Dalam Dakwaan, Uang Suap untuk Bupati Bogor Berasal dari Cahyadi Kumala

Kompas.com - 08/08/2014, 19:44 WIB
Bupati Bogor Rachmat Yasin ditahan Komisi Pemberantasan Korupsi setelah menjalani pemeriksaaan selama 28 jam di Gedung KPK, Jakarta, Jumat (9/5). Rachmat Yasin ditetapkan sebagai tersangka dugaan kasus suap Rp 4,5 miliar dalam proses konversi hutan lindung seluas 2.754 hektar menjadi lahan untuk perumahan milik pengembang PT Bukit Jonggol Asri. KOMPAS/AGUS SUSANTOBupati Bogor Rachmat Yasin ditahan Komisi Pemberantasan Korupsi setelah menjalani pemeriksaaan selama 28 jam di Gedung KPK, Jakarta, Jumat (9/5). Rachmat Yasin ditetapkan sebagai tersangka dugaan kasus suap Rp 4,5 miliar dalam proses konversi hutan lindung seluas 2.754 hektar menjadi lahan untuk perumahan milik pengembang PT Bukit Jonggol Asri.
Penulis Icha Rastika
|
EditorLaksono Hari Wiwoho


JAKARTA, KOMPAS.com - Surat dakwaan perwakilan PT Bukit Jonggol Asri (PT BJA) Yohan Yap mengungkapkan bahwa uang suap yang diberikan untuk Bupati Bogor Rachmat Yasin berasal dari Kwee Cahyadi Kumala alias Swie Teng, Komisaris Utama PT BJA sekaligus Presiden Direktur City. Yohan yang merupakan perwakilan PT BJA tersebut didakwa bersama-sama Cahyadi memberikan hadiah atau janji kepada Yasin.

Pemberian suap tersebut dilakukan terkait rekomendasi alih fungsi hutan menjadi lahan perumahan komersial dari pemerintah Kabupaten Bogor. Luas kawasan hutan yang diduga digadaikan dalam kasus ini mencapai 2.754 hektar.

"Pemberian uang tersebut agar Rachmat Yasin selaku Bupati Bogor menerbitkan Surat Nomor: 522/624/-Distanhut tanggal 29 April 2014 Perihal: Rekomendasi Tukar Menukar Kawasan Hutan atas nama PT Bukit Jonggol Asri kepada Menteri Kehutanan RI yang bertentangan dengan kewajibannya," bunyi kutipan surat dakwaan yang diperoleh Kompas.com, Jumat (8/8/2014).

Surat dakwaan Yohan tersebut dibacakan jaksa KPK dalam persidangan di Pengadilan Negeri Tipikor Bandung, Jawa Barat, pada 24 Juli 2014. Dalam surat dakwaan itu disebutkan bahwa kira-kira pada Januari 2014, Cahyadi meminta bantuan kepada Yasin agar rekomendasi tukar-menukar kawasan hutan yang diajukan PT BJA segera diterbitkan. Yasin lalu menyampaikan agar BJA menyusun langkah-langkah selanjutnya.

"Yaa.. Pak Hari... apabila Bukit Jonggol Asri mau dibangun kembali...silahkan disusun langkah-langkah selanjutnya," kata Yasin seperti dikutip dalam dakwaan.

Cahyadi kemudian menyerahkan kepada Yohan cek Bank CIMB Niaga senilai Rp 5 miliar untuk diberikan kepada Yasin. "Ini cek kasih ke BABE, gue udah ngomong ke dia kemarin.... biar BABE seneng," kata Cahyadi kepada Yohan.

Namun, Cahyadi minta cek tersebut dikembalikan lagi dengan alasan sulit dicairkan. Menurut dakwaan, cek itu kemudian diganti dengan uang tunai dan sisanya akan ditransfer ke rekening. Uang tunai sebesar Rp 1 miliar akhirnya diserahkan Cahyadi melalui orang kepercayaannya, yakni Robin Zulkarnain kepada Yohan di supermarket Giant, Jalan Thamrin Sentul City. Adapun sisanya diserahkan kepada Yohan dengan ditransfer melalui rekening adik ipar Yohan, Dandy. Uang-uang ini diberikan kepada Yohan untuk diserahkan kepada Yasin.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pada 6 Februari 2014, Yohan membawa uang Rp 1 miliar dalam sebuah kardus yang di dalamnya terdapat dua kantong kertas coklat. Uang tersebut diantarkan ke rumah dinas Yasin di Bogor. Sebulan kemudian, Yasin kembali meminta uang kepada Yohan sebesar Rp 2 miliar. Yohan lalu memberikan uang sebesar Rp 2 miliar tersebut kepada Yasin melalui sekretaris pribadi Rachmat Yasin, Tenny Ramdhani.

"Selanjutnya Tenny Ramdhani menyimpan uang tersebut di bawah meja kerja yang terletak di ruang keluarga rumah dinas Bupati Bogor," menurut surat dakwaan.

Setelah menerima uang, disebutkan pula bahwa Yasin kemudian mendesak anak buahnya, M Zairin, untuk mempercepat proses penerbitan rekomendasi yang diajukan PT BJA. Akhirnya, pada 29 April 2014, Yasin menerbitkan surat rekomendasi untuk Menteri Kehutanan RI yang berisi dukungan dari pemerintah Kabupaten Bogor terhadap kelanjutan proses tukar menukar kawasan hutan seluas 2.754 hektar tersebut.

Surat dakwaan juga menyebutkan, Yasin meminta sisa komitmen yang dijanjikan Cahyadi sebesar Rp 2 miliar. Namun, Yohan mengatakan kepada Yasin bahwa uang yang tersedia hanya Rp 1,5 miliar karena dia kehilangan uang sebesar Rp 500 juta. Yasin pun menyetujuinya.

Pada 7 Mei 2014, Yohan menemui Zairin di Taman Budaya, Sentul City, Kabupaten Bogor untuk menyerahkan uang sebesar Rp 1 ,5 miliar tersebut. Uang itu nantinya akan diberikan Zairin kepada Yasin. Namun, uang tersebut tidak jadi diberikan kepada Yasin karena Yohan dan Zairin lebih dulu ditangkap oleh KPK. Petugas KPK juga mengamankan Yasin dalam operasi tangkap tangan pada hari itu.

Kini Yasin dan Zairin masih menjalani proses penyidikan di KPK. Adapun Cahyadi Kumala masih berstatus sebagai saksi dalam kasus ini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Selamat dari Kecelakaan Saat Reli, Bamsoet: Allah Masih Melindungi Saya

Selamat dari Kecelakaan Saat Reli, Bamsoet: Allah Masih Melindungi Saya

Nasional
UPDATE 27 November: Indonesia Baru Capai Vaksinasi 44,97 Persen dari Target Herd Immunity

UPDATE 27 November: Indonesia Baru Capai Vaksinasi 44,97 Persen dari Target Herd Immunity

Nasional
Update 27 November: Positivity Rate Kasus Harian Covid-19 Sebesar 0,21 Persen

Update 27 November: Positivity Rate Kasus Harian Covid-19 Sebesar 0,21 Persen

Nasional
Update 27 November: Ada 5.397 Suspek Covid-19 di Indonesia

Update 27 November: Ada 5.397 Suspek Covid-19 di Indonesia

Nasional
Menpan RB Larang ASN Cuti pada 24 Desember 2021-2 Januari 2022

Menpan RB Larang ASN Cuti pada 24 Desember 2021-2 Januari 2022

Nasional
Update 27 November: Bertambah 11, Total 143.807 Orang Meninggal Dunia akibat Covid-19

Update 27 November: Bertambah 11, Total 143.807 Orang Meninggal Dunia akibat Covid-19

Nasional
Jokowi: Target Vaksinasi Covid-19 yang Ditetapkan WHO Sulit Tercapai di Akhir 2021

Jokowi: Target Vaksinasi Covid-19 yang Ditetapkan WHO Sulit Tercapai di Akhir 2021

Nasional
Kapolri Tinjau Pelaksanaan Vaksinasi Covid-19 Serentak Indonesia di Bogor

Kapolri Tinjau Pelaksanaan Vaksinasi Covid-19 Serentak Indonesia di Bogor

Nasional
Cerita Guru Honorer di Ende yang 7 Bulan Belum Terima Gaji ...

Cerita Guru Honorer di Ende yang 7 Bulan Belum Terima Gaji ...

Nasional
Update 27 November: 8.226 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Update 27 November: 8.226 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
Bamsoet Jadi Navigator Sean Gelael Saat Kecelakaan Reli di Meikarta

Bamsoet Jadi Navigator Sean Gelael Saat Kecelakaan Reli di Meikarta

Nasional
Update 27 November: Kasus Baru Covid-19 Tercatat di 26 Provinsi, DIY Catat Penambahan Tertinggi

Update 27 November: Kasus Baru Covid-19 Tercatat di 26 Provinsi, DIY Catat Penambahan Tertinggi

Nasional
Update 27 November: Bertambah 260, Total Kasus Covid-19 yang Sembuh Mencapai 4.103.639

Update 27 November: Bertambah 260, Total Kasus Covid-19 yang Sembuh Mencapai 4.103.639

Nasional
Bamsoet Kecelakaan Saat Reli di Meikarta, Kondisinya Tidak Luka-luka

Bamsoet Kecelakaan Saat Reli di Meikarta, Kondisinya Tidak Luka-luka

Nasional
Update 27 November: 404 Kasus Baru Covid-19 di Indonesia, Total Jadi 4.255.672

Update 27 November: 404 Kasus Baru Covid-19 di Indonesia, Total Jadi 4.255.672

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.