Ngabalin: Jokowi Mungkin Saja Korup dan Otoriter, Golkar Akan Jadi Penyeimbang

Kompas.com - 23/08/2014, 10:31 WIB
Wakil Ketua Balitbang DPP Partai Golkar Ali Mochtar Ngabalin KOMPAS.com/Indra AkuntonoWakil Ketua Balitbang DPP Partai Golkar Ali Mochtar Ngabalin
|
EditorCaroline Damanik

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Badan Penelitian dan Pengembangan DPP Partai Golkar, Ali Mochtar Ngabalin, menegaskan bahwa partainya akan konsisten berada di luar pemerintahan Joko Widodo-Jusuf Kalla. Salah satu alasan memilih di luar pemerintahan adalah untuk menyeimbangkan dan mengawasi pemerintahan Jokowi-JK agar tak koruptif dan otoriter.

"Kekuasaan itu cenderung korup dan otoriter. Bukan tidak mungkin Jokowi-JK akan korup dan memerintah secara otoriter. Maka kita jadi penyeimbang untuk mengawasi itu," kata Ngabalin, di Cikini, Jakarta, Sabtu (23/8/2014).

Ngabalin menjelaskan bahwa keputusan Golkar berada di luar pemerintahan merupakan keputusan final yang diambil berdasarkan musyawarah pengurus partainya. Ia menganggap suara-suara dari dalam Golkar yang menginginkan hal sebaliknya merupakan suara kader Golkar yang tak siap berkomitmen berada di luar kekuasaan.

Menurut Ngabalin, keputusan Golkar ini akan berdampak positif bagi pembangunan Golkar untuk masa yang akan datang. Setidaknya, Golkar berhasil mempertahankan jati dirinya sebagai partai yang konsisten.

"Koalisi merah putih adalah kekuatan yang dibangun sebagai penyeimbang pemerintahan. Saya akan mengontrol kebijakan pemerintahan ini mudah-mudahan sampai lima tahun," ucapnya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X