Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 11/06/2014, 18:51 WIB
|
EditorFidel Ali Permana


JAKARTA, KOMPAS.com - Juru bicara Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi Dita Indah Sari menilai, calon wakil presiden Jusuf Kalla kelak dapat mengatasi konflik buruh jika terpilih menjadi orang nomor dua di Indonesia.

Menurutnya, masalah-masalah yang terjadi pada buruh di beberapa daerah sukses diatasi Kalla dengan baik.

"JK orang yang sangat teruji selesaikan konflik di Poso dan Aceh. Bahkan jadi perhatian internasional," kata Dita dalam diskusi di Kantor DPP Partai Kebangitan Bangsa, Jakarta, Rabu (11/6/2014).

Dita mengatakan, Kalla mampu berkomunikasi baik dengan semua kalangan, mulai dari tingkat buruh hingga tokoh-tokoh internasional. Hal tersebut dapat dibuktikan, lanjut Dita, saat Kalla masih menjabat sebagai Wakil Presiden RI periode 2004-2009.

Ketika itu, masyarakat protes ketika pemerintah memutuskan untuk menaikkan harga bahan bakar minyak dan mengalihkan penggunaan minyak tanah menjadi gas elpiji. Ketika Kalla menjelaskan, kata Dita, masyarakat dapat menerima penjelasan tersebut.

"Masalah buruh tidak lepas dari konflik dengan pengusaha dan pemerintah. JK mampu menjembatani selisih pendapat itu dengan kemampuan komunikasinya," ujarnya.

Dita yang juga dikenal sebagai aktivis buruh ini menambahkan, meningkatkan kesejahteraan buruh bukan dengan menghapus outsourcing atau menaikkan gaji hingga 50 persen, melainkan dengan pembenahan sektor ekonomi dan industri.

Hal tersebut, kata Dita, tercantum dalam visi dan misi pasangan capres-cawapres nomor urut 2 Joko Widodo dan Jusuf Kalla.

"Mereka (Jokowi-JK) menyadari sepenuhnya kesejahteraan buruh tidak berdiri sendiri tapi dari kemajuan ekonomi dan industri bagaimana bisa maju. Itu yang perlu dibenahi," kata Dita.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Megawati Minta Kader PDI-P Citrakan Ganjar Menyatu dengan Rakyat

Megawati Minta Kader PDI-P Citrakan Ganjar Menyatu dengan Rakyat

Nasional
Wapres Enggan Komentari Penolakan Proposal Prabowo Soal Perdamaian Rusia-Ukraina

Wapres Enggan Komentari Penolakan Proposal Prabowo Soal Perdamaian Rusia-Ukraina

Nasional
Respons Kepala Bappenas, Wapres Yakin Prevalensi Stunting Turun 2024

Respons Kepala Bappenas, Wapres Yakin Prevalensi Stunting Turun 2024

Nasional
Calon Investor IKN Dijanjikan 'Tax Holiday' Lebihi Rata-rata Demi Tarik Investasi

Calon Investor IKN Dijanjikan "Tax Holiday" Lebihi Rata-rata Demi Tarik Investasi

Nasional
Peredaran Oli Palsu di Jatim Terungkap, Omzet Pelaku Rp 20 M Per Bulan

Peredaran Oli Palsu di Jatim Terungkap, Omzet Pelaku Rp 20 M Per Bulan

Nasional
PKS Anggap Wajar Ada Partai yang Ngotot Kadernya Harus Jadi Cawapres Anies, tapi...

PKS Anggap Wajar Ada Partai yang Ngotot Kadernya Harus Jadi Cawapres Anies, tapi...

Nasional
Megawati: yang Tidak Mengakui Pancasila Jangan Hidup di Indonesia

Megawati: yang Tidak Mengakui Pancasila Jangan Hidup di Indonesia

Nasional
Satgas TPPU: Dugaan TPPU Emas Batangan Ilegal Rp 189 T Masih Penyelidikan

Satgas TPPU: Dugaan TPPU Emas Batangan Ilegal Rp 189 T Masih Penyelidikan

Nasional
2 Penyakit yang Sering Menyerang Jemaah Haji Lansia di Arab Saudi

2 Penyakit yang Sering Menyerang Jemaah Haji Lansia di Arab Saudi

Nasional
Papan Informasi Digital Hadir untuk Dukung Transparansi Kinerja DPD RI

Papan Informasi Digital Hadir untuk Dukung Transparansi Kinerja DPD RI

Nasional
PPIH Minta Saudia Airlines Tak Lagi Ubah Jadwal Terbang dan Kapasitas Pesawat Haji

PPIH Minta Saudia Airlines Tak Lagi Ubah Jadwal Terbang dan Kapasitas Pesawat Haji

Nasional
Megawati Ingin Pemerintah Maksimalkan Pengelolaan SDA Kelautan

Megawati Ingin Pemerintah Maksimalkan Pengelolaan SDA Kelautan

Nasional
Disebut Dirayu Pejabat Negara untuk Gagalkan Anies Maju Capres, PKS Angkat Bicara

Disebut Dirayu Pejabat Negara untuk Gagalkan Anies Maju Capres, PKS Angkat Bicara

Nasional
Mahfud: Laporan Satgas TPPU Hasilkan Tersangka, Nilai Dugaan Pencucian Uang Capai Rp 25 T

Mahfud: Laporan Satgas TPPU Hasilkan Tersangka, Nilai Dugaan Pencucian Uang Capai Rp 25 T

Nasional
BERITA FOTO: Salam Metal, Megawati Tutup Rakernas Ketiga PDI Perjuangan

BERITA FOTO: Salam Metal, Megawati Tutup Rakernas Ketiga PDI Perjuangan

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com