Kompas.com - 15/09/2014, 19:03 WIB
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Bagian Penerangan Umum Kepolisian RI Komisari Besar Agus Rianto mengungkapkan, dari pemeriksaan yang dilakukan terhadap empat warga negara asing (WNA) terduga teroris terdapat perbedaan antara keterangan terduga teroris dengan data yang tertera di paspor. Keempatnya ditangkap di Poso, Sulawesi Tengah, Sabtu (13/9/2014) lalu. (Baca: Periksa 4 Warga Asing Terduga Teroris, Polri Terkendala Bahasa)

"Seorang WNA mengatakan usianya 19 tahun, padahal dalam paspornya tertulis usianya 27 tahun," ujar Agus, di Gedung Divisi Humas Mabes Polri, Senin (15/9/2014).

Agus mengatakan, Dugaan kuat ada modus penggunaan paspor palsu oleh warga asing tersebut. Menurut dia, tidak ada cap atau tanda stempel dari pihak imigrasi Turki yang menunjukkan mereka berasal dari Turki. (Baca: BIN Dalami Keterlibatan 4 WNA Turki Terkait ISIS)

Dari informasi yang diperoleh penyidik melalui penerjemah bahasa, diketahui keempat terduga teroris tersebut hanya pernah berada di Turki.

Sebelumnya diberitakan, tim gabungan dari Kepolisian Resor Parigi Moutong, Satuan Brimob Polda Sulawesi Tengah, dan Detasemen Khusus 88 Anti Teror, Sabtu (13/9/2014) lalu, menangkap tujuh orang yang dicurigai terkait jaringan Negara Islam Irak dan Suriah (NIIS). Dari  tujuh orang yang ditangkap, empat orang di antaranya merupakan warga negara asing.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.