Kompas.com - 07/07/2014, 16:49 WIB
Para TKI yang memprotes karena tidak bisa memilih di Lapangan Victoria Park, Hongkong, Minggu (6/7/2014). Gambar diambil dari halaman Facebook Adian Napitupulu. FACEBOOKPara TKI yang memprotes karena tidak bisa memilih di Lapangan Victoria Park, Hongkong, Minggu (6/7/2014). Gambar diambil dari halaman Facebook Adian Napitupulu.
|
EditorLaksono Hari Wiwoho


JAKARTA, KOMPAS.com — Kelompok Kerja Panitia Pemilihan Luar Negeri (Pokja PPLN) mengklaim partisipasi pemilu presiden meningkat dibandingkan pada penyelenggaraan pemilu legislatif lalu. Hal tersebut juga terjadi di Hongkong, Minggu (6/7/2014), hingga mengalami kisruh.

"Bahkan, di Hongkong, partisipasi naik 400 persen. Washington, Amerika Serikat, Kuala Lumpur, Malaysia, Sydney, dan Melbourne (Australia) bahkan juga tercatat 100 persen," ujar Ketua Pokja PPLN Wahid Supriyadi di Gedung KPU, Jakarta Pusat, Senin (7/7/2014).

Meski secara kuantitas mengalami peningkatan, Wahid mengatakan bahwa penyelenggaraan pemilu di beberapa negara menyisakan catatan. Di Los Angeles, Amerika Serikat, misalnya, ada sekitar 200 warga yang tidak bisa menggunakan hak pilihnya karena pemilih tersebut tercatat dalam daftar pemilih khusus tambahan (DPKTb). Para pemilih tersebut hanya dapat menggunakan hak pilihnya dua jam sebelum tempat pemungutan suara (TPS) ditutup.

Begitu pula catatan di 13 TPS di Victoria Park, Hongkong. Wahid menuturkan, PPLN di Hongkong sudah memberitahukan kepada pemilih sejak pukul 16.00 waktu setempat bahwa TPS akan ditutup pukul 17.00. Namun, kata dia, masih ada pemilih yang hadir sesudah TPS ditutup.

"Karena Victoria Park fasilitas umum, maka sampai jam 5 (sore). Setelah itu, ada yang datang beberapa orang, mungkin sekitar 100-an orang, yang menuntut menggunakan hak pilihnya. Tetapi, dengan konsultasi, ada Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu), Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU), dan saksi memang sudah tidak memungkinkan lagi, maka dengan sangat menyesal PPLN tidak bisa memfasilitasi," kata birokrat Kementerian Luar Negeri tersebut.

Wahid juga menjelaskan bahwa tidak mungkin juga memindahkan dengan segera ke-13 TPS tersebut ke tempat lain. "Tidak memungkinkan, apalagi sudah malam waktunya. Sejak awal sudah dilakukan bahwa di Victoria Park akan ditutup pukul 5 sore. Sudah beri pengumuman jauh hari, sudah dilakukan sosialisasi tiga sampai empat kali. Sampai jam 5 sore itu antreannya masih sedikit, lalu tiba-tiba datang banyak," kata dia.

Pemilih yang tercatat di daftar pemilih tetap (DPT) Hongkong tercatat sebanyak 114.662 pemilih. Sementara itu, yang hadir di TPS sebanyak 25.137 pemilih, belum dengan pos dan drop box.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dubes RI di AS Rosan Roeslani Serahkan Surat-surat Kepercayaan ke Joe Biden

Dubes RI di AS Rosan Roeslani Serahkan Surat-surat Kepercayaan ke Joe Biden

Nasional
Kasus Suap Wali Kota Rahmat Effendi, KPK Panggil 3 Lurah sebagai Saksi

Kasus Suap Wali Kota Rahmat Effendi, KPK Panggil 3 Lurah sebagai Saksi

Nasional
WNI Pekerja Pertanian Bakal Bebas Visa Untuk Bekerja di Australia

WNI Pekerja Pertanian Bakal Bebas Visa Untuk Bekerja di Australia

Nasional
Akhir Drama Pernyataan Arteria Dahlan, Minta Maaf dan Dijatuhi Sanksi oleh PDI-P

Akhir Drama Pernyataan Arteria Dahlan, Minta Maaf dan Dijatuhi Sanksi oleh PDI-P

Nasional
Polri Akan Tindak Penimbun Minyak Goreng Rp 14.000, Ancamannya Denda Rp 50 Miliar

Polri Akan Tindak Penimbun Minyak Goreng Rp 14.000, Ancamannya Denda Rp 50 Miliar

Nasional
7 Atensi Prabowo Terkait Pertahanan dalam Rapim Kemenhan 2022

7 Atensi Prabowo Terkait Pertahanan dalam Rapim Kemenhan 2022

Nasional
KPU Usulkan Alternatif Jadwal Pemilu 14 Februari 2024

KPU Usulkan Alternatif Jadwal Pemilu 14 Februari 2024

Nasional
OTT Hakim PN Surabaya: Dugaan Kongkalikong Bubarkan Perusahaan untuk Bagi Keuntungan

OTT Hakim PN Surabaya: Dugaan Kongkalikong Bubarkan Perusahaan untuk Bagi Keuntungan

Nasional
Bertambah 51, Total Pasien Covid-19 di Wisma Atlet 2.687

Bertambah 51, Total Pasien Covid-19 di Wisma Atlet 2.687

Nasional
Lebih dari 2.000 Kasus Covid-19 Sehari dan 1.000 Omicron, Indonesia Masuki Gelombang 3 Pandemi

Lebih dari 2.000 Kasus Covid-19 Sehari dan 1.000 Omicron, Indonesia Masuki Gelombang 3 Pandemi

Nasional
Itong Isanini Tersangka Suap, KY Ungkap Laporan Pelanggaran Etik Hakim di Jatim Ranking Dua

Itong Isanini Tersangka Suap, KY Ungkap Laporan Pelanggaran Etik Hakim di Jatim Ranking Dua

Nasional
Tertutupnya Mabes Polri soal Asal Usul Pelat Mirip Polisi yang Dimiliki Arteria Dahlan

Tertutupnya Mabes Polri soal Asal Usul Pelat Mirip Polisi yang Dimiliki Arteria Dahlan

Nasional
Itong Isnaini Tersangka, KY: Ada Dugaan Pelanggaran Etik Hakim

Itong Isnaini Tersangka, KY: Ada Dugaan Pelanggaran Etik Hakim

Nasional
Satgas Sebut Belum Ada Gejala Khas yang Timbul akibat Varian Omicron

Satgas Sebut Belum Ada Gejala Khas yang Timbul akibat Varian Omicron

Nasional
Megaproyek IKN, 20.000 Masyarakat Adat Tersingkir dan Dugaan 'Hapus Dosa' Korporasi

Megaproyek IKN, 20.000 Masyarakat Adat Tersingkir dan Dugaan "Hapus Dosa" Korporasi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.