Kompas.com - 18/06/2014, 13:09 WIB
Calon presiden Joko Widodo (Jokowi) berorasi di depan simpatisannya saat kampanye terbuka di Lapangan Situ Buleud, Purwakarta, Jawa Barat, Selasa (17/6/2014). Pemilu Presiden 2014 akan berlangsung 9 Juli mendatang. KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMOCalon presiden Joko Widodo (Jokowi) berorasi di depan simpatisannya saat kampanye terbuka di Lapangan Situ Buleud, Purwakarta, Jawa Barat, Selasa (17/6/2014). Pemilu Presiden 2014 akan berlangsung 9 Juli mendatang.
|
EditorAna Shofiana Syatiri

CIREBON, KOMPAS.com — Provinsi Jawa Barat adalah daerah yang penting bagi elektabilitas calon presiden Joko Widodo (Jokowi). Jokowi mempunyai "jurus" jitu untuk meraih simpati masyarakat, yakni dengan adu gagasan membangun Bumi Pasundan tersebut.

"Jawa Barat punya kekuatan suara terbesar. Oleh sebab itu, perlu perhatian," ujar Jokowi di sela kampanye di Cirebon, Jawa Barat, Rabu (18/6/2014) siang.

Jokowi enggan berjanji muluk-muluk kepada warga Jawa Barat. Namun, Jokowi memastikan dia mengerti persoalan rakyat di Jawa Barat.

Bagaimana Jokowi melihat persoalan sekaligus mencarikan solusi itulah yang diharapkan jadi daya tarik warga Jawa Barat untuk memilih Jokowi-JK. Jokowi menjelaskan bahwa persoalan setiap kota atau kabupaten di Jawa Barat berbeda-beda.

Misalnya, di Jawa Barat bagian selatan, persoalan yang terjadi adalah jeleknya infrastruktur jalan. Oleh sebab itu, distribusi logistik ke daerah tersebut tak berjalan ideal.

"Selain itu ialah masalah tambang pasir besi yang hanya dijual mentah. Harusnya ini ada pabrik industri yang mengolah itu. Masyarakatnya pasti sejahtera," ujarnya.

"Apalagi soal pertanian. Lihat saja kita banyak butuh bendungan, tapi tak ada yang dibangun. Harusnya irigasi dibangun supaya mencetak sawah baru," sambung Jokowi.

Jokowi mengatakan, program-program itu dititipkannya melalui para relawan di Jawa Barat untuk disebarluaskan. Jokowi mengaku bahwa kubunya bergerak lebih lama dari kubu rival. Namun, Jokowi yakin dalam tiga minggu menjelang 9 Juli 2014, elektabilitas dia di Jawa Barat akan naik.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pimpinan MPR Berharap Jokowi Undang Presiden Palestina dan PM Israel Bahas Solusi Damai

Pimpinan MPR Berharap Jokowi Undang Presiden Palestina dan PM Israel Bahas Solusi Damai

Nasional
Tiga Sekretaris Pribadi Edhy Prabowo Mengaku Mendapat Rp 5 Juta dari Andreau Misanta

Tiga Sekretaris Pribadi Edhy Prabowo Mengaku Mendapat Rp 5 Juta dari Andreau Misanta

Nasional
Masyarakat yang Kembali dari Mudik Diminta Karantina Mandiri 5×24 Jam

Masyarakat yang Kembali dari Mudik Diminta Karantina Mandiri 5×24 Jam

Nasional
Kekhawatiran Jokowi atas Lonjakan Kasus Covid-19 Usai Lebaran

Kekhawatiran Jokowi atas Lonjakan Kasus Covid-19 Usai Lebaran

Nasional
Kunjungan Kerja ke Riau, Jokowi Tinjau Pembangunan Tol hingga Vaksinasi Massal

Kunjungan Kerja ke Riau, Jokowi Tinjau Pembangunan Tol hingga Vaksinasi Massal

Nasional
Banyak Pelanggaran Protokol Kesehatan, Pemda Diminta Evaluasi Operasional Tempat Wisata

Banyak Pelanggaran Protokol Kesehatan, Pemda Diminta Evaluasi Operasional Tempat Wisata

Nasional
Masyarakat Diminta Tak Khawatir soal Penghentian Sementara Penggunaan Vaksin AstraZeneca Batch CTMAV547

Masyarakat Diminta Tak Khawatir soal Penghentian Sementara Penggunaan Vaksin AstraZeneca Batch CTMAV547

Nasional
Satgas: Vaksin Merah Putih Akan Digunakan dalam Vaksinasi Covid-19 Program Pemerintah

Satgas: Vaksin Merah Putih Akan Digunakan dalam Vaksinasi Covid-19 Program Pemerintah

Nasional
Satgas: Pergerakan Arus Balik Setelah 21 Mei Diperkirakan Mencapai 2,6 Juta Orang

Satgas: Pergerakan Arus Balik Setelah 21 Mei Diperkirakan Mencapai 2,6 Juta Orang

Nasional
Jokowi: Penularan Covid-19 Harus Ditekan, Jangan Hanya Lihat Sisi Ekonomi

Jokowi: Penularan Covid-19 Harus Ditekan, Jangan Hanya Lihat Sisi Ekonomi

Nasional
Dilaporkan Pegawai yang Tak Lolos TWK, Pimpinan KPK: Kami Hormati

Dilaporkan Pegawai yang Tak Lolos TWK, Pimpinan KPK: Kami Hormati

Nasional
Jokowi: 10 Provinsi Pertumbuhan Ekonominya Positif, 24 Lainnya Negatif Semua

Jokowi: 10 Provinsi Pertumbuhan Ekonominya Positif, 24 Lainnya Negatif Semua

Nasional
Jokowi: Mobilitas Warga di Tempat Wisata Tinggi Sekali Selama Lebaran

Jokowi: Mobilitas Warga di Tempat Wisata Tinggi Sekali Selama Lebaran

Nasional
Okupansi Hotel di 4 Provinsi Naik 43 hingga 80 Persen, Jokowi Singgung 'Gas dan Rem'

Okupansi Hotel di 4 Provinsi Naik 43 hingga 80 Persen, Jokowi Singgung "Gas dan Rem"

Nasional
Vaksinasi Covid-19 Tahap 3 Akan Dimulai di 4 Kota Besar, Jakarta Jadi Pilot Project

Vaksinasi Covid-19 Tahap 3 Akan Dimulai di 4 Kota Besar, Jakarta Jadi Pilot Project

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X