Panglima TNI Siap Kawal SBY Turun Tahta dengan Mulus

Kompas.com - 03/07/2014, 20:07 WIB
Panglima TNI Jenderal TNI Moeldoko saat wawancara dengan Kompas TV, Harian Kompas, dan Kompas.com, di Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Rabu (4/9/2013). KOMPAS.COM/Sandro GatraPanglima TNI Jenderal TNI Moeldoko saat wawancara dengan Kompas TV, Harian Kompas, dan Kompas.com, di Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Rabu (4/9/2013).
|
EditorFidel Ali Permana

JAKARTA, KOMPAS.com - Panglima Tentara Nasional Indonesia, Jenderal Moeldoko memuji sejumlah kerja Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) menjelang akhir masa baktinya. Moeldoko pun siap memberikan "soft landing" bagi Presiden SBY dalam proses alih kekuasaan kepada pemerintahan yang baru itu.

"Pak presiden dan wakil presiden, saya selaku Panglima TNI dan jajaran akan kawal dan amankan atas apa yang bapak hasilkan dan khususnya kami seluruh prajurit akan kawal dan amankan jalannya pemerintahan hingga akhirnya terjadi proses alih kekuasaan dengan soft landing," ujar Moeldoko dalam acara buka puasa dengan Presiden SBY dan jajaran TNI di Mabes TNI, Jakarta, Kamis (3/7/2014).

Moeldoko memaparkan selama masa kepemimpinan SBY, kondisi demokrasi yang berkembang dari hari ke hari berjalan baik. Hal itu, kata Moeldoko, bisa dilihat dari indikator kehidupan berdemokrasi dan pelaksanaan pemilu yang berjalan baik.

"Ini sebuah indikator jelas. Perkembangan dari waktu ke waktu, demokrasi berjalan mapan dan baik. Semoga kita bisa kawal dalam pilpres mendatang," katanya.

Selain itu, Presiden SBY, sebut Moeldoko, juga mampu mencipatakan stabilitas ekonomi, sosial, politik, dan keamanan. Di sisi lain, Moeldoko memuji SBY yang telah berhasil memodernisasi alutsista. Menurut Moeldoko, dengan alutsista bertekonologi tinggi, maka Indonesia bisa mengantisipasi terjadinya konflik di Laut Tiongkok Selatan.

"Presiden juga telah mampu ciptakan kondisi dalam negeri yang kondusif, perkembangan Aceh, Palopo, dan lain-lain. Di tengah lingkungan strategis yang bergejolak, lihat perkembangan di Arab dan Ukraina, tapi pak Presiden sudah mampu ciptakan stabilitas dalam negeri sangat baik untuk saat ini," imbuh Moeldoko.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Partai Demokrat Setuju Revisi UU Pemilu Atur Pilkada 2022 dan 2023

Partai Demokrat Setuju Revisi UU Pemilu Atur Pilkada 2022 dan 2023

Nasional
Menristek: Uji Klinis Fase 1 Vaksin Merah Putih Paling Cepat Pertengahan 2021

Menristek: Uji Klinis Fase 1 Vaksin Merah Putih Paling Cepat Pertengahan 2021

Nasional
Kasus Suap Pengurusan DAK, Kepala Bappenda Labuhanbatu Utara Segera Disidang

Kasus Suap Pengurusan DAK, Kepala Bappenda Labuhanbatu Utara Segera Disidang

Nasional
Jaksa Pinangki: Saya Tetap Merasa Bersalah dan Tidak Pantas...

Jaksa Pinangki: Saya Tetap Merasa Bersalah dan Tidak Pantas...

Nasional
Cegah Skenario Terburuk Covid-19, Pemerintah Diminta Siap di Hilir dan Tegas di Hulu

Cegah Skenario Terburuk Covid-19, Pemerintah Diminta Siap di Hilir dan Tegas di Hulu

Nasional
Tindaklanjuti Rencana Menkes Soal Data Vaksinasi Covid-19, KPU Segera Gelar Rakornas

Tindaklanjuti Rencana Menkes Soal Data Vaksinasi Covid-19, KPU Segera Gelar Rakornas

Nasional
YLKI Nilai Komunikasi Publik Buruk Jadi Penyebab Ketidakpercayaan Masyarakat pada Vaksin

YLKI Nilai Komunikasi Publik Buruk Jadi Penyebab Ketidakpercayaan Masyarakat pada Vaksin

Nasional
Rumah Sakit Penuh, Ketum PERSI: Masyarakat, Tolong Kasihani Kami

Rumah Sakit Penuh, Ketum PERSI: Masyarakat, Tolong Kasihani Kami

Nasional
Menkes Perintahkan Rumah Sakit di Tiap Zona Covid-19 Tambah Kapasitas Tempat Tidur

Menkes Perintahkan Rumah Sakit di Tiap Zona Covid-19 Tambah Kapasitas Tempat Tidur

Nasional
Kasus Covid-19 Lewati 1 Juta, Satgas: Kasus Aktifnya 100.000 Lebih

Kasus Covid-19 Lewati 1 Juta, Satgas: Kasus Aktifnya 100.000 Lebih

Nasional
Satgas Sebut Pemantauan Pelaksanaan Protokol Kesehatan Meningkat Selama PPKM

Satgas Sebut Pemantauan Pelaksanaan Protokol Kesehatan Meningkat Selama PPKM

Nasional
Masinton Pasaribu: Jika Pam Swakarsa Sama seperti 1998, Lebih Baik Dihentikan

Masinton Pasaribu: Jika Pam Swakarsa Sama seperti 1998, Lebih Baik Dihentikan

Nasional
Klaim Tak Ada Uang Diterima, Kuasa Hukum Minta Pinangki Dibebaskan dari Tuntutan

Klaim Tak Ada Uang Diterima, Kuasa Hukum Minta Pinangki Dibebaskan dari Tuntutan

Nasional
Kemenkes: Tercatat 1.600 Lebih Rumah Sakit yang Melaksanakan Layanan Covid-19

Kemenkes: Tercatat 1.600 Lebih Rumah Sakit yang Melaksanakan Layanan Covid-19

Nasional
Hadapi Lonjakan Kasus Covid-19, Pertamedika Siapkan Ruang Isolasi hingga Hotel

Hadapi Lonjakan Kasus Covid-19, Pertamedika Siapkan Ruang Isolasi hingga Hotel

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X