Survei Sebut Prabowo-Hatta Ungguli Jokowi-Kalla di Jawa Barat

Kompas.com - 27/06/2014, 12:52 WIB
Pasangan capres dan cawapres, Prabowo-Hatta Rajasa dan Jokowi-Jusuf Kalla mengikuti acara debat di Balai Sarbini, Jakarta, Senin (9/6/2014). Debat capres dan cawapres rencananya akan dilakukan sebanyak lima kali selama masa kampanye. TRIBUNNEWS/HERUDINPasangan capres dan cawapres, Prabowo-Hatta Rajasa dan Jokowi-Jusuf Kalla mengikuti acara debat di Balai Sarbini, Jakarta, Senin (9/6/2014). Debat capres dan cawapres rencananya akan dilakukan sebanyak lima kali selama masa kampanye.
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com - Dari tujuh provinsi yang disurvei Lingkaran Survei Indonesia pada awal Juni 2014, pasangan calon presiden-wakil Presiden Prabowo Subianto-Hatta Rajasa mengungguli Joko Widodo-Jusuf Kalla di Jawa Barat. Di enam provinsi lain, Jokowi-Kalla masih lebih unggul.

"Kemenangan Prabowo di Jabar ini memang tidak lepas dari dukungan partai-partai koalisi seperti PKS dan Golkar yang punya basis kuat," ujar Peneliti LSI Fitri Hari dalam jumpa pers di Jakarta, Kamis (26/6/2014).

Tujuh provinsi yang disurvei tersebut adalah DKI Jakarta, Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Sumatera Utara, dan Sulawesi Selatan. Di Jawa Barat, Prabowo-Hatta mendapatkan dukungan 51,2 persen responden pemilih dari survei yang digelar pada 1 sampai 9 Juni 2014 ini.

Masih di Jawa Barat, responden yang mendukung Jokowi-Kalla mencapai 42,6 persen. Di provinsi ini, 6,2 persen responden survei LSI menyatakan belum menentukan pilihan.

Dari survei yang sama, Jokowi-Kalla mengungguli Prabowo-Hatta di enam provinsi lain, tetapi angka dukungan yang didapatkan tak ada yang sampai 50 persen. Selisih dukungan terbesar antara kedua pasangan ini di enam provinsi tersebut, ada di Jawa Tengah, dengan setiap provinsi mencatatkan minimal 10 persen responden belum menentukan pilihan.

Di DKI Jakarta, Prabowo-Hatta mendapatkan dukungan 41,7 persen responden dan Jokowi-Kalla mendapatkan 47,9 persen dukungan responden, dengan 10,4 persen responden belum menentukan pilihan.

Lalu, di Banten, pasangan calon nomor urut satu mendapatkan dukungan dari 39,6 persen responden, pasangan nomor urut dua mendapatkan 45,8 persen dukungan responden, dan 14,6 persen responden belum menentukan pilihan.

Selanjutnya di Jawa Tengah, Prabowo-Hatta mendapatkan dukungan dari 29 persen responden, Jokowi-Kalla 47,1 persen, dan 23,9 persen responden belum menentukan pilihan. Sementara itu, di Jawa Timur, dukungan untuk Prabowo-Hatta mencapai 37,9 persen dan Jokowi-Kalla meraup 43,7 persen suara, dengan 18,4 persen responden belum menentukan pilihan.

Adapun di Sumatera Utara, pasangan Prabowo-Hatta mengumpulkan 31,3 persen dukungan responden, Jokowi-Kalla mendapatkan 48,4 persen dukungan, dan 20,3 persen responden belum menentukan pilihan.

Terakhir, di Sulawesi Selatan, Prabowo-Hatta mendapatkan dukungan dari 42,5 persen, Jokowi-Kalla didukung 47,5 persen responden, dan 10 persen responden belum menentukan pilhan.

Fitri mengatakan dukungan untuk Jokowi-Kalla datang karena faktor ketokohan. Jokowi, ujar dia, dianggap sebagai tokoh yang jujur dan merakyat.

Survei ini melibatkan 2.400 responden yang adalah pemilih di 7 provinsi tersebut. Metoda yang dipakai survei ini adalah multistage random sampling dengan teknik pengumpulan data melalui wawancara tatap muka.

Rentang kesalahan untuk analisis kumpulan data ini adalah plus-minus 2 persen. Survei juga dilengkapi riset kualitatif berupa focus discussion group, in-depth interview, dan media analisis.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Megawati Itu Jenaka dan Membentak

Megawati Itu Jenaka dan Membentak

Nasional
Ketua DPP Golkar Bantah Isu Anies Baswedan Merapat untuk 2024

Ketua DPP Golkar Bantah Isu Anies Baswedan Merapat untuk 2024

Nasional
Tak Jadi Pangkostrad, Agus Subiyanto dan Nyoman Cantiasa Tetap Dapat Jabatan Letjen

Tak Jadi Pangkostrad, Agus Subiyanto dan Nyoman Cantiasa Tetap Dapat Jabatan Letjen

Nasional
Kemenag: Total 4.674 Jemaah Berangkat Umrah Sejak Januari

Kemenag: Total 4.674 Jemaah Berangkat Umrah Sejak Januari

Nasional
Tak Hanya Pasien Lansia dan Komorbid, Risiko Fatalitas Varian Omicron Juga Mengancam Anak-anak

Tak Hanya Pasien Lansia dan Komorbid, Risiko Fatalitas Varian Omicron Juga Mengancam Anak-anak

Nasional
UPDATE 23 Januari: 251.907 Spesimen Diperiksa, Positivity Rate PCR 9,22 Persen

UPDATE 23 Januari: 251.907 Spesimen Diperiksa, Positivity Rate PCR 9,22 Persen

Nasional
Golkar Janji Tak Akan Usung Capres Selain Airlangga di Pilpres 2024

Golkar Janji Tak Akan Usung Capres Selain Airlangga di Pilpres 2024

Nasional
Cerita Pramono Anung tentang Megawati: Pernah Akan Pecat Kader yang Mau Interupsi Pidato SBY

Cerita Pramono Anung tentang Megawati: Pernah Akan Pecat Kader yang Mau Interupsi Pidato SBY

Nasional
Golkar Akan Kerahkan Organisasi Sayap untuk Promosikan Airlangga

Golkar Akan Kerahkan Organisasi Sayap untuk Promosikan Airlangga

Nasional
UPDATE 23 Januari: 18.891 Pasien Covid-19 di Indonesia Masih Jalani Isolasi

UPDATE 23 Januari: 18.891 Pasien Covid-19 di Indonesia Masih Jalani Isolasi

Nasional
Saling Sindir Anies-Giring, Pengamat: Politik Itu soal Perkelahian, Menegasi dan Membantah

Saling Sindir Anies-Giring, Pengamat: Politik Itu soal Perkelahian, Menegasi dan Membantah

Nasional
Guntur Soekarnoputra Ungkap Masa Kecil Megawati: Jago Main Bola

Guntur Soekarnoputra Ungkap Masa Kecil Megawati: Jago Main Bola

Nasional
UPDATE 23 Januari: 2.925 Kasus Baru Covid-19 Tersebar di 27 Provinsi

UPDATE 23 Januari: 2.925 Kasus Baru Covid-19 Tersebar di 27 Provinsi

Nasional
UPDATE 23 Januari: 124.080.794 Orang Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Kedua

UPDATE 23 Januari: 124.080.794 Orang Sudah Divaksinasi Covid-19 Dosis Kedua

Nasional
UPDATE 23 Januari: Bertambah 14, Kasus Kematian Covid-19 Jadi 144.220 Jiwa

UPDATE 23 Januari: Bertambah 14, Kasus Kematian Covid-19 Jadi 144.220 Jiwa

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.