu-talu dan bergelombang, bahwa benar terdakwa menerima gratifikasi Harrier dari Adhi Karya," kata Anas, saat membacakan pleidoi di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Kamis (18/9/2014).

"(Persepsi) ini yang jadi dasar penetapan tersangka dan dibawa ke segala arah hingga ke persidangan," lanjut Anas, yang membacakan pembelaan dirinya ini dengan berdiri dalam balutan baju putih. Hadir di ruangan persidangan ini sejumlah pendukung Anas yang mengenakan seragam Perhimpunan Pergerakan Indonesia (PPI).

Anas juga menilai tidak masuk akal dakwaan jaksa Komisi Pemberantasan Korupsi yang menyebut dia berniat mempersiapkan diri sebagai calon presiden sejak 2005. Lagi-lagi Anas berpendapat jaksa KPK hanya membangun opini.

Tak ada bukti berkualitas

Menurut Anas, tidak ada bukti berkualitas yang menyebutkan dia berencana nyapres kecuali keterangan mantan Bendahara Umum Partai Demokrat, Muhammad Nazaruddin. "(Dari) Nazar dan partner kerjanya yang secara sengaja memberikan keterangan sesuai arahan Nazar tetapi ketika dalam persidangan justru memberikan keterangan yang berbeda," sebut dia.

Mantan anggota Dewan Perwakilan Rakyat ini juga menganggap jaksa KPK membangun persepsi soal niatnya menjadi capres tersebut dengan membacakan beberapa pesan singkat dalam telepon genggam istri Anas, Athiyyah Laila.

Beberapa pesan singkat tersebut berisi antara lain doa agar Anas menjadi presiden. "Padahal kalau sedikit cermat dan jernih dalam membaca pesan SMS tersebut adalah jelas isinya doa dan harapan dari para pengirim," ujar dia.

Anas melanjutkan, "Pesan (itu) bukan doa harapan dan permintaan dukungan dari istri saya apalagi dari terdakwa. Siapapun dengan mudah bisa memahamai bahwa penerima SMS tidak bisa menolak pesan yang masuk, termasuk materi pesannya."

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X