Kompas.com - 11/08/2014, 13:27 WIB
Papan pengumuman di Halte Terminal Blok M, Senin (11/8/2014) yang menyatakan penjualan tiket elektronik dengan harga Rp 20 ribu hanya berlaku dari 11-17 Agustus 2013. Karena setelah itu, harganya akan naik menjadi Rp 40 ribu. Alsadad RudiPapan pengumuman di Halte Terminal Blok M, Senin (11/8/2014) yang menyatakan penjualan tiket elektronik dengan harga Rp 20 ribu hanya berlaku dari 11-17 Agustus 2013. Karena setelah itu, harganya akan naik menjadi Rp 40 ribu.
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama PT Transjakarta Antonius NS Kosasih mengatakan banyak keuntungan yang akan diperoleh penumpang transjakarta apabila memiliki tiket elektronik. Sebab selain untuk transjakarta, tiket tersebut juga dapat digunakan untuk naik kereta rel listrik (KRL).

Untuk diketahui, dari enam bank yang telah bekerja sama dengan PT Transjakarta, empat diantaranya adalah bank yang juga mengadakan kerja sama dengan PT KAI Commutter Jabodetabek.

Dengan demikian, ada empat jenis kartu elektronik yang bisa digunakan baik untuk naik transjakarta maupun naik KRL, yakni BCA Flazz; Mandiri e-money; BRI Brizzi; dan BNI Tap Cash.

"Mohon maaf dengan ketidaknyamanan ini. Kami ingin mengubah budaya, dari sebelumnya tiket kertas menjadi tiket elektronik. Tiket elektronik ini selain mengurangi sampah, juga lebih efisien karena bisa digunakan untuk (moda transportasi) yang lain," kata Kosasih, di Halte Karet, Senin (11/8/2014).

Kosasih menjelaskan, seiring dengan penerapan tiket elektronik di koridor I yang mulai diberlakukan per 11 Agustus 2014, ke depannya halte-halte di sepanjang koridor tersebut tidak akan melayani penjualan tiket kertas.

Sebagai gantinya, halte-halte akan difungsikan untuk tempat penjualan kartu perdana tiket elektronik, dan tempat pengisian ulang saldo.

"Nantinya isi ulang Rp 10.000-20.000. Jadi minimal bawa Rp 10.000 sudah bisa isi ulang," ujarnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tiket elektronik transjakarta merupakan kartu prabayar yang dikeluarkan oleh enam bank yang telah bekerja sama dengan pihak transjakarta, yakni BCA Flazz; Mandiri e-money; BRI Brizzi; BNI Tap Cash; Bank Mega Megacard; dan Bank DKI Jakcard.

Pada pekan ini, semua kartu dibanderol dengan harga yang sama, Rp 20.000. Harga tiket elektronik transjakarta sebesar Rp 20.000 harga promo yang akan berlaku sampai dengan Minggu (17/8/2014). Setelah itu harganya akan naik menjadi Rp 40.000.

Pemberlakuan wajib tiket elektronik di koridor 1 merupakan bagian dari rencana modernisasi tiket yang dilakukan oleh PT Transjakarta. Ditargetkan paling lambat pada Januari 2015, semua koridor transjakarta sudah memberlakukan tiket elektronik.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mahfud Sebut Pemerintah Hadapi Dilema Penanganan Pandemi Covid-19

Mahfud Sebut Pemerintah Hadapi Dilema Penanganan Pandemi Covid-19

Nasional
Ketika Presiden Jokowi Tahu Stok Obat untuk Pasien Covid-19 Kosong...

Ketika Presiden Jokowi Tahu Stok Obat untuk Pasien Covid-19 Kosong...

Nasional
[POPULER NASIONAL] Dugaan ICW dan Bantahan Moeldoko Terkait Ivermectin | Vaksin Covid-19 Turunkan Angka Kematian

[POPULER NASIONAL] Dugaan ICW dan Bantahan Moeldoko Terkait Ivermectin | Vaksin Covid-19 Turunkan Angka Kematian

Nasional
Jokowi Telepon Menkes: Saya Cari Obat Antivirus Enggak Ada

Jokowi Telepon Menkes: Saya Cari Obat Antivirus Enggak Ada

Nasional
Jubir Pemerintah: Cara Kerja Vaksin Covid-19 pada Dewasa dan Anak Sama Saja

Jubir Pemerintah: Cara Kerja Vaksin Covid-19 pada Dewasa dan Anak Sama Saja

Nasional
Eks Pejabat Kemenkes Bambang Giatno Rahardjo Dieksekusi ke Lapas Kelas I Surabaya

Eks Pejabat Kemenkes Bambang Giatno Rahardjo Dieksekusi ke Lapas Kelas I Surabaya

Nasional
Komnas HAM Minta Penegakan Aturan PPKM Gunakan Pendekatan Humanis

Komnas HAM Minta Penegakan Aturan PPKM Gunakan Pendekatan Humanis

Nasional
Kemenkes: Bukan Hanya Vaksin Kita Berkompetisi, Obat-obatan Covid-19 Juga

Kemenkes: Bukan Hanya Vaksin Kita Berkompetisi, Obat-obatan Covid-19 Juga

Nasional
Ketum PBNU Kritik Penanganan Pandemi yang Tak Libatkan Masyarakat

Ketum PBNU Kritik Penanganan Pandemi yang Tak Libatkan Masyarakat

Nasional
Pegawai Pertanyakan Putusan Dewas soal Dugaan Pelanggaran Etik Pimpinan KPK

Pegawai Pertanyakan Putusan Dewas soal Dugaan Pelanggaran Etik Pimpinan KPK

Nasional
Muhaimin Nilai Sistem Demokrasi Mesti Dievaluasi

Muhaimin Nilai Sistem Demokrasi Mesti Dievaluasi

Nasional
Tak Temukan Obat Covid-19 di Apotek, Jokowi: Terus Saya Cari Ke Mana?

Tak Temukan Obat Covid-19 di Apotek, Jokowi: Terus Saya Cari Ke Mana?

Nasional
Said Aqil: PKB Harus Jadi Partai yang Dewasa dan Matang

Said Aqil: PKB Harus Jadi Partai yang Dewasa dan Matang

Nasional
Kasus Kematian Saat Isolasi Mandiri Meningkat, Ini Respons Kemenkes

Kasus Kematian Saat Isolasi Mandiri Meningkat, Ini Respons Kemenkes

Nasional
Peringati Hari Anak Nasional, Kementerian KP Bagikan 1,2 Ton Ikan di Kampung Pemulung dan Lapas Anak

Peringati Hari Anak Nasional, Kementerian KP Bagikan 1,2 Ton Ikan di Kampung Pemulung dan Lapas Anak

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X