Jokowi-JK Ingin Peningkatan Alutsista dan Kesejahteraan Prajurit TNI

Kompas.com - 21/06/2014, 16:32 WIB
Ilustrasi: Anggota TNI Angkatan Darat menyiapkan helikopter Bell 205 di kawasan Monumen Nasional, Jakarta, Rabu (3/10/2012). Persiapan ini dalam rangka pameran alutsista menyambut HUT TNI ke-67 yang berlangsung 6-8 Oktober 2012.  KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMOIlustrasi: Anggota TNI Angkatan Darat menyiapkan helikopter Bell 205 di kawasan Monumen Nasional, Jakarta, Rabu (3/10/2012). Persiapan ini dalam rangka pameran alutsista menyambut HUT TNI ke-67 yang berlangsung 6-8 Oktober 2012.
|
EditorI Made Asdhiana
JAKARTA, KOMPAS.com - Pasangan capres-cawapres Joko Widodo-Jusuf Kalla bertekad meningkatkan alat utama sistem persenjataan (alutsista) dan kesejahteraan personel TNI. Tekad tersebut menjadi fokus utama di bidang ketahanan nasional yang akan dijadikan topik debat capres selanjutnya.

Juru Bicara Tim Pemenangan Jokowi-JK pada Pemilu Presiden 2014, Ferry Mursyidan Baldan menjelaskan, ketahanan nasional itu menyangkut upaya menjaga kedaulatan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dengan berbagai tantangannya. Atas dasar pemikiran itu, peningkatan alutsista dan kesejahteraan personel TNI dianggap menjadi hal yang paling penting untuk dipenuhi.

"Menjaga batas negara secara fisik, dengan konteks sebagai sebuah negara maka membutuhkan alutsista," kata Ferry, di Jakarta, Sabtu (21/6/2014).

Ferry melanjutkan, setelah alutsista diperkuat, maka konsentrasi personel TNI dapat dibagi berdasarkan wilayahnya. Misalnya, kata dia, TNI Angkatan Darat dapat fokus di Pulau Jawa, Sumatera dan Kalimantan. Sementara Angkatan Udara dan Angkatan Laut dilibatkan untuk membantu mengawasi wilayah lain yang lebih luas. "Peningkatan alutsista bukan untuk kemauan perang, tapi agar disegani negara lain. Modernisasi alutsista harus dilakukan meskipun berbiaya besar," ujarnya.

Sementara untuk peningkatan kesejahteraan personel TNI, Ferry menyatakan hal itu perlu dilakukan untuk menggenjot semangat prajurit yang ditugaskan menjaga tapal batas wilayah NKRI. Setidaknya, para prajurit akan merasa tenang bertugas meski harus meninggalkan keluarganya untuk jangka waktu yang cukup lama.

"Anggota TNI yang ditugaskan di tapal batas jangan sampai merasa dibuang, jangan sampai mengkhawatirkan keluarganya. Basic needs, kenaikan gaji, pendidikan dan jaminan fasilitas," pungkasnya.

Baca tentang
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Besok, Pemkot Bogor Lakukan Simulasi Rencana Karantina Wilayah

Besok, Pemkot Bogor Lakukan Simulasi Rencana Karantina Wilayah

Nasional
Begini Gambaran Karantina Wilayah Menurut Mahfud MD

Begini Gambaran Karantina Wilayah Menurut Mahfud MD

Nasional
Wali Kota: Pejabat Pemkot Bekasi Positif Covid-19,  Sempat Didiagnosa Tifus

Wali Kota: Pejabat Pemkot Bekasi Positif Covid-19, Sempat Didiagnosa Tifus

Nasional
Mahfud MD: DKI Kirim Surat kepada Presiden Minta Karantina Wilayah

Mahfud MD: DKI Kirim Surat kepada Presiden Minta Karantina Wilayah

Nasional
Covid-19 Mewabah, DPR Tetap Gelar Rapat Paripurna Senin Besok

Covid-19 Mewabah, DPR Tetap Gelar Rapat Paripurna Senin Besok

Nasional
Pandemi Covid-19, Perppu Penundaan Pilkada 2020 Dinilai Penuhi Syarat untuk Diterbitkan

Pandemi Covid-19, Perppu Penundaan Pilkada 2020 Dinilai Penuhi Syarat untuk Diterbitkan

Nasional
KPU Disebut Tak Punya Kewenangan Tunda Penyelenggaraan Pilkada 2020

KPU Disebut Tak Punya Kewenangan Tunda Penyelenggaraan Pilkada 2020

Nasional
Pemerintah: Lindungi yang Sakit Covid-19, Jangan Distigmatisasi...

Pemerintah: Lindungi yang Sakit Covid-19, Jangan Distigmatisasi...

Nasional
Soal Skema Penutupan Jalan di DKI, Korlantas: Tunggu Kebijakan Pemerintah

Soal Skema Penutupan Jalan di DKI, Korlantas: Tunggu Kebijakan Pemerintah

Nasional
Dompet Dhuafa Produksi dan Distribusikan Bilik Disinfektan ke RSD Wisma Atlet

Dompet Dhuafa Produksi dan Distribusikan Bilik Disinfektan ke RSD Wisma Atlet

Nasional
Melalui Ngaji Online Bareng, Taqy Malik dan Fathur Ajak Masyarakat Berdonasi

Melalui Ngaji Online Bareng, Taqy Malik dan Fathur Ajak Masyarakat Berdonasi

Nasional
Dampak Wabah Covid-19, KPU Buka Opsi Tunda Pilkada 2020 Selama 1 Tahun

Dampak Wabah Covid-19, KPU Buka Opsi Tunda Pilkada 2020 Selama 1 Tahun

Nasional
Ini Sebaran Pasien Positif Covid-19 di 30 Provinsi per 29 Maret

Ini Sebaran Pasien Positif Covid-19 di 30 Provinsi per 29 Maret

Nasional
Rumah Sakit Diprioritaskan bagi Pasien Covid-19 yang Tak Mungkin Isolasi Mandiri

Rumah Sakit Diprioritaskan bagi Pasien Covid-19 yang Tak Mungkin Isolasi Mandiri

Nasional
Yurianto: Pemeriksaan Covid-19 Sudah Dilakukan terhadap Lebih dari 6.500 Orang

Yurianto: Pemeriksaan Covid-19 Sudah Dilakukan terhadap Lebih dari 6.500 Orang

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X