Kompas.com - 27/07/2014, 08:17 WIB
EditorLaksono Hari Wiwoho

Oleh: Christina M Udiani

Sejak Joko Widodo menulis di harian Kompas (10/5/2014), revolusi mental seolah menyatu dan selalu dikaitkan dengannya. Tak banyak yang mempersoalkan dari mana konsep ini. Ada yang menyebut dari komunis, mungkin sebagai bagian dari kampanye hitam, ada pula yang menyatakan sebagai konsep Gandhi.

Tulisan ini tak hendak membicarakan asal-usul konsep revolusi mental karena Gandhi pun mengakui bahwa pemikiran dan tindakannya banyak dipengaruhi oleh para pemikir, seperti John Ruskin dengan bukunya Unto This Last, Leo Tolstoy dengan Kingdom of God is Within You, ataupun Walden dan Thoureau.

Tidak seperti politisi yang mengandalkan retorika, Gandhi memulai revolusi mental dari dirinya. Ia mengganti pakaiannya dengan selembar khadi (kain tenunan tangan). Khadi menjadi pernyataan sekaligus senjata politik, sosial, ekonomi, dan terutama moral untuk melawan kekuasaan penjajah. Gandhi menyatakan kepada rakyatnya, ”Taruhlah khadi di tanganku, maka akan kuberikan kemerdekaan kepadamu.”

Kagumi Eropa

Gandhi bukan pejuang kemerdekaan dari awal. Lazimnya pemuda terdidik dalam tradisi kolonial Inggris, Gandhi muda juga silau dengan kemilau budaya Eropa. Ketika tinggal di London, Gandhi suka membeli setelan jas di Bond Street, pusat adibusana Inggris zaman itu.

Pengalaman dipersulit mendapat tiket kereta kelas satu karena dia warga India juga tak mengubah kekaguman Gandhi kepada Eropa. Ia juga tak melawan pendapat Ratu Victoria bahwa orang India itu ada dua, yang tercerahkan dan yang terbelakang. Agar masuk golongan tercerahkan, Gandhi mengharuskan istri dan anaknya berpakaian ala Eropa.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Keyakinan ini berubah saat menghadiri audiensi dengan Wakil Ratu Inggris di India Club, Kalkutta, pada 1901. Beberapa tokoh masyarakat India yang hadir mengenakan celana dengan baju seperti pelayan, bukan dhoti. Seorang di antara tokoh itu berbicara kepada Gandhi, ”Kau lihat bedanya kami dengan pelayan? Orang-orang itu pelayan kita, kita adalah pelayan Lord Curzon. Kalau hadir dengan pakaian kita yang biasa, bisa dianggap menghina.”

Dalam perjalanan mengelilingi India, Gandhi mulai duduk di kelas tiga, mengenakan mantel wol panjang, kemeja, dan dhoti, bukan celana. Namun, pulang ke Bombai, ia kembali berpakaian necis layaknya pengacara. Baru pada 1906, lima tahun setelah audiensi dan setelah memulai gerakan Satyagraha (truth force) di Afrika Selatan, Gandhi benar-benar meninggalkan pakaian Eropa dan mengenakan khadi.

Revolusi mental

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mensos Risma Tekankan Pentingnya Gotong Royong dalam Penanganan Pandemi

Mensos Risma Tekankan Pentingnya Gotong Royong dalam Penanganan Pandemi

Nasional
Pinangki Tak Kunjung Dieksekusi, Anggota Komisi III Minta Kejagung Peka Tangani Kasus yang Disorot Publik

Pinangki Tak Kunjung Dieksekusi, Anggota Komisi III Minta Kejagung Peka Tangani Kasus yang Disorot Publik

Nasional
Kemenag Realokasikan Rp 1,981 Triliun untuk Penanganan Pandemi Covid-19

Kemenag Realokasikan Rp 1,981 Triliun untuk Penanganan Pandemi Covid-19

Nasional
Covid-19 Diklaim Turun, Menkes: Presiden Ajak Kita Bersyukur tapi Tetap Waspada

Covid-19 Diklaim Turun, Menkes: Presiden Ajak Kita Bersyukur tapi Tetap Waspada

Nasional
Kemenag: Mobilitas Kiai Tinggi, Riskan Terkena Covid-19

Kemenag: Mobilitas Kiai Tinggi, Riskan Terkena Covid-19

Nasional
Sebaran Kasus Varian Alpha, Delta, dan Beta per 30 Juli, Terbanyak di DKI Jakarta

Sebaran Kasus Varian Alpha, Delta, dan Beta per 30 Juli, Terbanyak di DKI Jakarta

Nasional
KPK Ancam Pidanakan Pihak yang Sengaja Rintangi Pencarian Harun Masiku

KPK Ancam Pidanakan Pihak yang Sengaja Rintangi Pencarian Harun Masiku

Nasional
Soal Nasib PPKM, Menkes: Sudah Dibahas, Keputusan Disampaikan Presiden atau Menko

Soal Nasib PPKM, Menkes: Sudah Dibahas, Keputusan Disampaikan Presiden atau Menko

Nasional
Penundaan Eksekusi Dinilai Tak Wajar, Pinangki Diistimewakan Kejaksaan?

Penundaan Eksekusi Dinilai Tak Wajar, Pinangki Diistimewakan Kejaksaan?

Nasional
Besok, Dewas KPK Gelar Sidang Dugaan Pelanggaran Etik Lili Pintauli

Besok, Dewas KPK Gelar Sidang Dugaan Pelanggaran Etik Lili Pintauli

Nasional
Menkes: Tolong, Vaksin Booster Dosis Ketiga Hanya untuk Tenaga Kesehatan

Menkes: Tolong, Vaksin Booster Dosis Ketiga Hanya untuk Tenaga Kesehatan

Nasional
Wapres: Sudah Ada 605 Kiai dan Ulama Meninggal akibat Covid-19

Wapres: Sudah Ada 605 Kiai dan Ulama Meninggal akibat Covid-19

Nasional
Menag Ajak Pejabat Pemerintahan hingga Tokoh Masyarakat Aktif Sosialisasikan Penerapan Protokol Kesehatan

Menag Ajak Pejabat Pemerintahan hingga Tokoh Masyarakat Aktif Sosialisasikan Penerapan Protokol Kesehatan

Nasional
Istimewanya Jaksa Pinangki: Tuntutan Ringan, Potongan Hukuman, dan Penundaan Eksekusi

Istimewanya Jaksa Pinangki: Tuntutan Ringan, Potongan Hukuman, dan Penundaan Eksekusi

Nasional
Pemda Keluhkan Stok Vaksin, Anggota DPR Harap Tak Lama-lama di Gudang Bio Farma

Pemda Keluhkan Stok Vaksin, Anggota DPR Harap Tak Lama-lama di Gudang Bio Farma

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X