Bawaslu Minta KPU Kota Periksa C1 Sebelum Diunggah

Kompas.com - 15/07/2014, 19:53 WIB
Anggota Badan Pengawas Pemilu Nelson Simanjuntak, di Kantor Bawaslu, Jakarta, Sabtu (7/6/2014). Arimbi RamadhianiAnggota Badan Pengawas Pemilu Nelson Simanjuntak, di Kantor Bawaslu, Jakarta, Sabtu (7/6/2014).
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com
 — Anggota Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Nelson Simanjuntak meminta Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota untuk memeriksa terlebih dahulu angka-angka pada formulir C1 sebelum dipindai (scan) dan diunggah ke laman situs KPU. Hal ini, untuk mengurangi kesalahpahaman di masyarakat.

"Kami meminta pada KPU Kota, pada saat meng-upload saat men-scan harus memeriksa dulu apa masuk akal angka-angka yang dimasukkan dalam C1 sebelum di-upload atau sebelum di-scan," ujar Nelson di Gedung Bawaslu, Jakarta, Selasa (15/7/2014).

Menurut Nelson, ketika ditemukan ada yang mencurigakan dengan angka-angka perolehan suara, KPU Kota bisa langsung menolaknya atau mengonfirmasi langsung kepada Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) terkait hal itu untuk memastikan apakah angka-angka yang dicatat memang demikian adanya.

"Kalau memang tidak masuk akal angkanya, jangan di-upload itu. Sehingga tidak menimbulkan masalah di masyarakat yang melihatnya," katanya.

Sebelumnya, di laman situs resmi KPU, kpu.go.id, terdapat C1 janggal di Tempat Pemungutan Suara (TPS) 47, Desa Kelapa Dua, Kecamatan Kelapa Dua, Kabupaten Tangerang, Provinsi Banten. Di sana tertera suara Prabowo-Hatta 814, Jokowi-JK 366, dan total suara 380. Padahal, Undang-Undang Nomor 42 Tahun 2008 tentang Pemilu Presiden menetapkan jumlah pemilih maksimal dalam satu TPS hanya 800 orang.

Komisioner KPU Hadar Nafis Gumay mengklarifikasi, perolehan suara di TPS tersebut untuk pasangan calon presiden dan calon wakil presiden Prabowo Subianto-Hatta Rajasa adalah 14 suara. Berdasarkan pantauan Hadar langsung ke penyelenggara di tingkat kelurahan dan kecamatan yang bersangkutan, angka "0" diberi tanda silang (X).

"Tidak ada angka 8," kata Hadar, Senin (14/7/2014).

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X